The V of Love

Captain and the co-pilot

Hari Jum’at gini seneng deh rasanya. Besok bisa kumpul lagi merayakan liburan.

Pengen cerita soal materi seminarnya Supermoms yang udah kapan tahun tentang menyiapkan anak menghadapi persaingan tapi kok ya materinya beraaat bener.

Inti materinya kemaren sih secara singkat meskipun gw sebagai orang tua pengen punya anak yang siap menghadapi kerasnya persaingan di masa depan, jangan sampe ngorbanin anak dengan kasih les ini itu dan sekolah beraneka ragam sampe anak usianya siap yang menurut bu Ely sekitar 7 tahunan. Selama sebelum usia itu, better beri anak kesempatan  untuk benar-benar mengenal emosinya, banyak bermain dan seneng-seneng aja.

Pun begitu masuk usia sekolah, beban sekolah di Indonesia ini masih berat banget. Apa ya perlu nanti gw kasih anaknya les ina ini inu yang gw sendiri tahu pas gw dewasa sekarang gak kepake juga. Kesian anaknya yang dari kecil dah les ina ini inu. Giliran dia kudu belajar serius di SMP ato SMA malahan kebosenan. Dikasih contoh pulak anak-anak bermasalah yang ditanganin sama Bu Ely itu ternyata sudah les ina ini inu dari kecil yang sampe bikin macet Bintaro (karena rumah beliau di Bintaro dan hari Sabtu itu kejebak macet di sana yang mana dikarenakan banyak sopir ngantri jemput anak-anak kecil les matematika, bahasa inggris, lala lili dan lain sebagainya).

Yagitudeh ya.

Trus pas tanya jawab nih seru. Ada yang nanya anaknya sudah ikut lebih dari 8 les mulai bahasa inggris, matematika, berenang, memanah dan sebagainya. Umurnya? Gak lebih dari kelas 4 SD. Anaknya kelihatan seneng. Trus gimana? Nah satu lagi cerita kalo anaknya tuh ceria banget, pinter lah sampe kadang suka kebosenan di kelas karena dia sudah way out of his age gitu, cuman imajinasinya luar biasa. Anaknya kelas satu apa dua gitudeh. Nah si Ibu bertanya-tanya mulai kapankah kudu membatasi imajinasi anaknya kapan boleh dan kapan ngga karena kadang-kadang ga lihat tempat, kayak di mall suka tiba-tiba main jadi anjing dan merangkak-rangkak.

Jawabannya Bu Elly panjang bener sih aslinya, yang gw inget ya bagian kalo kita sebagai orang tua kudu inget prinsip V of love.

Membesarkan anak seharusnya dimulai dari bagian bawah huruf V dan semakin ke atas dengan bertambahnya tahun. Rapat/ketat di awalawal tahun perkembangan anak dan semakin longgar dengan semakin bertambahnya usia anak. Not the other way around.

We (supposed to) know whats best for our kid. Janganlah karena orang lain ngelesin anaknya kita jadi keder dan lesin anak kita segala macem hal. Karena anak bilang dia mau les matematika kayak temennya trus dikasih aja les tanpa mempertimbangkan batasan usia dan fisik anak. Bener sih anak yang minta, tapi apa iya dia perlu? Yamasa selalu diturutin?

Kata-kata Bu Ely yang menohok:

“Kalo umur segitu aja kita udah habis kata-kata ama anak apa kejadiannya 10-15 tahun lagi?”

Trus untuk anak yang pinter dengan imajinasi luar biasa tadi, sebaiknyalah udah dibiasakan untuk membedakan waktu-waktu dan situasi dan kondisi yang seperti apa si anak bisa melakukan permainan kayak jadi anjing tadi. Parents should set the limitation.

Sekali lagi jangan semua-mua maunya anak dituruti. Balik lagi ke prinsip V of love tadi. Kalo dari awal sudah ketat mengatur dengan tujuan yang terbaik buat anak, semakin besar anak kita bisa semakin longgar melakukan pengawasan. Kalo sebaliknya yang dilakukan gimana?

Kalo dari kecil semua-mua kemauan anak dituruti ya siap-siap aja nantinya kalo gede. Kebayang gak sih?

Gw sih ngerasain ini, dari mulai sekolah Ibuk selalu kasih pengawasan yang ketat, tidur siang teratur dan gak ada itu maen kalo belom belajar, turned out gw jadi seneng loh belajar. Jangab dibayangkan gw ikutan les inainuini ya, belajar yang diminta sama Ibuk ya belajar pelajaran sekolah aja karena gak ada duit buat ikutan les. Hahaha. Tapi justru malah gwnya gak bosen ama yang namanya pelajar. Hasilnya? Gw bintang kelas aja loh jaman SMP. Tertinggi nilai sesekolahan. Hahahaha.

Pun pas masuk SMA. Gak ada itu dipaksa belajar tapi jadi seneng ngerjain pe er dan Alhamdulillaahnya lulus di jurusan yang passing grade UMPTN singkatan membuka usia tertinggi di kampus.

Gw inget gimana galaknya Ibuk dulu, siang-siang pas jam tidur siang gw ama adek nekat ngabur pas Ibuk lagi sholat trus nyari ikan di got depan rumah yang jaman itu masih beniiing meskipun sama joroknya. Ibuk dateng dengan muka yang serem banget menurut ukuran kami, wadah yang dipake buat nyari ikan langsung diinjek-injek dan kami dijewer balik disuruh tidur.

Kalo pas pulang, gw, Ibuk dan adek suka ketawa inget-inget ini.

Gitu deh. Maap kalo malah bikin bingung..

Advertisements

59 Comments

  1. nad
  2. adejhr
  3. ndutyke
    • Vita
      • ndutyke
          • ndutyke
        • Vita
          • ndutyke
  4. bemzkyyeye
  5. @bangsaid
  6. Mechta

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: