Tetangga Kok Gitu?

Ngomogin tetangga emang ga pernah ada habisnya ya. Sama kayak gw yang *kayaknya sih* selalu jadi bahan gosipan *sok ngartis*.

Namapun hidup dan makhluk sosial ya. Interaksi antar tetangga pun gakbisa dihindarkan. Kadang seneng bener sama satu orang kadang bete banget ama yang lain, padahalan sih yang dilakukan juga bukan masalah besar.

Bukan tukang nyinyir juga sih, palingan suka geleng-geleng aja heran lihat kelakuan tetangga dan semoga sih gw gak bikin orang lain geleng-geleng.

Ada satu tetangga yang halamannya penuh dengan berbagai macam tanaman sampai ke carportnya, nah mobilnya suka diparkir di wilayah rumah lain. Untungnya sih rumah lain itu masih kosong dan kebetulan jalan masih cukup meskipun kadang butuh sedikit upaya ekstra buat markir karena kealingan. Jadi yasudahlahya gak ada komplen. Lagian orangnya baik.

Ada lagi kapan itu, baru beberapa minggu pindah nempatin rumah di sini eh anaknya dong, nyobain motornya dan balapan ngebut. Motornya yang pake suara meraung-raung gitu. Dia ga melakukan kebut-kebutan itu pas rame anak kecil sih, tapi jam 9 malem pas anak kecilnya pada tidur. Ga perlu laporin satpam sih, keamanan kompleks dah ngedatengin dan ngusir itu acara kebut-kebutan. Gilingan di dalem kompleks bok.

Nah yang terbaru nih, di sini kan banyak yang punya anjing ya. Kami sih seneng soalnya bisa keliling jalan-jalan ngajakin A sambil lihat-lihat anjingnya. Orang yang punya pun ramah-ramah ngenalin anjing mereka ke A. Eh beberapa minggu ini ada yang baru pindah, gw gak paham sih jenis anjingnya apa tapi yang model gede warna coklat gitu loh. Kalo para penghuni lama suka bawa plastik buat naroh kotoran anjing mereka kalo pas lagi diajak jalan tiba-tiba pup, eh si bapak ini dong keknya sengaja ngajakin jalan anjingnya tanpa bawa plastik dan nyari tanah kosong yang kavling ato fasum buat anjingnya bab.

Parahnya siang ini, sepagian dia ga ada jalan dan sekitar jam 11an dia jalan ngajakin anjingnya, kakinya dia cedera karena pake balutan gitu. Eh berenti di tanah kosong samping rumah pas, gw pikir jalan biasa dong ya, habis itu balik ke arah mereka datang. Gak lama kemudian itu bapak ama anjingnya pergi aja naik mobilnya. Kebetulan pas A lagi pengen jalan-jalan dan rumahnya si bapak seblok ama gw. Jadi keliatan kan. Ternyata ada kotoran anjing seger di samping rumah tempat itu bapak tadi berenti sebelum pulang.

Gilingan, ada juga ternyata yang anggep tanah kosong itu toilet anjingnya padahalan kan itu tanah kosong tempat mainnya anak-anak sini ama kalo pas niat dipake poto-poto juga ya ama mak-mak temen gw. Hahaha.

Gw tanya ke sekuriti dong, aturan gimana dan emang harusnya ga boleh sembarangan tinggalin kotoran hewan peliharaan. Huhuhu.

Gatahu deh, adaaa aja yang aneh-aneh ama tetangga. Gw sih mikir juga apa ada yang keganggu ama kebiasaan gw ya? Semoga sih enggak.

Etapi banyak kok tetangga yang baik, kayak Jeung Tyas yang minjemin perlak buat A kemaren

Lagian tetangga terdekat kan mestinya sodara kita juga ya.

About these ads

91 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. adejhr
  3. MS
  4. Bibi Titi Teliti
  5. tantowi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: