Tenggelam Dalam Kata

Semakin jarang gw update post di sini. Sekalinya update susah pula balesin komennya. Fiuuh. Tapi masih niat bales kook.

Kenapa sih kok segitunya amat gw akhir-akhir ini?

Selain sibuk, salah satunya juga karena lagi seneng baca. Lagi pengen bacaaa terus rasanya. Bukan demi update status dan apalagi review yang dulu sempet rutin gw publish. Hahaha. Semakin males lah gw. Akhir-akhir ini yang tayang palingan ya postingan review film ato kalo gak publishan utang postingan karena sudah dateng ke undangan event. *disambit.

Jadi ya, udah setengah tahun dari pertama kali gw publish reading challenge buat tahun ini. Ya belom genep lah, masih kurang seminggu lagi sampe setengah tahunnya yes, tapi beda seminggu emang bisa habis berapa buku kan ya.

Goodreads reading challenge

Seminggu atau dua minggu lalu sempet frustasi karena banyak banget gw kurangnya. Sampe 9 buku tertinggal dari yang seharusnya. Ini menurut si Goodreads ya (Iya, demi bisa tracking penuhin challenge ato gak, sekarang setiap baca buku pasti gw taroh di currently readingnya Goodreads. Hahahaha. Itu biar bisa update juga sama apa yang ditampilin di halaman bawah blog ini. Jadi biar pembaca blog ini tahu gitu apa yang lagi gw baca *penting*)

Dan syukur alhamdulillahnya gw nemu beberapa buku yang gak ringan banget tapi gak berat juga.

Hobi Baca Buku

Ya namapun hobi ya, suka aja ngelakuinnya. Apalagi pas nemu buku yang enak banget dibacanya.

Kalo boleh semacam merefleksikan apa yang udah gw baca tahun ini, rasanya beraneka ragam banget. Contohnya aja, awal tahun ini gw mulai dengan jatuh cinta sama buku-bukunya Tere Liye. Mulai dari Negeri Para Bedebah sampe ke Serial Anak Mamak. Dari mulai ekonom (yang lumayan bikin kaca peta perekonomian negara) sampai ke kepolosan anak-anak kampung yang mulai membentuk masa depannya.

Trus karena baru tahu kalo handphone gw yang setahun lalu bagus banget ini kasih aplikasi Kindle dan ada Samsung Book Deal, sama dapet beberapa buku dari temen-temen di Kobo, semakin aktiflah gw baca buku elektronik. Kalo pengen tahu perbandingan antara Kobo dan Kindle App menurut gw, pernah gw posting tentang dua aplikasi baca ebook itu.

Lewat dua aplikasi ini, gw bisa baca dimanapun dan hampir kapanpun. Waktu di toilet, naik ojek ato bahkan menjelang tidur.

I know-I know, I should spare my eyes. Tapi tahu kan rasanya kalo udah baca sesuatu sampe penasaran banget?

Jumping for Different Adventures!

Awal-awal gw coba cari bahan bacaan bagus lewat buku-buku rekomendasi dari Goodreads. Tapi lama-lama susah juga ngikutinnya. Hahaha. Akhirnya malah lebih memanfaatkan Samsung Book Deal di Kindle. Gretongan gw dapet satu buku sebulan dan tiap bulan satu buku itu gw pilih dari 4 buku rekomendasinya Kindle.

Dari ebook inilah gw baca betapa absurdnya pemikiran penulis Freakonomics yang bisa gitu nyambungin kenapa bandar narkoba masih hidup sama emaknya dengan kondisi ekonomi mutakhir. Dari situ gw loncat ke kehidupan suku Indian asli Amerika dan peranan Kokopelli yang demigod dalam kehidupan mereka di buku She Who Remembers. Jadi sedikit tahu bagaimana posisi perempuan dan betapa pentingnya sosok mereka di masa itu.

Petualangan di suku Amerika kuno ini gw alami setelah gw berhasil selamat kembali ke bumi setelah tertinggal dan berjuang hidup di Mars selama setahun lebih lewat buku The Martiannya Andy Weirs. One of the most thrilling reading experience I had.  Trus kemudian gw diajak balik sama Marah Rusli ke jaman pra kemerdekaan untuk menyelami hidupnya di buku Memang Jodoh. Dan petualangan gw jauh dari berhenti.

Akhir Mei lalu, gw ke Thailand bareng orang kantor. Bukannya belanja di mall yang gede banget di Thailand sono, gw ama satu temen malah nyasar ke Kinokuniya. Di sana gw langsung angkut buku Eleanor and Park dan What I Talk About When I Talk About Running (WITAWITAR – kepanjangan ya book). Buku WITAWITAR yang gw baca kemudian di awal bulan ini, gw jadi menyelami secuil kehidupannya Haruki Murakami yang asli nyentrik abis menurut gw. Jadi bisa ngintip kehidupannya penulis itu gimana dan itu jadi impian gw. hahaha. Anaknya latah bener dah.

Trus gw kejebak sama buku Eleanor and Park yang sudah berkali-kali dan berkali-kali disebut sama Joeyz. What a sweet love story that was written perfectly. Endingnya pas banget dan closure yang gw dapet habis baca bukunya top banget. Di antaranya gw baca buku nonfiksi tentang sistem ekonomi syariah dan juga prinsip Investasi itu Dipraktekin.

Gak lama kemudian gw langsung baca habis Romulus Buckle and The City of Founders, cerita petualangan di negeri setelah kiamat semacam Hunger Games gitu, tapi bedanya tokoh utamanya adalah Zeppeliner! Gw berkelana make balon udara. Well, ceritanya memang dibikin bersambung sih. Masih galau mau beli lanjutannya apa kagak. Hahahaha.

Buku terakhir yang gw selesein baca judulnya Final Price, cerita tentang pembunuh berseri yang berkeliaran karena orang mentingin beda harga yang kadang cuman beberapa puluh dollar pas beli mobil. Serem abis. Habis baca dalam sehari. Hahaha. Dan karena sutris baca soal pembunuhan dan gore details, gw sekarang akhirnya milih buat baca buku Fake It. Cerita tentang male escort yang saling mengajari dengan dosen menulis. Hahahaha. Cheesy tapi seru bacanya. Karena pesenan Bul, gw sekarang jadi baca lagi Love, Rosie. Hahaha.

====

What a fun year in reading! Gak nyangka kalo tantangan baca bisa semenyenangkan ini.

Tapi sayangnya meskipun gw udah cerita 800an kata itu, gw baru baca 20 dari 50 bukuuu!!!! Huaaaa!!!

Doakan saya bisa menyelesaikan tantangannya ya.

Kalo kalian sudah dan lagi baca buku apa?

Advertisements

42 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Evi
  3. Ira
  4. Vita

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: