Parkir

Hell’s Occupants

Ngikik baca/lihat gambar di samping. Diambil dari blognya Memy yang diposting seminggu lebih yang lalu yang diambil dari Shoebox.com. Habis itu baca postingannya Mba Noni tentang Parkir jadi kepikiran buat posting ini dah. Kaya ide banget pan gw ya.

Sebagai orang yang baru bisa nyetir dan not a natural born driver gw sangat bangga dengan kemampuan parkir gw meskipun sampe sekarang kalo mau parkir masih harus kudu buka kaca sebelah kanan buat mastiin kalo parkiran gw bener. Awal nyetir gw selalu bilang ke temen-temen kalo gw mau nyetirin tapi gak bisa parkir mundur. Tapi sekarang mau parkir model gimana hayuk ajah

Seperti banyak bagian lain dari nyetir, parkir itu juga ada etikanya loh. Salah satu contohnya ya kayak di gambar itu dan pas lihat pertama kali langsung kesedak mengaminkan. Huahahahaha.

Seriuosly people. Kalo lu salah satu dari orang yang makan dua tempat buat parkir, punya empati gak siih? Hahaha. Pernah loh gw jalan ke Plaza Indonesia di weekend. Weekend loh ini. Kebayang kan mall ternama di tengah kota Jakarta gitu pas di weekend parkirannya gimana? Eh ini adaloh orang dengan cueknya ambil dua tempat parkir dengan posisi kayak di gambar itu. Bedaya dia parkir mundur sih. Pengen ngebaret itu mobil banget gak siiih? Huahahahaha.

Pas awal belajar parkir sih pertama kali parkir mundur itu gw belajar di Grand Lucky. Parkirannya luaaaaas banget karena gw dateng pas jam 6.30 pagi. Baru ada satu mobil. Dan tahukah berapa lama gw akhirnya sampe bisa parkir? 45 menit sodara-sodara. Itupun setelah mengusir satu bapak yang parkir di sana karena si bapak kayaknya takut gw mundur pas di moncongnya dia. But eversince, gw pastikan kalo mau parkir posisi mobil ada di tengah lot parkir. Made sure that people besides me can still open their car doors freely.

Selain space parkir, satu lagi nih soal parkir paralel. Tahu kan ya? Yang parkir depan ketemu belakang gitu.

Kalo parkiran lagi rame kan yang parkir paralel  biasanya nutupin space parkir mobil yang parkir normal ya. Kalo kayak gitu kan mestinya untuk yang parkir paralel etikanya kan gak ngerem tangan dan posisi gigi mobil netral ya. Itu harus wajib dan gak boleh dilupakan.

Eh ini dong, minggu lalu pas pergi ke Indonesia International Motor Show di Kemayoran, gw dateng lumayan pagi dan masih bebas milih parkir. Balik jam 12an karena ada orangtua dateng ke rumah. Eh pas mau keluar ada mobil etios valco parkir paralel di depan mobil gw. Gigi masuk dan rem tangan dipasang. Njrit!

Tukang parkirnya gak jagain pas nih mobil masuk. Protes dong gw.

Lima orang tukang parkir gak berhasil ngegerakin ini mobil. Bete nunggu setengah jam-an gw dateng ke resepsionis gedung dan bilang kalo ada mobil ganggu parkir. Gw bilang aja mobilnya bermasalah. Diumumin dong kalo itu mobil bermasalah dan bener aja yang punya mobil dateng. cewek awal 30an. Dalem mobilnya sih parah banget, maap beha dan daleman bertebaran. Tapi emang gak punya etika. Si yang punya etios valco putih ini gak ngaku kalo dia salah parkir dan bilang dia balik ke mobil karena ada barangnya ketinggalan. Gak pake minta maaf ato apa langsung aja seenaknya pergi.

Untung gw masih kepikiran gw gak pengen mobil gw dibaret orang kalo misalkan gw lupa pasang rem tangan.

Jadi selain dua masalah etika parkir tadi sebenernya masih banyak sih yang bisa diomongin soal parkir. Mulai dari tarif parkir yang gila sampe tukang parkirnya. Hahaha.

Ada yang punya pengalaman lain tentang parkir? 😀

Advertisements

77 Comments

  1. Pungky KD
  2. silvi
  3. bemzkyyeye
  4. 'Ne
  5. Ina
      • Ina
  6. arip

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: