Just Stay Put and Look Back

…..and be thankful.

I write this as a self reminder.

Kelelahan

Kelelahan

Weekend kemaren gw pulang ke Cilegon. Bareng Bul dan Aaqil tentunya. Berangkat langsung pulang kantor jum’at malem karena toh jalurnya sama aja lewat tol Jakarta-Merak. Males bolak-balik rumah dulu.

Hari Sabtu pagi yang biasanya habis subuhan gw molor sementara Mama sibuk siapin sarapan dan bebersih rumah eh entah kenapa gw kok kebangun jam 5an dan gak bisa tidur lagi. Karena di sofa dan Mama juga lagi lihat tivi, yaudah deh gw nongkrong-nongkrong dengerin ceramahnya Mamah Dedek di tipi.

Menjawab salah satu curhatan Ibu-Ibu pengajian si Mamah kalo gak salah menjelaskan soal bersyukur:

“Yaelah Buuk, kalo bersyukur mah gak perlu dibanding-bandingin sama orang lain. Cukup lihat diri aja sendiri ke belakang, nah gimana tuh kondisi sekarang? masa gak bisa mensyukuri jugak?”

Trus kemudian dilanjutkan becandaan khas AbdelΒ dan langsung aja keinget sama komen gw di postingannya Baginda Ratu Fitri soal prioritasΒ (btw cukup klik salah satu link karena link yang pertama langsung ke komen gw dan link ke 2 ke postingannya). Β Gw langsung berasa diingetin alangkah kurang bersyukurnya gw itu.

Beneran sih sampe sekarang gw merasa hidup gw itu bagus banget dibandingkan banyak orang yang gw lihat sehari-hari di jalan. Ada bapak-Ibu sekeluarga yang naik motor gerimis-gerimis sementara gw bisa naik mobil enak. Ada bapak-bapak masih kudu nyangkul tanah belepotan panas terik sementara gw tinggal duduk di meja ketak-ketik pake ac lagi dan hal-hal semacam itu.

Pertanyaan dari si Baginda Ratu Fitri terus terngiang-ngiang. Kalo pembandingnya (dalam bentuk orang lain) habis nah trus gak bisa bersyukur? Hahaha.

Ini emang gw yang gablek sih, ngapain bandingin diri ini sama orang lain? ya bandinginnnya sama diri sendiri dong. Bandingin dulu gimana sekarang gimana. Dulu dirimu mikir apa sekarang mikirnya apa.

Dengan mbandingin sama diri sendiri jadinya bersyukurnya jauh lebih tulus ikhlas dan dalem rasanya. Belom lagi ditambahin dengan perasaan ingin selalu lebih baik ke depannya yang timbul.

Udah deh ah gitu aja kok. Paham kan ya Dan? Inget ya, gak usah banding-bandingin sama orang lain.

Advertisements

61 Comments

  1. Ani Berta
  2. Pingback: Keluarga Rahman
    Februari 15, 2014
  3. elok46
  4. Yeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: