Tiga Pedal ato Dua?

Perseneleng Matic (emang matic ada persenelengnya?)

Sering baca gak sih stiker tempelan di mobil-mobil? Real men use three pedals? Ada yang setuju gak? Iye kok postingan ini mau ngebahas soal mobil matic dan mobil manual.

Kalo gw mah apadeh silahkan mau pake yang mana asalkan nyaman dan aman aja buat yang ngendarain. Bukan duit gw ini. Yagaksih?

Tapi kalo disuruh milih mau yang mana Dan? Tergantung situasi dan kondisinya sih. Hahaha.

Soal matic ama manual ini sebenernya dimulai dari jaman naik motor dulu. Motor pertama gw adalah motor Honda tahun 70an yang dibeli bapak dari temennya yang polisi yang mana motor itu adalah barang bukti yang sudah tidak diambil selama belasan tahun *katanya gitu. Motor cowo pake kopling yang bentuknya kayak belalang tempurnya Kotaro Minami gitu. Berhenti lamaan dikit di lampu merah dan salah atur gas pasti mati dan kudu cek busi lala lili biar bisa nyala. Eh trus adek gw dapet kerja dan bisa beli motor matic dan motor Belalang Tempur dijual lagi karena gw akhirnya pindah ke Jakarta.

Pertama kali pake motor matic shyok abwesh. Berasa dunia kok indah bener gitu ya.

Fast forward ke tahun 2012. A lahir dan kamipun nekad ngutang mobil pertama. Pilihan gw waktu itu mobil manual karena belajarnya pake mobil manual. Mati-matian ga mau matic karena takut inainiinu. Maklum kagak kenal. Selama pake sih nyaman-nyaman aja meskipun pakenya di Jakarta yang katanya macet banget itu (dan iya emang macet pake BANGET). Apakah gw nyesel pake mobil manual? Nggak juga, meskipun emang kerasa betis agak pegel-pegel tapi masih tolerable kok.

Trus kalo baca tulisan real men use three pedals gitu gw merasa agak bangga dikit. Bihikk! Kejantanan gw paling gak terbukti dari pedal mobil.

Akhir tahun kemaren alhamdulillaahnya dapet rejeki buat ganti mobil. Karena ada kesempatan, gw pilih aja yang matic buat nyobain. Kenapa berani, karena sebelumnya gw sempet belajar. Trus nyetir dari Surabaya-Malang pake matic. Hua rasanya kok ya sama kayak waktu gw nyobain motor matic.

Jadilah kami ganti pake matic dan beneran loh, gampil banget nyetirnya. Paling gak ada dua anggota badan yang gw bisa lepas fokusnya, kaki kiri dan tangan kiri. Turn out hal ini menyenangkan dan berguna sekali. Paling gak kayak hari ini nih. Waktu Bul lagi gak bisa bareng nganter A.

A nangis minta sereal di mobil. Biasanya sih dia tidur, eh kok tadi pagi dah bangun, seger lagi. Trus gw lupa bawa sereal sogokannya dia. Nangis heboh. Karena gak harus ganti kopling, tangan gw bisa pegang dia, menenangkan. Di akhir dia cuma bilang pengen dipeganin ayah. Hiks. Kalo pake mobil manual mana mungkin dilakukan kan?

Gw sih masih lebih seneng betapa responsifnya mobil manual yang mana kecepatan dan bagaimana mobil gerak bisa gw atur lewat setingan perseneleng. Kalo mobil matic kan cuma bisa nurutin kemampuannya dia gerak sesuai settingan di mesinnya ya. Selain itu belom bisa ngerasain yang lain, soal biaya servis ato apanya lah ya karena masih belom banyak pengalaman pake maticnya.

Jadi gak masalah juga kok kalo real men use only two pedals. Karena dengan cuma rem ama gas, gak mengurangi kejantanan seseorang. Yagaksih? Kalo soal macet-macet mah pake mobil matic ama manual sama aja. Pegel juga nungguin mobil di depan gak jalan dan orang saling serobot. Pinter-pinter atur hati aja biar gak banyak maki-maki kalo lagi macet.

Ada yang bisa sharing apa lagi sih perbedaan signifikan pake matic ama pake manual? Makasih ya sebelumnya.

 

Advertisements

118 Comments

  1. -n-
  2. bemzkyyeye
  3. Swastika Nohara
  4. Pungky KD
      • Pungky KD
  5. Lia
  6. Dwi Puspita
  7. yuni
  8. Awan
  9. rainyranny
  10. anonymous

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: