Social (Network) Life Support Utama

Apa cobak yang  mau gw tulis?  Yup bener, operator GSM pilihan di Indonesia yang gw pake.

Kalo ada yang belom tahu,  gw pake nomor XL dari jaman nama perusahaannya Excelcomindo Pratama dulu.  Kalo dihitung ada kali ya lebih dari sepuluh tahun.  Kayaknya sih mulai tahun 2003-2004an apa ya.

See,  ama nomor yang gantinya sekarang gampang banget aja gw setia, kebayang kan tipe yang gimana gw ini?  #eaaaaa

Bukan yang Pertama tapi yang Terakhir

Nomor pertama yang gw pake emang bukan nomor ini.  Duluu banget jaman bisa ngumpulin duit pas kuliah dan beli handphone pertama gw pake nomor yang dikasih sekalian ama yang jualan handphonenya yang bisa dipake buat tiga detikan.  Tapi tarif sms dan telepon kan masih mahal ya emang, jadi ya paling cuma 3 detikan sampe akhirnya ada iklannya XL Jempol.

Masih inget XL Jempol? Ini nih iklannya:

Iye, jaman itu masih kuliah kan ya bok,  kalo ada yang murah ngapain bayar mahal.  Gw pun ama temen sekolah SD naik sepeda sambil bawa KTP dari Rungkut ke Graha XL yang jaraknya kira-kira dari Monas ke RSCM antri beli nomor perdana jempol yang nomornya gw pake sampe sekarang ini.

Waktu itu dijelasin,  ada angka 032 setelah nomor 0818 operator yang mana itu adalah penanda dari sistemnya XL kalo nomor itu asalnya dari area Surabaya.  Jaman segitu kan kalo bawa-bawa nomor keluar are masih kena roaming kan ya.

Dan bener loh,  karena namanya Jempol emang bener-bener didesain buat yang punya jempol kuat a.k.a gak punya pulsa buat nelepon,  gw inget banget pake keypad handphone jadul yang masih berupa tombol fisik,  setelah sekian ratus sms gw pun merasakan jempol tangan kanan kayak udah beranak dan jadi dua ato paling gak bengkak banget.  Boookkkk,  ngetik pake keypad buat ngobrol lewat sms itu warbiyasak banget pake Jempol jaman dulu.

Hayooo siapa yang sempet ngerasain maen handphone cuma pake satu tangan? Seumuran deh kita! *Kalo cowok pasti udba buncit deh kalo cewek pasti tambah cantik *ehm

Promosi serupa pun gak pernah menggoda gw untuk ninggalin Jempol.  Kurang nampol promonya.

Bayar Sesuai Pake-nya

Trus akhirnya tahun 2007 gw pun beralih ke Xplor pascabayar karena oh karena ada tarif Rp. 1/detik yang mana waktu itu XL yang pertama kali nerapin sistem bayar sesuai pemakaian aja.  Asli deh sistem ini beneran merevolusi dunia telekomunikasi Indonesia.  Kalo sebelumnya kan gak jelas ya berapa tarif teleponnya,  gimana ngitungnya,  eh ada yang nawarin tarif per detik.  Gak pake lama,  sebelum gw pindah ke Lampung gw udah migrasi ke Xplor.

Bapak-Ibuk di Surabaya pun akhirnya pakai XL karena biar gw bisa nelepon murah dari Lampung.  Tahun ini udah gak ada lagi pembatasan area buat GSM.  Dan gw nelepon pun perdetik.  Jadi kalo gw nelepon sehari lima menit ya gw cukup bayar Rp.  3.000,- murah kan kalo dibandingkan tarif jaman itu.

Dengan XL lah jaman tahun 2007-2009 gw bisa jaga kewarasan gw dengan menjalin neleponin orang tua di Surabaya dan kantong gw sebagai pegawai entry level gak jebol.

Trus ramelah di tahun itu perang tarif yang bikin gw sebagai pelanggan jejingkrakan kesenengan.  Kesenengan kenapa?  Karena XL punya cara yang warbiyasak banget buat jadi pelopor tarifnya.

Ada yang inget sama iklan kawin sama monyet yang ini?

Trus disambung sama iklan kawin ama kambing yang ini:

Udah deh,  pas lihat iklan ini gw langsung memutuskan gak akan pernah lagi ganti operator seluler.  The company was so innovative jualan paketnya dan masarinnya.  Waktu itu dua operator gede lain sampe ikutan terjun ke lomba tarif yang berdarah-darah fan at the end of the day XL masih bertahan dengan paket programnya dan nerusin promo nol koma sekian nol satu rupiah sampe beberapa lama.  Dan perusahaannya masih untung.

Kalo soal ini gw tahu pasti karena pernah jadi analis di departemen yang handle account ketiga perusahaan komunikasi terbesar di Indonesia.  Di situ gw pun semakin cinta mati ama XL.

Pendukung Utama Kehidupan (Media Sosial)

Gw gak bilang XL gak punya kekurangan sama sekali sih ya,  masih banyak tempat tempat yang tiba-tiba aja sinyalnya ilang dan gw gak bisa dihubungi dan bahkan di rumah gw yang sekarang pun,  XL kenceng cuma kalo ditaroh di titik tertentu yang mana seringnya kalo di rumah,  XL gw jadikan tethering Hotspot aja saking gak bisanya digerakin.

Tapi overall secara keseharian gw puwas banget sama layanannya XL.  Gak cuma sebagai nomor untuk akses data,  nomor yang gw pake lebih dari 10 tahun terakhir ini adalah juga nomor utama gw yang jadi identitas di mana gw bisa dihubungi.

Kalo ditanya kepuasan soal layanan sih dari sejak tahun 2008 setelah gw migrasiin lagi dari pascabayar ke prabayar,  gw belom pernah dateng ke customer servicenya XL buat komplen. Palingan mensyen para rangernya di @xl123.

Buat paketan internetnya sih sampe sekarang gw dalam sebulan bisa beli paket super ngebutnya XL dua kali.  Sering kehabisan kuota di jam 12 siang sampe 12 malemnya.  Nah kalo pake yang unlimited mah gw suka gemetz kalo udah nyampe FUP trus kecepatannya turun.  Kalo udah ngerasain kencengnya internetnya XL begitu diturunin karen udah mentok FUPnya jadi bete.  Jadi makanya pake super ngebut.  Sekalian aja gak bisa internetan kan.

Gw sih berharap banget XL bisa sediain jaringan 4G seluasnya dan secepatnya.  Trus ditambah paket dengan harga yang bersahabat.  Beneran deh  dengan kualitasnya XL gw rasa masyarakat Indonesia bisa terbantu banget.

Selamat ulang tahun ke 19 XL dan semoga bisa semakin mencerahkan kehidupan Indonesia!  🙂

Mind to share your XL experience?

Lebih lengkap soal XL silahkan kunjungi www.xl.co.id

Advertisements

10 Comments

  1. Dunia Ely

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: