Telepon Rumah

Telepon Meja

Jaman sekarang masih ada yang punya telepon rumah? Kalo masih ada gw curiganya sih ngana pasti orang kaya. Hahahaha. ditabok pake gagang telepon rumah

Ini postingan asli random abis kayaknya. Kepikiran waktu telpon ke kartu kredit dan nyari info tagihan bulan ini. Biasanya kan kalo nelepon ke bank gitu konfirmasinya kan pake nomor telepon rumah ya dan kalo gak ada bakalan gak bisa proses lebih lanjut telepon-teleponannya, nah kartu kredit gw itu gak ada nanyain telepon rumah sama sekali.

Baru-baru ini aplikasi kartu kredit juga ditolak karena berkali-kali ditanyain nomor telepon rumah tapi jawaban gw adalah “TIDAK ADA”. Analisnya sih maksa harus ada.

Dulu di rumah Surabaya sempet pasang telepon rumah. Land line ya istilahnya. Waktu jaman pulsa masih mahal yang kalo telepon tiga menit bisa habis puluhan ribu rupiah gitu. Oiya, jaman itu wartel masih rame dan XL (operator gw dari jaman dulu bangets) kasih tarif yang lebih murah kalo nelepon ke telepon rumah dibandingkan nelepon ke sesama nomor XL.

 

Sampai kemudian mulailah revolusi pricing di operator seluler Indonesia. Masih inget kan iklan XL yang kawin ama kambing tahun 2008? ini nih linknya:

Akhirnya Bapak mulai rajin pake handphone dan pake nomor XL biar bisa telepon-teleponan ama gw yang waktu itu di Lampung, cuman karena Bapak sering gak ada di rumahnya dan gw seringnya ngobrol ama Ibu, telepon rumah tetep dipasang. Alasan lain Ibuk belom bisa dan belom mau pake handphone. Takut ilang dan belom ada duit buat beli handphone tepatnya.

Tapi gak sampe setahun kemudian Ibuk pun pake handphone Nokia yang gw akuin sampe sekarang paling sederhana pengoperasiannya. Karena tiap bulan terpaksa bayar abonemen padahal gak pake jasanya juga dan males banget buat bayar tagihannya yang harus naik angkot  trus antri tiap bulan. Kok gak lewat bank dan ATM aja bayarnya? yaelah, jauh dah.

Beberapa tahun lalu kan gw sempet jadi analis kredit industri telekomunikasi, data dari Telkom sih nunjukin kalo bisnis fix line ato land line udah bukan lagi jadi bisnis utamanya. Dulu kan pernah tuh ya Telkom identik banget sama telepon berkabel, nah pas gw jadi analis itu, bisnis utamanya justru dari Telkomsel dan kemudian Telkom bertransformasi dengan identitas barunya yang menyediakan berbagai macam layanan TIMEnya. Pelanggan terbesar bisnis ini sih yang pasti perkantoran.

Hahahaha. Gak jelas kemana ujungnya ya postingan ini, tapi yang pasti kepikirannya pas nelepon ke kartu kredit ini gak ditanyain telepon rumah sama sekali. Tapi pas apply dulu sih tetep ditanya. Nah kenapa gw bilang yang pake telepon rumah di Indonesia ini orang kaya? karena tiap bulan mereka tetep bayar abonemen, trus punya rekening bank yang saldonya ada dan cukup buat bayar lewat ATM ato bayar orang buat antri di loket pembayaran danapa lagi ya.. Gak jelas sih ah. Tapi buat aplikasi kartu kredit

Etapi sekarang sih layanan land line ini udah pake fiber optic yang layanannya dibundle ama koneksi internet supercepat dan tv kabel ya. Nah bisnis Telkom yang tadi itu sih bisnis yang pure landline.

Jadi masih ada telepon landline gak di rumah?

Advertisements

39 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. SazkiaGhazi
  3. Pungky KD
  4. frejy
  5. mrscat
  6. Ina
  7. Vinda Filazara
  8. vera
  9. rumahmemez
  10. Una
  11. adejhr

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: