#17 Manisnya Hidup

Tantangan dari Mba Evi Indrawanto ini bikin gw baca banyak referensi. Beliau memberikan tantangan buat nulis tentang Gula Aren ato yang biasa juga disebut dengan gula semut. Eh bener gak sih gula semut itu sama dengan gula aren?

Well, mba Evi. Mungkin temen-temen lebih baik datang ke blog njenengan ya buat baca tentang gula aren. Saya takut salah menjelaskan. Hehehe. Ilmu saya cetek sekali. Menyerah kalah saja soal ini. Tapitapitapi saya tetep mau nulis buat hari ini.. Saya tulis saja pengalaman saya dengan pergulaan ya mba.

Berasal dari Jawa Timur bikin gw sering disalahartikan sama orang-orang jakarta ato lebih tepatnya orang -orang di daerah lebih baratnya Jawa Timur. Gw selalu dikira makanan manis karena makanan-makanan dari daerah Jawa pada manis. Setahu gw yang makanannya manis sih daerah Jawa Tengah. Yagaksih? Duluuu banget pernah pas karyawisata *haish tua banget ya pake istilah ini* ke Jogja, makan sayur asem di manaaaa gitu dah deket sana, rasanya maniiiis banget.

Sering banget kalo gw bilang dari Surabaya (yang kemudian dianggap dari Jawa) oleh orang Jakarta pasti ditanya soal makanan begini:

“Suka manis pasti ya?”

Padahalan kan saya sendiri sudah manis Kakaaaaak…. *abaikan-*

Etapi gak sepenuhnya salah sih. Terutama buat minuman. Selama gw di Surabaya, yang namanya teh manis itu pasti pake gula lebih dari satu sendok. Entah karena di Surabaya gula lebih murah atau definisi teh manis itu beneran manis. Kalo makan di semacam warteg di Surabaya sih pesen teh aja udah pasti dapet teh manis.

Lama-lama kepikiran juga sih mau jadi apa kalo manisnya kayak gini terus. Berapa lama badan gw bisa tahan. Mulai dari sejak gw di jakarta duluuuu banget, udah memutuskan buat mengurangi asupan gula yang masuk beberapa derajat.

Sekarang sih gw ama Bul emang berniat mengurangi asupan gula meskipun gak bisa sama sekali hidup tanpa gula. Jadi ya niat mulianya sih emang ngukur banget gula yang dipake ato ganti pake gula yang lebih sehat gitu. Ya salah satunya gula aren ini ya. *kemudian dapet salam dari dua piring nasi putih*

Ada satu temen yang sudah konsisten banget untuk ukur sugar intakenya dia, termasuk sama ngukur kaloir dan nasi yang masuk ke badannya dia. Iri banget kalo lihat itu.

Mba Evi. Mohon maaf ya kalau tidak memenuhi tantangannyaaa.. E

Advertisements

70 Comments

    • Evi
      • Yeye
  1. Evi
      • Evi
  2. Evi
      • Abi Sabila
  3. Yeye
      • Yeye
  4. Vera
  5. jarwadi
  6. Awan
  7. dey

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: