Lampu Sen

Ejaan/namanya yang bener gimana sih Lampu Sen yang dipake buat kasih tanda mau belok itu?

Pakai Kaki (sumber gambar dari Merdeka.com)

Masih ada yang stres marah-marah nyetir di jalanan Jakarta? Gw sih insyaAllah udah bisa nata hati buat gak sering-sering marah-marah. *edisi soleh *kalem

Rugi sendiri kan kalo nyetir di Jakarta masih suka marah-maah, ngumpat-ngumpat dan teken bel kenceng-kenceng? Udahlah mood rusak, nyetir juga jadi gak nyaman (buat pengendara jalan lain karena kitanya kepancing esmosi, nyetir juga jadi emosi). Tapi-tapi-tapi, gw juga masih lah marah-marah dan bete selama nyetir. Terutama kalo ada yang berhenti seenak udelnya di pengkolan buat ngangkut penumpang. Lama-lama sih udah kebal juga, digimanapunkan juga yang nyetir pasti pake alesan perut.

Nah, yang sampe sekarang nih gak bisa berhenti geleng-geleng kepala adalah kalo orang gak mau kasih sen kalo dia mau belok.

Seriiiing banget jalan diambil/diserobot sama orang tanpa orang itu ngasih sen. Padahalan ya kalo menurut gw kasih sen kalo mau pindah jalur/ngeduluin orang itu sopan santun dan nunjukin tipe orang macem apa sih lu di jalan. Kalo ada orang yang kasih sen sih kemungkinan besar bakalan gw kasih. Pun kalo gw mau pindah jalur, selalu berusaha inget untuk kasih sen.

Ini juga nih, giliran gw dah kasih sen kalo mau ngambil jalur karena emang gw mau belok dan harus pindah jalur ya, orang Jakarta ini saking bener-bener keburu-burunya gak pernah loh gw dikasih dengan sukarela, yang ada dibel-belin ato dikasih lampu jauh kedap-kedip gitu. Parah..

Paling parah tadi pagi, motor mau nyebrang ke kiri setelah turun flyover di kanan. Bapak itu gak nyalain loh sennya, padahal kelihatan motornya sih bagus. Tau apa yang dia lakukan? Dijulur-julurkan kaki kirinya ke arah jalan buat minta jalan kayak di poto di atas itu. Padahal ya lalu lintas rameeee banget di GatSu.

Hoalah yaa-yaaa.. Nilai kaki/nyawanya ternyata gak semahal aki dan lampu sen motornya. Gilingan. Parahnya ini gak sekali dua kali aja kejadian. Beberapa kali gw lihat, pengendara motor pindah jalur pake tanda kaki. Bukan lampu sen. Karena kaki lebih gede jadi lebih keliatan kali ya dibanding lampu sen yang cuman kedap-kedip doang. Lhakalo ada orang yang ngebut dan gak ngelihat, ato ada bus/metromini/kopaja yang lagi ngejar penumpang dan supirnya lagi ngelihat pinggir jalan dan ga lihat itu kaki, apa nasib ya?

Perasaan sekecil apapun lampu sennya asalkan ngambil jalurnya ga mendadak dan gak belok tajem, pasti keliatan kok.

Sekian omelan saya tentang lalu lintas Jakarta pagi ini.

 

Advertisements

88 Comments

          • Allisa Yustica Krones
  1. eda
  2. bemzkyyeye
      • bemzkyyeye
  3. Evi
  4. mrscat

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: