[Review] Little Stories with Big Impact

Little Stories

Penulis : Rinrin Indrianie, Vera Mensana, Adeste Adipriyanti, Faye Yolody, Rieke Saraswati
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 255 hlm

Penulis:  Vea Mensana; Faye Yolody; Adeste Adipriyanti; Rieke Saraswati; Rinrin Indrianie

Siapa sih yang belom baca buku ini? Pasti gak ada kan ya. Udah lama banget terbitnya tapi baru bikin reviewnya sekarang. Efek dari saking senengnya baca yang berujung pada cepet selese dan akhirnya buku keselip di rak buku yang kemudian dicari gak ketemu-ketemu. Sigh.

Orin adalah satu-satunya penulis yang gw kenal lewat tulisan di blognya. Tapi itu justru jadi satu-satunya alasan gw pesen buku ini online di Gramedia pas tahu kalo proyek mereka sudah terbit. Sebenernya pengen dateng ke acara launching pleus tandatangan di Kin Kun beberapa bulan silam, tapi apadaya banyak bener kendala dan hambatan menghadang halah.

Ini bukan buku kumpulan cerita pendek pertama yang gw baca, tapi yang pertama yang gw tahu berasal dari sebuah workshop penulisan cerita pendek yang dibimbing sama Maggie Tjoakin (sori gw juga belom kenal beliau ini sebenernya). Tapi premis kalo buku ini hasil dari sebuah workshop menulis cukup menggoda. Apalagi fakta kalo gw menikmati banget tulisan-tulisan lepasnya si Orin.

Buat yang nyari buku bacaan yang gak monoton dan banyak cerita yang gak terlalu panjang tapi lumayan berisi, buku ini bisa jadi salah satu alternatif. Bayangkan aja, ada 5 penulis dan masing-masing nulis 4 cerita. Jadi ada 20 cerita dengan cara cerita yang beda-beda dan pengambilan titik inti cerita yang super duper kreatif. Kebayang kan-kan-kan-kan?

Cerita-cerita di buku ini dikategorikan berdasarkan tema yang harus ditulis tiap penulis. Kuliner, Prompter, Demonstrasi dan tema bebas.  Tiap penulis bisa dengan kuat menuliskan tiap tema sesuai gaya penulisan mereka masing-masing dan setiap selesai baca satu cerita, efek yang dihasilkan adalah otak gw berusaha bikin kelanjutan cerita itu sendiri.

Tema Kuliner misalkan, Bakcang Terakhir yang ditulis Faye Yolody sukses bikin gw merinding serem campur sedih. Gimana yang gw sebelumnya gak ngeh bakcang itu makanan yang gimana (padahal udah pernah makan juga) jadi keinget-inget sama bayangan ibu-ibu tua yang sendirian di rumahnya bikin bakcang buat persembahan sambil nangis sedih. Parahnya keingetnya itu pas beberapa bulan setelah gw baca pas dikasih bakcang ama temen kantor gw. Nyesss rasanya.

Pisau yang ditulis Rieke Saraswati dan Sang Ilalang yang ditulis Rinrin Indrianie bikingw megap-megap narik nafas, yang satu karena tegang sementara yang satu kerasa indah banget. Entahlah. Suasana yang berlawanan itu bikin gw kagum banget gimana bisa dari tema prompter yang sama bisa ditulis cerita dengan cara yang berbeda banget.

Di tema demonstrasi, cerita Aparatnya Faye Yolodi lagi-lagi bikin gw merinding. Dia berhasil narik gw jadi tokoh di cerita itu. Dasarnya gw yang gampang terharu kali ya, tapi cerita lain gak kalah bikin deg-degan dan ngembeng jugak loh. Tema demonstrasi ini kayaknya tema yang paling gampang dijadikan tear jerker. Hehehe.

Nama Untuk Raka tulisannya Rinrin Indriani di tema bebas bikin gw gemes setengah mati. Gemes as in ikutan nebak-nebak ceritanya lari ke mana bakalan. Kalo gw ceritain bakalan spoiler. Karena cerpen jadi bingung mau nyeritainnya gimana. Hahaha.

Gw sih beneran gak nyesel deh beli buku ini. Bacanya bener-bener kayak ngelihat potongan-potongan film pendek diputer di depan mata gw. Seru. Gw kasih nilai 8 dari 10 lah. 😀

Review yang lama banget tertunda dan semoga masih ada yang mau baca. 😀

Advertisements

38 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. chhnyeol
  3. Evi
  4. Volverhank
  5. Mechta

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: