#19 – (Kata Orang) Lebih Baik Sakit Gigi

Errr. Pengakuan boleh ya…

Waktu bikin 31 Days Writing Challenge kemaren itu, gw gak yakin bakalan dapet banyak sumbangan ide dari temen-temen. Gak yakin bakalan banyak yang nantangin gitu. Sampe-sampe saking parnonya gw dah langsung ambil 3 tantangan dari si Indah.

Daaaaan tantangan hari ke 19 ato tantangan ke 2 dari Indah adalah kisah patah hati.

Gimana ini ceritanya kakaaaaaak….. Secara gw gak pernah nembak cewek lebih-lebih pacaran, yang ada malahan gw ditembak ama cewek dan gw tolak.*kemudian ditampol rame-rame*

Hahaha.

Jadi ya, pengalaman yang paling mendekati patah hati adalah pengalaman waktu SMA.

Waktu itu kelas 2 di salah satu SMA paling tua di Surabaya. Gw duduk ama satu anak blasteran Jerman-Indonesia. Cewek. Namanya Julia. Bukan kok, bukan Julia yang bikin gw patah hati. hahahaha.

Adalah satu temen cewek gw sebut saja namanya Dita -Nama sebenarnya. Hahaha. Gw tulis aja toh karena udah jadi masa lalu ya.

Dita ini duduk ama temen gw yang namanya Rachel. Di bangku depan gw. Awal masuk kelas 2 si Dita masih pacaran ama cowok keren di sekolah waktu itu. Bayangin bok, gw waktu itu ngonthel naik sepeda sementara cowoknya Dita naik Honda Tiger 2000. Tahu kan ya? Kebayang kan sekeren apa? Cowoknya ini ganteng pulak menurut para cewek-cewek.

Seiring berjalannya waktu, jalinan asmara mereka pun kandas *jiaaah bahasa gw*. Biasalah ya anak SMA. UUC. Ujung-ujungnya curhat. Si Dita sih pasti curhat ama Rachel dan entah gimana ceritanya lama-lama Dita juga curhat ama gw. Oiya karena gw cukup ngerti persamaan kuadrat di matematika kali ya.

Berawal dari mulai tanya gimana menjentrengkan persamaan parabola akhirnya mulai mengalirlah cerita-cerita yang kemudian meracuni kemurnian jiwa muda gw. Hahahaha. Tresno jalaran soko ngglibet. Suka gegara keseringan curhat.

Dasar gwnya yang terlalu sentimentil, naif dan belom mengenal rasa suka kali ya, perasaan jadi aneh sendiri. Agak kebayang-bayang gitu. Sampe suatu ketika…

Jam pelajaran kedua, sebelum istirahat. Matematika.

Dita duduk di bangku gw nanya soal matematika yang astagaaaah.. itu mah gampil *kemudian ditampol lagi*. Kelas udah sepi. Tinggal kami berdua.

Pembahasan soal udah berhenti meskipun buku berserakan terbuka di meja.

Gw mulai ngerasa muka panas. trus bilang:

“Dit.. sebenernya.. anu.. e.. anu…”

Dan sungguh itu gak ngerti kudu ngomong apalagi tetiba dong langsung nyamber buku matematika di depan sayah trus bilang:

“Soal yang ini gimana ngerjainnya ya?”

Bahahahaha. Dan si Dita melengos pergi sambil bilang (seinget gw):

“Halah Daaan-Daaan. Ngeceee. Wong soal sing luwih susah wis bisa kamu selesaikan gitu loh”

Dan beberapa minggu kemudian Dita jadian sama temen yang sekarang jadi suamiya.

Gw? Agak sedih sih waktu itu. Cuman yasudah. Gak ada kepikiran yang gimana-gimana gitu. Hahahaha.

Beberapa tahun setelah itu, pas masa ospek kuliah. Gw seangkatan dan sejurusan sama Rachel. Kalo gak salah dia bilang gini ke gw:

“Yaaah Dan, Dita ngerti loh waktu itu. Sayangnya kok gak diterusin. Kalo diterusin kayaknya bakalan lain deh ceritanya”

Hahahaha.

Trus gw mikir: Lhawong sekolah aja masih minta sangu ama orangtua masa ngajakin anak orang pacaran. Lhayo mosok pacaran minta duit sama orang tua.

Jadi ya gitu deh, sedih dikit tapi gak sampai galau. Hahahaha.

Eh patah hati yang semacam galau itu kan ya Ndah tantangannya? Iya kan ya?

Btw semua cerita ini adalah versi gw loh ya. Kalo ternyata versinya menurut orang lain beda ya muaapkan Kakaaaa.. ๐Ÿ˜€

Setelah itu gw gak pernah patah hati sampe menemukan jantung hati gw yang sebenarnya.

Iya, kamu sayang. XOXO.

Advertisements

58 Comments

  1. lieshadie
  2. Evi
  3. Yeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: