Menghitung Berkah

Pagi ini bangun dengan kabar yang lumayan bikin kecewa tapi yasudahlahya. Namapun hidup pasti ada yang bikin kecewa tapi gak berarti harus sedih. Masih banyak, jauuuuh lebih banyak hal lain yang bikin lebih bersyukur.

Sebelomnya sih belom pernah bikin postingan khusus tentang menghitung berkah slash counting my blessings gini. Hihihi. Biar gw inget kudu lebih banyak syukurnya.

1. Kesehatan

Syukur banget sampe usia yang sekarang sudah kepala 3 masih diberikan kesehatan yang prima. Masih bisalah kalo jalan barang sejam dari daycarenya A ke kantor ato lari-lari dikit ngejar bus.

Tapi emang ya namapun kepala 3 badan udah gak sesehat dekade sebelumnya (halah), cepet cape juga. Perut mulai buncit tak terkira dan pipi tembem melanda. Gwnya sih jarang olahraga. Baru sabtu kemaren mulai berenang lagi sambil mulai mengakrabkan A ama kolam. Semoga konsisten tiap Sabtu ini nantinya.

2. Keluarga

Bapak Ibuk Alhamdulillaaah banget masih sehat dan masih dikasih rejeki buat nelepob setiap hari ya meski kadang juga ga nyambung. Papa mama apalagi. Masih sanggup loh jalan sendiri Jakarta-Cilegon. Subhanallah banget deh.

Trus ada anak istri. Waaah. Beneran deh sejak nikah rasanya hati ini adem gitu. Kalo kata temen, gwnya jadi lebih tenang. Like I have found my missing piece which indeed so true.

3. Kerjaan

Kalo di kerjaan alhamdulillaahnya lagiii kok ya diberikan kelancaran dari pertama mulai kerja sampe sekarang. Jaman kuliah dulu, bahkan dalam mimpi terliar gw gak pernah ngebayangin bakalan bisa kerja kantoran. Apalagi di daerah pusat bisnis Jakarta ini. Norak yes gw tapi emang gitu kok.

Bapak supir angkot, Ibuk cuman lulusan SD. Kuliah ngontel. Bulik kerja di pabrik. Kondisi gitu gw ngebayangin paling bagus kerja jadi bagian admin di pabrik ato kantor kelas menengah di Surabaya. Apalagi beberapa kali interview buat jadi MTnya Astra berujung gagal.

Waktu itu yang aktif di kampus nyari orang Astra dan beberapa perusahaan lain sih. Sampe gw ikut interview MTnya salah satu perusahaan rokok dan gw gatahu gagal ato nggak karena akhirnya ada kesempatan interview di Mandiri. It was like throwing any opportunity and spent good amount of money to get here.

Hampir sepuluh tahun kemudian gw ngantor di Mega Kuningan setelah sebelumnya di SCBD dan Thamrin. I know its not everyone’s dream and not even my dream and nothing special about it but still you know…

Selain itu? buanyaaaaak hal lain yang bisa bikin gw bersyukur banget banget. Cuman ya kalo ditulis di sini bisa bersambung sampai berpuluh halaman. *trus ada yang nantangin*.

Aih merasa berdosa gw kurang banyak syukurnya. Eh pas ngetik ini dapet kabar menggembirakan di kantor. Alhamdulillaah.

Advertisements

102 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Ina
      • Ina
          • Ina
  3. ndutyke
  4. adejhr
  5. dey
  6. De
  7. Bibi Titi Teliti
      • silvi
  8. duniaely
  9. Rinrin Irma

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: