Nyetir di Jakarta

Try to put yourself on other’s shoes then let see
– self note

 Tiga hari pertama minggu pertama masuk kerja kemaren, gw nyetir mobil ke Jakarta. Nganterin Bul ke kantor dan Aaqil ke daycare. So what? Hal yang biasa yang buat (mungkin) orang lain ga layak masuk postingan. Tapi buat gw sebuah milestone. Akhirnya gw mengarungi Jakarta dan kemacetannya.
Sebelum liburan panjang lebaran kemaren semua orang tua anak di daycare diminta buat ngambil semua barang anak-anak mereka. Katanya daycare mau dibersihin. Hari pertama masuk kerja barang-barang itu semua harus dibawa balik lagi. Daycarenya gak ada storage room gitu. Barangnya? Banyak!. Bul sampe kudu bawa dalam 2 batch dan sekali bawa banyak banget. Tasnya berat aja.
Tiap pagi biasanya kan gw anter Bul sama Aaqil sampe halte pick up point mobil jemputan kantornya Bul. Habis itu dia berangkat bawa Aaqil naik mobil itu. Nyampe kantor, si Aaqil didrop di daycare trus Bul ngantor. Sementara gw bawa mobil balik ke rumah, parkir di sana trus naik motor ke stasiun Serpong. Ini arrangement yang menurut kami paling oke. Motor parkirnya murah dan kalo sewaktu-waktu pulang naik taksi langsung ke rumah, ga kuatir nginepin motor di Stasiun. Hehehe.
Jadilah gw anter Bul ke Jakarta.
Ok. Gw baru pegang mobil 2 bulan. Masih suka serempet sana sini. Baru sekali lewat tol Tangerang – Cilegon dan gak pernah ketemu macet. Bismillaah aja pikir gw. What worst can happen?

Note gw pasang di docking dengan google map nyala dan nunjukin rute Serpong – SCBD. Gampang. Bismillaah (lagi). Tangan mulai keringetan, napas pendek-pendek. Ke Bul nya? Tetep ngajakin ngobrol dong, pede gitu, tenang.
Berani jalan ampe lebih dari 80km/jam JORR (Jakarta Outer Ring Road) lancar sampe gw keluar di pintu tol cipete (karena kalo gak gw ga bakal tenang diklaksonin dari belakang). Bener ya, minggu pertama aja udah ramenya bikin megap-megap. Masuk Fatmawati.

Yanasib. Anak sekolah mulai masuk. Papasan ama mobil jemputannya Bul yang lewat Antasari. Bul keukeuh bakalan lebih macet kalo lewat sana. Sementara Fatmawati? Rame lancar. Rame dan lancar bergerak dengan kecepatan 20an km/jam. Dan ternyata orang lebih banyak nganter anaknya sekolah naik motor.

Oke. Ramenya mobil yang cuman segitu kecepatannya gw gak kuatir sama sekali. Tapi itu di kiri kanan gw motor nyelap-nyelip berakrobat dengan sangat luar biasa. Gw kuatir aja pas gw panik tetiba nginjak gas kekencengan trus nyenggol. Naudzubillaah. Subhanallah. @arryrizandi pernah ngetweet yang kurleb gini bunyinya:

“for motorcycle riders, this term apply: where there’s a way, there’s a will”
Buat pengendara motor, yang gini berlaku: di mana ada jalan, di situ ada kemauan”

Dulu waktu pertama kali baca tweet itu makjleb aja rasanya karena gw dulu nyetir motor. Dulu gw mikir orang yang nyetir mobil suka ngabisin jalan. Pantes aja Jakarta macet. Tapi meskipun gitu, gw adalah pengendara motor yang manis terkendali kok. Berhenti kalo lampu merah, nyelip-nyelip seperlunya aja dan gak ngotot. pencitraan. Tapi sekarang setelah gw harus nyetir mobil di Jakarta, OMAIGOOODDDD!!!! *gw teriak-teriak sambil gigit setir! 😀

Antasari terlewati dan sampailah kami di SCBD. Gw belom berani parkir di basement  milih parkir di Grand Lucky di samping kantornya Bul dengan pertimbangan kalo pulang biar gw gak perlu masuk-masuk ke The Energy dan lebih cepet.

Parkiran Grand Lucky yang Belom Buka

Sore hari waktunya pulang, karena di SCBD gw bakal lebih deket kalo pulang lewat Tol Kebon Jeruk ke Alam Sutera. Karena tiap sore mobil jemputannya dia lewat sana juga, dia kasih saran yang sebaiknya memang diikuti kalo rutenya sama.

Saran Bul :
Keluar SCBD – masuk Tol Semanggi – terus aja sampe keluar pintu tol Slipi – masuk Tol Kebon Jeruk – terus sampe Alam Sutera

Ingetan gw malem itu:
Keluar SBCD – terus aja sampe Pintu Tol Slipi – terus ikuti Tol Kebon Jeruk ampe Alam Sutera

Yak, gw kebalik ngingetnya dan sumpah aja gw harus lewat tanjakan masuk ke tol Kebon-Jeruk yang dahsyat itu. Not to mention facing Jakarta heavy traffic, gw kudu macet-macetan dan naik tanjakan yang mana pengalaman menanjak gw adalah masuk ke parkiran pasar modern dan itu nabrak karena gw gak ngerti gimana kudu nanjak. Matek!.

Setelah setengah jam berkombinasi antara rem, kopling, gas dan rem tangan gw sukses melewati tanjakan itu,. Sujud Syukur.  Dan gw akhirnya nyampe rumah jam 1/2 10 malem. Dan ternyatanya lagi hari itu Mama Papa pulang dari Surabaya dan nginep di rumah. Senangnya rumah jadi rame lagi. Tapi nyesel juga baru tahu, padahal kalo tahu lebih awal bisa nyusul ke bandara.

Jadi, nyetir mobil di Jakarta? Hayuk ajah! 😀

Advertisements

22 Comments

  1. Ely Meyer
  2. indahgumay
  3. Pengamat Sosial
  4. arif
  5. dea
  6. Pungky KD
  7. Evi
  8. bintangtimur
  9. September 11, 2012

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: