#25 Jakarta (Masih) Macet

Jakarta Beauty

Gw gak nyangka ternyata tmen kuliah gw ada yang baca. Makasih ya Kal. Hari ke 25 ini tantangan dari Haikal. Eh iya Kal, makasih sarannya buat konsistensi penggunaan bahasa di judul ama di isi postingan.

Tantangannya andalah penyebab mancetnya nJakarta (pake logat mak Bongky -acara lawak di JTV).

Pasang disclaimer dulu deh: postingan ini bakalan jadi postingan merepet-repet dengan nada sok bener sendiri. So beware. ๐Ÿ˜€

Karena gw postingnya hari Sabtu jadi ya gw pake pengalaman seminggu kemaren dan pengalaman-pengalaman selama gw nyetir lah ya. Jakarta (Masih) Macet…..

  1. Masih banyak banget orang kayak gw yang lebih milih naik kendaraan pribadi dibandingkan naik kendaraan umum. Apa pasal?Gw gak tahu sih kalo orang lain ya, kalo alesan gw sama Bul karena kami berdua masih kerja, kudu nitipin Aaqil ke daycare yang lokasi dengan kantor kepisah-pisah. Berangkat dari rumah sudah pagi banget bahkan matahari belom terbit.Sudah dihitung sih, kalo kami harus naik kendaraan umum, lets say commuter line. Tantangan pertama bawa bayi yang masih belom genep dua tahun di jam rush hour. Pernah naik commuter line jam 6 pagi dari serpong? Gw sih gak pegangan aja gak jatuh. Bawa bayi? Gw sih gak tega. Belom lagi pulang kantornya ntar.Habis itu mobilisasi dari daycare ke kantor dan sebaliknya? Ada sih busway dan angkot-angkot lain. Cuman gaktahu berapa lama kami kudu nunggu. Itu masalah waktunya. Kalo dihitung-hitung soal duit, dengan naik kendaraan umum ternyata gw kudu keluar lebih banyak duit.

    Puspa, temen kuliah gw yang lain bikin postingan soal plus minus naik angkot di Jakarta yang mana dia adalah petualang sejati dan suka banget naik angkot ke mana-mana bilang kalo di Jakarta naik kendaraan umum sekarang ini lebih banyak dukanya. Tapi kami sih insyaAllah sebisa mungkin pake kendaraan umum kalo emang memungkinkan. Pernah menjalani jadi commuter kok dan merasakan betapa hampir 6 jam terjebak di dalam commuter line itu sungguh menyiksa.

  2. Selalu merasa diri yang paling penting. Ini nih menurut gw yang bikin Jakarta macet berat. Hampir semua pengendara kendaraan pribadi kayaknya punya pola pikir:

    “Cuma gw yang buru-buru dan paling penting buat nyampe di tempat kerja ato mananapun tujuan gw dengan sangat tepat waktu”

    Akibatnya? Gusti paringono sabar mawon. Itu gak ada namanya peraturan untuk ditaati. Orang motong jalur orang seenaknya sendiri gak pake peringatan. Ngambil belokan yang gak semestinya dengan tanpa rasa bersalah. Mepetin kendaraan mereka dengan semena-mena dan tanpa perasaan dengan tujuan awal tadi, motong jalur orang dan hal-hal menjijikkan lainnya yang menurut gw kalo misalkan gak dilakukan lalu lintas mungkin akan jadi sedikiiiiit aja lebih bisa ditahan parahnya.

    Apakah gw gak pernah melakukan hal itu? On Cencu sajah PERNAH dan gw nyesel melakukan hal itu. Nyesel pernah mikir kalo gw paling penting karena emang gw enggak. Efeknya setelah menyadari ini adalah gw jadi insyaf dan insyaAllah gak lagi melakukan hal-hal di atas.

  3. Setipe sama penyebab nomor 2, tapi pikiran ini dimiliki sama sopir angkot. Karena mereka mikir mereka yang paling penting, ngetem seenak udel di manapun dan kapanpun.Gilingan, lampu hijo bisa loh angkot ngetem di pengkolan tempat seharusnya banyak kendaraan belok.Bapak gw sopir angkot tapi selama gw dulu ikut beliau narik kok rasanya gak pernah diajakin ngetem semena-mena..
  4. Gak adanyaย Kurangnya otoritas yang reliable. Iya Pak Polisi yang terhormat. Gw yakin banget kok cuman dengan hadir aja di titik-titik kemacetan akan sangat membantu karena pernah gw alami. Fatmawati yang tanpa adanya Bapak Polisi bisa sampe setengah jam sendiri pernah gw tempuh hanya dalam 10 menit karena ada polisi di beberapa titik.They do nothing veryย noticeable beside waving theirย hands in the weakest manner. Ngerti kan? Cuman goyang-goyangin tangan sekedarnya. Eh orang ga berani loh potong-potong. Gitu Deh.

Udah ah segitu aja, banyak banget yang bisa gw tulis buat analisa kenapa kok Jakarta masih macet tapi yasudahlah. Semakin esmoni gw. Lagian Aaqil dah bolak balik manggilbuat nemenin nonton Thomas yang sudah sekitar duapuluhan kali kami lihat.

Mohon maaf buat yang sempet baca updatean postingan ini tadi sebelum beres diketik. Hahaha. Soalnya pagi-pagi banget mulai ketik eh si anak bangun minta susu dan gendong sementara sudah gw schedule publish. Habis itu minta temenin bobo. Hahaha. Jadi ke publish deh itu tulisan separoh. ๐Ÿ˜€

Advertisements

32 Comments

  1. Yeye
  2. jarwadi
  3. Ina

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: