(Review) The Psychology of Wealth: Memahami Hubungan dengan Uang dan Mencapai Kemakmuran

Tahun lalu, gue baca buku yang paling mendekati kalo misalkan lagi cari-cari cara cepat kaya. The Psychology of Wealth: Understand Your Relationship with Money and Achieve Prosperity. 

Buku yang dimaksudkan buat memahami bagaimana sih settingan pikiran yang bener biar bisa mencapai kemakmuran. Kekayaan dan banyak duit. Gimana para jutawan (yang ada di Amrik sono) bisa ngumpulin jutaan dollar meskipun kehidupan mereka awalnya serba kekurangan.

Dari miskin banget sampe gak habis tujuh turunan gitu deh.

Sengaja gue pake buat postingan pertama di awal tahun ini gak papa yes. Kali aja ada yang nyari referensi buku cara cepat kaya. *ditabok.

The Psychology of Wealth: Understand Your Relationship with Money and Achieve Prosperity

Blurb of The Books

Ada yang tahu cara cepat kaya?

Ada yang tahu cara cepat kaya?

Judul      : The Psychology of Wealth (link goodreads)
Penerbit : McGraw Hill
Penulis   : Charles Richards, Ph.D.
Bahasa   : Inggris
Halaman : xi + 243 halaman

Buku ini dibagi jadi sebelas bab dan satu bab kesimpulan. Pembahasan buku diawali dengan bagaimana orang umumnya mendefinisikan kemakmuran. Kemudian dalam setiap bab pembaca bakalan diajak untuk menyelami bagaimana sebaiknya kita memandang kemakmuran itu sendiri.

Istilah yang dipakai memang kemakmuran yang memang berhubungan dengan kekayaan. Harta. Duit.

Pembaca diajak untuk memahami bagaimana mental-state kemakmuran dari cerita-cerita orang-orang yang memang sudah terbukti makmur di Amerika. Dari contoh-contoh orang-orang itulah kemudian disimpulkan secara tersirat apa yang harus kita miliki untuk bisa menciptakan kemakmuran.

Gitu deh. Bingung gue bikin sinopsis singkatnya. Bahahaha. Langsung lanjut reviewnya aja yes. 😛

Review Buku Cara Cepat Kaya (Menurut Gue Lho Ya!)

Kaya dan Miskin itu Ada Dalam Pikiran

As cliché as it may get, buku ini dibuka dengan konsep:

Kemakmuran/kekayaan itu ada (atau setidaknya -dimulai) di dalam pikiran Click To Tweet

Yatapi bukan dengan mikir besok gue kaya tiba-tiba ada rumah gedong aja pas kita buka mata pagi-pagi.

Usaha ya tetep. Ihktiar ya harus lah. Cuman dari pikiran kita harus udah mikir berkecukupan. Kalo dari pikiran aja kita dah mikir berkecukupan, gak ada tuh yang namanya konsep miskin.

Sama kek ajaran yang gue terima dari kecil.

Meskipun Bapak-Ibuk membesarkan kami dengan apa yang ada aja, dari kecil gue selalu dikasih konsep kalo keluarga kami adalah keluarga yang cukup. Apapun yang ada cukup buat kami.

Meskipun kadang-kadang gue ngerasain kalo Bapak dan Ibuk lagi kesusahan nyari duit sana-sini buat bayar sekolah endesbra-endesbre, tapi gak sekalipun keluar dari mulut beliau-beliau keluhan semacam: “hidup kok susah amat ya, dari mana lagi ini dicari duitnya.

Nah bab-bab awal buku (yang menurut gue adalah buku cara cepat kaya) ya itu. Gue diajak buat ngebenerin pola pikir. Berlaku law of attraction yang akan menarik semesta buat mendukung apa yang kita pikirkan.

Di buku ini ditekankan banget kalo dari alam pikiran aja kita udah selalu kuatir bakalan kekurangan ya yang dateng bakalan sesuai sama kekhawatiran-kekhawatiran kita. Sementara kalo kita mikir kalo kita cukup dengan apa yang kita punya, Tuhan akan mengirimkan melalui semestanya segala hal yang kita butuhkan.

Mau kaya? Jangan kuatir kalo kita bakalan miskin. Mikir aja gimana caranya bisa kaya.

“Your current thoughts are creating your future life. What you think about the most or focus on the most will appear as our life”
~ Rhonda Byrne

Memahami Perubahan Bentuk Kekayaan

Ini gimana ya ngejelasinnya. Di bagian tengah buku ini sih gue ngerasa diajak buat selalu update sama dunia. Buat gak cepet puas dan mau terus menerus belajar.

Karena dari masa ke masa bentuk kekayaan itu bakalan terus berubah. Standarnya dari dulu sampe sekarang gak bakalan sama. Jangan ngerasa sotoy dan cepet puas gitu lah ya.

Kalo jaman dulu punya TV itu kan satu kemewahan banget ya, lama-lama kondisi berubah kan. Tingkat kemakmuran orang berubah dan standar-standar lama yang dipake untuk ukuran kemakmuran/kekayaan pun berubah.

Kapanpun itu, gak ada cara cepat kaya yang instan makbledhug langsung kejadian. Jangan pernah ngerasa malas. Apalagi kalo sampe udah ngerasa paling tahu semuanya dan berhenti belajar.

Nyambung sama poin di bagian pertama tadi. Jangan kemudian dengan paham kalo segala sesuatunya berubah, malah bikin ketakutan buat ngelakuin hal-hal yang diperlukan. Kuncinya kudu tetep berpikiran positif.

Om penulis kasih insight beberapa tanda kalo kitanya gak pede (alias punya low self-esteem) dalam hidup ini. Hati-hati katanya kalo punya tanda-tanda ini:

  • Sensitif banget sama kritik
  • Susah move on dan maafin diri sendiri kalo bikin salah
  • Nyalahin orang lain (ato keadaan) dan playing victim
  • Sering banget ngritik orang lain, pokoknya bener sendiri dah
  • Pamer apapun prestasi yang diraih
  • Sering ngerasa lebih superior dan juga lebih inferior dibanding orang lain
  • Menghindari ngambil risiko
  • Takut banget sama namanya perubahan
  • Bilang iya ke orang lain cuman buat nyenengin
  • Susah ambil keputusan
  • Fokus ke masa lalu dan kuatir tentang masa depan

Rejeki Itu Selalu Ada Bagian Milik Orang Lain

Bagian yang menurut gue jadi penutup dari buku ini adalah cerita-cerita kalo orang-orang yang bermental kaya itu gak segen-segen buat berbagi. Cerita-cerita tentang gimana para jutawan-jutawan di Amrik sono pada giving back dari apa yang mereka miliki.

Ini sih gue rasa ada juga di semua ajaran agama ya. Kalo apa yang kita miliki itu ada sebagian haknya orang lain.

Makanya ada zakat, persepuluhan dan ajaran-ajaran untuk berbagi ke orang-orang yang membutuhkan. Semakin banyak kita berbagi, dijanjikan akan semakin banyak kembali ke kita.

Buang uang kalo jual reksadana pas harga turun

Yha mestinya sih kalo mau ngasih ya ngasih aja gak usah pake itungan ya. LoL.

Susyah bok memang mau ngasih-ngasih ya. Pasti kepikiran “ntar kalo kurang gimana, kalo butuh gimana?”. Rempong deh. The very way of thinking yang dari bagian awal aja udah diajak buat dienyahkan. Hahahaha.

Intinya, belom kaya kalo belom bisa berbagi ama orang lain. Kalo dulu pernah denger ustadz jaman kecil ngomong gini:

“Yha gimana Allah mau kasih rejeki lebih ke ente, hawong yang sudah dikasih aja ente ngerasa masih kurang sampe gak mau bagi-bagi ke orang lain?”

Ya masuk akal juga sih ya. Kalo kitanya gak ngerasa cukup sampe gak mau berbagi, gimana kita bisa dipercaya buat pegang yang lebih lagi kan. Dengan kita gak kasih apapun ke orang lain dan diempet-empetin disimpen sendiri, kerannya jadi mampet di kita.

The psychology of wealth requires trusting that, no matter what happens, we will have enough. Click To Tweet

How Do I Enjoy The Book?

Buat gue, buku ini termasuk ke dalam kategori self help. Dan seperti membaca buku-buku self help lainnya, seringnya isinya terlalu indah untuk bisa diaplikasikan. Dan tentunya petuah-petuah bijaknya sudah pernah ada di buku-buku lain sebelumnya.

Satu hal yang gue nikmati adalah isi buku ini yang menceritakan inspirasi-inspirasi kisah hidup banyak orang sukses di Amrik sono. Bagaimana mereka berangkat dari kondisi miskin banget sampai jadi orang-orang berkelimpahan harta. Gue selalu bisa menyelam masuk ke dalam cerita mereka.

Kalau misalkan gak suka baca cerita-cerita kayak gitu, buku ini bakalan terasa membosankan. Karena meskipun judulnya ilmiah banget, tapi sebagian besar buku ini gak ngomongin latar belakang keilmuan atau data-data scientific yang memperkuat argumen penulisnya. Jadi ya pendapat aja gitu ya.

Gue gak bilang ada yang salah sih sama apa yang dibahas di buku ini. Semua poin-poin yang disampaikan amat sangat masuk akal dan bisa jadi resep untuk menjadi kaya ya seperti poin-poin yang disampaikan. Cuman ya itu tadi, rasanya kayak dengerin motivator yang bikin berapi-api pas baca bukunya tapi giliran selesai baca, menguap entah ke mana. Hahaha.

Tapi bahasa yang dipake di buku ini enak banget kok buat dibaca. Ngalir aja gitu. Tanpa kerasa tiba-tiba udah beres aja itu buku dibaca. Dan meskipun sarannya terasa indah seindah omngan para motivator, tapi gak ada salahnya kalo diaplikasikan dalm hidup kita.

Baca juga:

Kesimpulan Buku The Psychology of Wealth: Cara Hidup Sukses Itu Sederhana

Ya sederhana toh?

Dimulai dari pikiran yang positif, kemudian dilanjutkan dengan mau untuk selalu belajar dan gak pelit buat berbagi. Itu deh sederhananya yang gue tangkep dari buku ini. Kisi-kisi yang kalo dibaca rasanya cara cepat kaya itu gampang sekali buat diterapkan.

Kenyatannya? Bahahahahaha! Yakali gue udah terbang bolak-balik Jakarta – kemanapun di seluruh dunia pake jet pribadi. #ngarep

Kalo memang tertarik buat baca-baca self help yang terkait cara cepet kaya, cara hidup sukses dan gimana bisa hidup makmur, buku ini gue sarankan deh. Meskipun judulnya The Psychology of Wealth, seperti gue bilang di atas, buku ini gak berisi teori-teori psikologi yang berat-berat dan kuantifikasi segala macem berdasar riset.

Gatahu juga sih ini memang berdasar riset mendalam ato gimana, tapi sebagian besar buku ini berisi kisah hidup orang-orang sukses yang katanya berasal dari latar belakang yang susah. Well, kecuali Trump yang sepertinya ketika buku ini ditulis belom ada tanda-tanda bakal nyalon jadi POTUS dan jadi kek sekarang (Trump pan dari sononya emang kaya).

Kalo penasaran pengen baca, silahkeun beli bukunya di toko ebook ato kek gue kemaren yang dapet bukunya di Big Bad Wolf book sale di ICE BSD. Bihihik.

Makasih ya sudah baca, monmaap kalo ada salah-salah penulisan. Buat yang udah baca, kalo gue salah silahkan dikomen aja ya ato kalo ada yang mau dibahas, monggo ditulis juga di komen. Ato kali aja ada yang tahu cara cepat kaya yang cespleng ya, kasih tahu di komen! 😀

Advertisements

3 Comments

Psst... Rugi loh, habis baca gak komen. ;)

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: