Better be Careful (than Sorry)

image

Seger!

Siang ini pas bw baca cerita temen yang lagu sendirian di rumah untuk beberapa waktu. Menyenangkan baca cerita gimana dia ngisi waktunya dan gimana belahan jiwanya juga menyadari betapa kehadirannya sungguh berarti ketika kondisinya terpisah.

Kemudian kepikiran serem banget ya kondisinya. Sendirian di rumah, kalo kenapa-kenapa gimana. Ada yang niat jahat gak ya kalo baca postingannya. Kalo ternyata ada yang kenal dan tahu rumahnya dan kemudian beneran berniat jahat gimana.

Kasihan kan ya. Trus gw bilanglah di komen pikiran gw itu.

Zuzur ajah ya, semakin ke sini gw semakin membatasi informasi pribadi tentang keluarga gw dan sebisa mungkin ga sharing-sharing informasi yang bisa menunjukkan keberadaan mereka. Apa daya dah pada kenal namanya A. Sampe sekarang masih berusaha hapusin penyebutan namanya A yang lengkap. Sori ya kalo komennya gw editin satu-satu. Kerja berat sih. Huehehehe. Ini dipicu dari beberapa blogger yang melakukan hal yang sama iye gw kan anaknya gampang ikutan trus bahkan ada yang sampe go-private blognya karena isi blognya emang sharenting.

Selain itu gw juga anti banget sama stiker-stiker di belakang mobil. Kasih tahu berapa jumlah anggota keluarga.

Trus juga gw serem baik itu nulis maupun baca cerita orang kalo lagi sendiri di rumah dan ditulis saat itu juga. Kalo temen semua baik sih mungkin bakalan pada dateng ngajakin ngobrol ato malah bawa makanan, tapi ya namapun internet ya. Gaktahu juga kan gimana tiap orang yang baca blog kita ato updatean status kita. Pikiran paling parno gw kalo misalkan update lagi sendirian di rumah, trus IP komputer kita dilacak dan ketahuan di daerah mana trus didatengin saat itu juga dengan niat jahat. Huwaaaaaa.

Pas kasus kapan tahun itu yang santer nenggak panadol rame-rame kan ketahuan juga akhirnya karena kita lihat dan lookup IP addressnya dia aktif darimana. Alalagi di jaman internet serba cepet gini ya.

Makanya biasanya kalo mau cerita-cerita jalan-jalan itu biasanya udah kejadian dan ga diceritain di depan. Takut ya kalo diceritain di depan orang bisa antisipasi dan amit-amit merencanakan hal jahat. Belom lagi kalo dibilang pamer eh trus gak jadi jalan-jalannya. Kalo dah kejadian dan baru cerita kan namanya nulis pengalaman ya.

Gw yang terlalu parno apa wajar sih ketakutan gw ini? *brb cek ricek isi postingan

We can’t be too careful for our own safety right?

Update

Kelupaan euy, ada berita duka dari Mba Lydia Fitrian yang suaminya mengalami musibah. Saat ini sedang dalam perawatan intensif. Gw dapet kabar ini dari temen-temen KEB. Barangkali ada yang berniat membantu bisa coba hubungi Mba Irma Susanti di nomor whatsapp +6285780791197.

Mohon doanya semoga diberikan yang terbaik untuk suaminya Mba Lidya.

Advertisements

86 Comments

  1. bemzkyyeye
      • Erma
      • adejhr
  2. adejhr
      • adejhr

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: