Memutuskan Bahagia

Disclaimer: Postingan ini adalah self reminder untuk diri sendiri dan iya Mba De, ini postingan PELACUR – Pelan-Pelan Curhat. Buahahahaha.

Decide to be Happy (image borrowed from Les3Elephants)

Setelah postingan geje I’m Not A Victim kemaren yang terdeteksi dengan baik oleh Mba De sebagai curhat pelan-pelan, gw memutuskan untuk curhat lagi soal kebahagiaan. Hahaha. Curhat loh ini ya curhat. Bukan bermaksud mau bikin motivational posting or the like.

Adalah kejadian yang bikin ngerasa mangkel, marah sedih dan semacamnya, cuman setelah memutuskan gw bukan korban, pikiran jadi enteng banget. Tapi ya kan namanya juga manusia ya, masih suka kepikiran yang sedih-sedih gitu gegara kejadiannya.

Eh sepagian ini baca lumayan banyak (tiga apa empat postingan gitu soal kebahagian) yang intinya sih macem-macem lah cara buat jadi bahagia dan apa yang bisa menyebabkan seseorang jadi bahagia. Jadi latah deh bahas soal kebahagiaan.

Dalam hal ini berhubungan sama kejadian yang menimpa gw dan bikin gw sempet galau beberapa hari ini (nulis gini bikin penasaran gak sih kejadiannya apa? hahaha.. Nggak ya?). Ngobrol sana sini sama istri, sama temen-temen dan sampe pada kesimpulan kalo bahagia ato enggak itu keputusan kita sendiri. Sama kayak kalo kita ngerasa jadi korban dan sebagainya di postingan kemaren itu.

Gw mikir ngapain hidup yang sudah susah ini dibuat susah dengan menyimpan kemarahan, menyimpan kebencian dan segala macem energi negatif. Efeknya malah ngerusak diri sendiri, hari jadi gak ceria, gak semangat berangkat ngantor, hubungan sama keluarga jadi gak enak dan seterusnya dan lain sebagainya.

Jadi gw putuskan gw bahagia.

Ajaibnya, gw beneran mulai bahagia. Just that easy. It works! Hahaha.

Dengan mengatakan kalo gw bukan korban bisa bikin gw fokus untuk kuat menghadapi apapun yang terjadi karena jadinya yakin gw yang pegang kendali sama apa yang kejadian di sekitar gw, maka dengan memutuskan untuk bahagia, gw bisa lebih fokus untuk melihat hal-hal indah yang patut gw syukuri di sekitar gw.

Seriously, kadang kebencian bisa membutakan mata dari hal-hal yang harusnya HARUS pake BANGET kita syukuri. Hal-hal sesederhana seperti adanya rumah tempat gw bisa pulang dan membagi cinta, adanya teman yang baik di sekitar, fakta bahwa gw masih diberikan kesempatan buat kerja dan menghasilkan rezeki halal dan bahkan macetnya Jakarta bisa banget buat disyukuri.

Jadi ya, yang perlu gw highlight banget adalah bahwasannya gw adalah pemeran utama dalam hidup (hidup gw sendiri cencunyah) dan kebahagiaan buat gw adalah sesederhana untuk memutuskan bahagia.

Emang gampang ngomongnya tapi berat sih aplikasinya.

Ish, gak banget postingan gw ini emang. Muaap kalo sok bijaksana. Tapi beneran ini adalah catetan buat gw sendiri kok. Untuk mengingatkan di masa depan kalo lagi-lagi gw ngehek dan menye-menye.

PS: barusan posting di ngobrolin duit soal alergi perencana keuangan. Hehehe. Monggo mampir.. ย ๐Ÿ˜€

Advertisements

87 Comments

  1. Yeye
      • Yeye
  2. eda
  3. wifey2009
  4. Bibi Titi Teliti
  5. dian_ryan
  6. Awan
  7. duniaely
  8. MS

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: