Ramadhan Tahun Ini

Alhamdulillaah masih diberikan kesempatan bertemu Ramadhan tahun ini.

Gendong Ayah

Setelah baca dua postingan tentang kenangan Ramadhan jaman masa kecil dulu dari BunDhir dan Jeng Etty, jadi membeng-membeng juga ini mata inget-inget Ramadhan masa kecil dulu di Surabaya. Gak selengkap Etty sih yang sampe harus meluruskan pemahaman tantenya soal cakaran maut karena gw dulu termasuk tipe yang rajin mendengar dan mencatat ceramah, begitu juga waktu sholat teraweh yang ngebutnya gak ketulungan biar 20 rakaat selesai dalam waktu setengah jam, gw gak pernah bolong kemudian disambit gorengan serombong dan diserudukin rombongnya sekalian, puasa di Surabaya pas jaman kecil dulu gw inget sederhana dan syahdunya.

Tarawih hari pertama pasti musholla deket rumah membludak, sampe ke jalan. Gw yang masih anak kecil meskipun rajin ya teteup milihnya diluar, paling belakang, samping got, biar adem. Trus habis itu di musholla ikutan dengerin orang tadarrus tapi belom dipercaya buat ikutan ngaji karena bacaannya masih lambat, yang disuruh ngaji ya orang yang cepet bacanya (kok kalo dipikir-pikir ya balapan mulu ya), sampe jam 10an balik rumah tidur.

Kebangun sahur karena Ibu bilang udah tinggal 15 menit lagi imsak. Makan makanannya Ibu yang sampe sekarang masih yang terenak (kedua setelah masakannya Bul pastinya) ditambah susu atau teh anget. Deket-deket buka bapak biasanya bawa entah itu kolak, es kelapa muda, ato kue apapun sepulang dari narik angkot kalo pas gak ke kantor PU. Indaaah aja rasanya kalo diinget-inget.

Ah gw yakin temen-temen semua pada punya memori indah tentang puasa atau hari-hari keagamaan tertentu di tiap-tiap agama yang kita anut.

Dan beberapa hari lalu pas pulang dari kantor, nyetir dari stasiun. Malam pertama Ramadhan waktu orang mulai tarawih. Gw yang nyetir dari mobil ngeliat ke arah jalanan, jantung gw mau copot dan pengen nangis rasanya. Gw ngeliat seorang bapak gendong anaknya di belakang jalan ke mesjid.

Iya gw pengen kayak gitu juga. Gak mau kalah dong deh ya. Bapak kompetitip.

Trus puasa kali ini kami gak lagi pake asisten. Gak ada lagi yang bangunin kami pagi-pagi berarti gak ada lagi yang disalahin kalo sampe kami gak sahur. Gak ada yang masakin buka dan sahur. Gak ada lagi yang nyuciin baju. Semua dilakukan sendiri (dengan bantuan londri kiloan dan katering). Alhamdulillaah.

Gw ama Bul pengen Aaqil juga punya kenangan indah soal puasa dan Ramadhan. Bismillaah.

Selamat menjalankan ibadah Ramadhan ya manteman dan mohon maaf lahir batin.

Advertisements

58 Comments

  1. ongakudewi
  2. Yeye
  3. Evi
  4. dea
  5. Awan
  6. rusydi hikmawan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: