Berpisah dengan SRK

SRK, akhirnya kuucapkan selamat berpisah. It’s time for you to go.

Sedih. Perasaan itu yang ada di pikiran gw berminggu-minggu. gw harus berpisah dengan teman yang udah mendampingi gw selama hampir 4 tahun. Dia yang menemani saat-saat gw sendiri, saat-saat gw sedih dan seneng, saat-saat gw kehujanan sendirian, kepanasan,  waktu masih jomblo, waktu ngeceng ke cewek-cewek ababil yang (untungnya) akhirnya suka sama gw meskipun gw ga niat bener2 ngecengin (sumpah, ini cuma gw yang kegeeran.. :P), bahkan waktu gw mulai pedekate ama calon istri gw waktu itu, si SRK setia mendampingi. Meskipun dia sering protes di saat-saat yang kadang-kadang genting tapi dia udah nunjukin kesetianya ama gw.

Si Revo Kuning. It was nice to have you for all this time.

SRK Siap Dikirimkan

Setelah hampir 2 tahun bareng mengarungi ganasnya jalanan Jakarta akhirnya keputusan gw bulat buat menjual SRK ke salah satu teman di Lampung, tempat dimana gw beli SRK dengan harga yang menurut gw sudah sewajarnya.

Pertama kali datang ke Jakarta bulan April tahun 2009, SRK masih dalam keadaan yang lumayan fit. Belum ada cacat berarti di badannya. Gw inget, hari pertama gw pake dia,  gw kena tilang sama polisi di bawah jembatan Semanggi dari arah Sudirman menuju Thamrin karena gw nekat menerobos tuh jalanan di hari Sabtu jam 10 pagi. Berbekal plat nomor BE 6822 AC dan tampang melas gw akhirnya kami dilepaskan dengan pesan untuk berhati-hati lain kali. Selama hampir dua tahun gw bawa dia mengarungi kerasnya kehidupan metropolitan Jakarta.

Berangkat pagi-pagi dari jalanan Pramuka Jakarta Timur yang macetnya parah, SRK selalu berhasil mengikuti kemauan gw berkelit sana-sini dari perangkap bodi mobil yang menghimpit motor apapun tanpa ampun yang berani mencoba mendahului dari lajur yang tidak seharusnya. 😛 (wuehehehe… gw selalu patuh peraturan lalu lintas kok! :D). Melalui jalanan sepanjang kurang lebih 15 km di pagi hari hanya ada satu insiden kecil dimana gw ditabrak dari belakang oleh motor matic yang dilihat dari plat nomornya baru sebulan mencoba jadi raja jalanan. Ga ada luka berarti di SRK tapi motor itu lubang di bagian pelindung depan. Well done! Dan selama hampir dua tahun itulah SRK selalu menggunakan plat nomor belakang aspal yang gw buat di pinggir jalan Pramuka dengan tarif Rp. 15.000,  Plat nomor belakang yang asli jatuh entah kemana di bulan-bulan awal di Jakarta. Kami ga selalu beruntung dengan plat nomor itu tapi gak jelek-jelek amat, kami sekali kena tilang, sekali.

Dengan jam kerja yang luar biasa-luar biasa di kantor gw sebelumnya yang luar biasa, SRK berhasil menemani malam-mlam gw yang dingin dan sepi. Jam 2 dan jam 3 pagi dia tetap bertahan memberikan perlindungan dan pelayanan yang tak kenal lelah tanpa ada masalah. Bersama SRK lah gw merasakan dinginnya angin dini hari yang menusuk di antara kegelapan malam Gatot Subroto – Thamrin – Latuharhari – Diponegoro – Salemba – Pramuka. Dia ngebawa gw melihat beberapa macam keanehan Jakarta yang hanya bisa disaksikan di dini hari. Bagaimana Jakarta bisa hidup tanpa kemacetan dan menunjukkan keindahan sebuah kota besar dengan jalanan yang mulus tak bercela  banyak cela. Bagaimana pria-pria berotot mengubah penampilan mereka dengan stocking halus dan bedak tebal dan melawan dinginnya malam untuk mencari rupiah dan mungkin cinta. Bagaimana pekerjaan menghaluskan jalan agar Mercedez dan BMW dapat berjalan siang hari tanpa banyak gangguan dan bermacam-macam yang lainnya.

Sampai suatu hari gw bikin SRK terluka. Gw nabrak mobil dari belakang. SRK luka cukup parah. Pelindung depannya pecah. Sampai orang kalo lihat penampilannya akan mengernyitkan dahi dan bilang, “motornya gakpapa?”. Yup, technically everything is fine. Lampu depan, sistem rem dan kelistrikan motor gw itu tidak ada gangguan sama sekali. Dengan perkasanya dia tetap dapat melaksanakan tugasnya.

Ada saat-saat SRK mungkin terlalu capek dan akhirnya protes. Protes-protesnya selalu dilakukan lewat bannya. Bocor berkali-kali meskipun baru diganti dengan ban yang baru yang kalo gw perhatiin (gw mungkin lebay) selalu disaat udah lama gw ga servis ato udah lama gw ga nyuci. Haha.. Gw emang males. Tapi ada saat-saat ngambeknya itu dilakukan mungkin dengan tujuan menguntungkan gw. Beberapa contoh yang bisa gw ambil kayak gini : gw lagi jalan bareng ama pacar gw, eh tiba-tiba bannya bocor aka kempes. Bikin malu emang, tapi akhirnya kami berdua jalan(gw nuntun SRK dan pacar gw jalan disamping) di bawah bintang-bintang langit Jakarta, nyari tukang tambal ban :P. Menurut gw romantis ala film-filmnya Rhoma Irama dan Rica Rachim jaman dulu gitu. :P. It gave me the opportunities to know her better. 😀

Gw masih sayang banget sebenernya. Tapi gw ga bisa ngomong apa-apa lagi. Proses pengurusan pajaknya ribet banget. Berbelit-belit karena gw harus kirim dokumen ke Lampung dan bikin repot sodara di sana. Apalagi akhirnya gw tau kalo ternyata KTP Lampung yang gw pake buat dokumen waktu beli ternyata adalah KTP palsu yang ditembak oleh agen penjual di Lampung. Gw ga bisa bayar pajaknya. So I guess its time to let it go.

Dengan menjualnya ke Lampung, ke daerah dimana dia berasal bakal memberikan ketenangan buat SRK. Paling ga sekarang dia ga lagi harus berjuang melawan keras dan panasnya jalanan Jakarta. At least it can spend the rest of it’s life on land where it came from. Dia akan melalui jalanan yang sudah sangat dia kenal dulu. Jalanan Lampung yang indah dengan kontur naik turunnya dan udaranya yang bersih.

foto terakhir

So long Si Revo Kuning. May you’ll find a better owner there.

Advertisements

3 Comments

  1. bintangtimur
  2. Gumay Chan
    • danirachmat
  3. Januari 22, 2012

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: