Kategori
Fragment

#25 Jakarta (Masih) Macet

Jakarta Beauty

Gw gak nyangka ternyata tmen kuliah gw ada yang baca. Makasih ya Kal. Hari ke 25 ini tantangan dari Haikal. Eh iya Kal, makasih sarannya buat konsistensi penggunaan bahasa di judul ama di isi postingan.

Tantangannya andalah penyebab mancetnya nJakarta (pake logat mak Bongky -acara lawak di JTV).

Pasang disclaimer dulu deh: postingan ini bakalan jadi postingan merepet-repet dengan nada sok bener sendiri. So beware. 😀

Karena gw postingnya hari Sabtu jadi ya gw pake pengalaman seminggu kemaren dan pengalaman-pengalaman selama gw nyetir lah ya. Jakarta (Masih) Macet…..

  1. Masih banyak banget orang kayak gw yang lebih milih naik kendaraan pribadi dibandingkan naik kendaraan umum. Apa pasal?Gw gak tahu sih kalo orang lain ya, kalo alesan gw sama Bul karena kami berdua masih kerja, kudu nitipin Aaqil ke daycare yang lokasi dengan kantor kepisah-pisah. Berangkat dari rumah sudah pagi banget bahkan matahari belom terbit.Sudah dihitung sih, kalo kami harus naik kendaraan umum, lets say commuter line. Tantangan pertama bawa bayi yang masih belom genep dua tahun di jam rush hour. Pernah naik commuter line jam 6 pagi dari serpong? Gw sih gak pegangan aja gak jatuh. Bawa bayi? Gw sih gak tega. Belom lagi pulang kantornya ntar.Habis itu mobilisasi dari daycare ke kantor dan sebaliknya? Ada sih busway dan angkot-angkot lain. Cuman gaktahu berapa lama kami kudu nunggu. Itu masalah waktunya. Kalo dihitung-hitung soal duit, dengan naik kendaraan umum ternyata gw kudu keluar lebih banyak duit.

    Puspa, temen kuliah gw yang lain bikin postingan soal plus minus naik angkot di Jakarta yang mana dia adalah petualang sejati dan suka banget naik angkot ke mana-mana bilang kalo di Jakarta naik kendaraan umum sekarang ini lebih banyak dukanya. Tapi kami sih insyaAllah sebisa mungkin pake kendaraan umum kalo emang memungkinkan. Pernah menjalani jadi commuter kok dan merasakan betapa hampir 6 jam terjebak di dalam commuter line itu sungguh menyiksa.

  2. Selalu merasa diri yang paling penting. Ini nih menurut gw yang bikin Jakarta macet berat. Hampir semua pengendara kendaraan pribadi kayaknya punya pola pikir:

    “Cuma gw yang buru-buru dan paling penting buat nyampe di tempat kerja ato mananapun tujuan gw dengan sangat tepat waktu”

    Akibatnya? Gusti paringono sabar mawon. Itu gak ada namanya peraturan untuk ditaati. Orang motong jalur orang seenaknya sendiri gak pake peringatan. Ngambil belokan yang gak semestinya dengan tanpa rasa bersalah. Mepetin kendaraan mereka dengan semena-mena dan tanpa perasaan dengan tujuan awal tadi, motong jalur orang dan hal-hal menjijikkan lainnya yang menurut gw kalo misalkan gak dilakukan lalu lintas mungkin akan jadi sedikiiiiit aja lebih bisa ditahan parahnya.

    Apakah gw gak pernah melakukan hal itu? On Cencu sajah PERNAH dan gw nyesel melakukan hal itu. Nyesel pernah mikir kalo gw paling penting karena emang gw enggak. Efeknya setelah menyadari ini adalah gw jadi insyaf dan insyaAllah gak lagi melakukan hal-hal di atas.

  3. Setipe sama penyebab nomor 2, tapi pikiran ini dimiliki sama sopir angkot. Karena mereka mikir mereka yang paling penting, ngetem seenak udel di manapun dan kapanpun.Gilingan, lampu hijo bisa loh angkot ngetem di pengkolan tempat seharusnya banyak kendaraan belok.Bapak gw sopir angkot tapi selama gw dulu ikut beliau narik kok rasanya gak pernah diajakin ngetem semena-mena..
  4. Gak adanya Kurangnya otoritas yang reliable. Iya Pak Polisi yang terhormat. Gw yakin banget kok cuman dengan hadir aja di titik-titik kemacetan akan sangat membantu karena pernah gw alami. Fatmawati yang tanpa adanya Bapak Polisi bisa sampe setengah jam sendiri pernah gw tempuh hanya dalam 10 menit karena ada polisi di beberapa titik.They do nothing very noticeable beside waving their hands in the weakest manner. Ngerti kan? Cuman goyang-goyangin tangan sekedarnya. Eh orang ga berani loh potong-potong. Gitu Deh.

Udah ah segitu aja, banyak banget yang bisa gw tulis buat analisa kenapa kok Jakarta masih macet tapi yasudahlah. Semakin esmoni gw. Lagian Aaqil dah bolak balik manggilbuat nemenin nonton Thomas yang sudah sekitar duapuluhan kali kami lihat.

Mohon maaf buat yang sempet baca updatean postingan ini tadi sebelum beres diketik. Hahaha. Soalnya pagi-pagi banget mulai ketik eh si anak bangun minta susu dan gendong sementara sudah gw schedule publish. Habis itu minta temenin bobo. Hahaha. Jadi ke publish deh itu tulisan separoh. 😀

33 tanggapan untuk “#25 Jakarta (Masih) Macet”

saya termasuk yang lebih suka bawa kendaraan sendiri… baru motor seh. lebih cepat… dan ongkos hariannya lebih murah.

polisi suka angot2an seh… sekarang galak besok nggak 😀

kl aku pikir kebanyakan kantor atau bisnis ya di situ2 aja..
mungkin para boss bisa tempatin karyawannya di kantor cabang terdekat dati rumahnya, biar nggak semuanya jalan ke tengah kota

Entah knp yah, gw ga gt respek sm polisi lalin. Kdg bkn tambah beres malah tambah macet, yg jalanan ditutuplah suruh muter balik, yg dia nahan jalur sini smpe 3x lampu merahlah, ahhhh bnyk lah hahahaha.. bnr Dan, makin esmoni klo ngmgin beginian 😀

Mari kita makan bubur udin aja Dannnn.. sinilah, gw traktir tp siang lo traktir holycow yah qiqiqiqi

masalah yang paling besar adalah mental manusianya emang. baik pengendaranya maupun polisinya.

disini juga macet karena kebanyakan mobil. tapi at least teratur. jadi macet nya bukan karena mau dulu2an trus stuck di tengah2 kayak benang kusut karena gak ada yang mau ngalah. kebayang kalo mentalnya sama kayak di indo, disini pasti lebih macet lagi secara kotanya lebih besar.

balik lagi harus mulai dari diri sendiri sih ya. kadang emang susah kalo ngeliat orang lain begitu, kita pengennya ikutan begitu. orang lain nyerobot2, kita juga jadi pengen kan. tapi ya kalo gak ada yang mulai berubah, gak bakal ada yang berubah juga.

gua sih salut ama orang2 disini. pernah gua nyetir lewat perempatan besar dan lampu merahnya mati. gak ada polisi. yang ada ya… tiap mobil dari berbagai arah gantian jalan. 1 row at a time. gak ada yang selak2an sampe bikin buntu di tengah. kalo bagian depannya keliatan macet, ya gilirannya dilewatin dulu.

dan tentang polisi sih jangan ditanya ya. di indo sih kayaknya udah hopeless. kalo disini kena polisi mana bisa pake selip2an duit. yang ada langsung denda $200. mampus! hahahaha 😛

Jakarta mah emang udah parahhhh Dan….susah ngatur manusia nya…naek motor aja gak pake helm yang jelas2 buat keselamatan diri sendiri masih dilanggar, apalagi keselamatan orang lain? kagak pada peduli, jadi mending jaga keselamatan kita sendiri ajaa…

penyebab kemacetan jakarta agak kompleks ya Dan.. mulai dari fasilitas public transport yang belum banyak,belum murah dan belum nyaman. lalu masalah mental pengguna jalannya, lalu belum masalah infrastuktur yang belum mendudukung (jalan berlubang, banjir etc), dan bener juga spt kata Mbak Monda di atas.. kebanyakan lokasi kantor ngumpul di satu tempat yang berdekatan… coba disebar dan dipindahkan sebagian ke pinggir.. kali lumayan nolong he he..

Jakarta oh Jakarta… seminggu terakhir ini kalo ke kantor musti butuh perjuangan banget gegara macet yang tak kunjung kelar.
Sama kaya mak Yeye, terkadang ada polisi aja gak merubah keadaan, tetep aja macet.
Tapi semoga ketika ada MRT bisa mengurangi kemacetan 🙂

Yap. Mungkin karena banyaknya penggunaan kendaraan pribadi dibarengi sama jalan yang makin sempit, makanya Jakarta masalahnya macet mulu.. Medan pun uda mulai macet ngga genah-genah, Bang. Mana jalanannya banyak yang bolong dalem, somplak pinggiran aspalnya.. 🙁

Belom lagi Medan suka mati lampu, otomatis kalo lampu lalu-lintas ikutan mati, jalanan uda amburadul banget. Antara tukang becak, sopir angkot sama pemake mobil en Honda teriak-teriakan tuh biar bisa maju duluan. Ngenes liatnya.

wiih, masih konsisten ikutan challange sebulannya? salut :0

alhamdulillah saya pertama kali ngerasain macetnya jakarta pas dulu pulang dari dufan bada magrib. gusti, jalan layang itu macetnya dua jam, hampir tiga jam. mana waktu itu lagi kebelet bab lagi, hahaha, kesiksa banget.

sekarang, saya puas-puasin nikmatin dulu aja jalan selain jakarta deh. takutnya nanti harus menetap di jakarta, kelak :’)

Naik motor salah, naik angkutan umum juga salah.
Apa kantornya aja yang pindah ke daerah … ? 😀

Saya nyiasatin berangkat dari rumah ba’da shubuh agar sampai di kantor jam 7 pas, itu juga sudah kecepatan 60 km/jam dari rumah.

Benar kata Mas Arman, mental manusianya yg jadi masalah besar di kemacetan Jakarta.
Gue pernah meresakan Tokyo pun macetnya sama ya, tapi macet di sana sie sepi, gak ada klakson, semua tetap pada jalurnya.
Gue kesal kemarin Dan, kan gue antri jalur contra flow ya, mana sudah sekilomenter antri tertib, eh ada mobil dari yang mobil sejuta umat Jakarta sampai mobil gede berbahan solar itu mau nyalip antrian gue. Untung si Yuga jago ya mepet di depan, sampai gue kesal gue buka kaca gue dan gue siap gebrak kaca spion mereka #gaksante.

jujur gue gak akan mau naik angkutan umum dijakarta karena gue gak terlalu percaya ama keamanan dan kebersihanya apalagi baru22 ini ada kasus masalah pelecehan seksual di trans . duhhh denger cerita dan kronologisnya maakkkk buat aku kaget. gilaakkk ya segitunya mereka huhuhu. gue sebagai perempuan ngeri dong. bukanya gak pernah naik angkot dulu jaman kuliah dan kerja juga pernah ngrasain ya rasanya gitu deh..makjleb makjleb lah . ya wajar kalau banyak orang lebih pilih membawa kendaraan pribadi .

daannnnn malam minggu kemaren dan gue n chicco kejebak macet dijembatan baru arah kasblank itu 3 jam aja lhooo gilingan kan. sekarang si jakarta mau weekdays or weekend macet bok. pussiiingggggg -___-‘

Aaaak no 2 dan 3 itu bener banget. Gue asli gemes kalo liat angkot ngetem, dan itu banyak banget di daerah Palmerah makanya disitu selalu macet jaya :(.
Dan yes bener, anatar semua orang gak ngerasa paling penting pasti tuh lalu lintas kita bisa sedikit lebih teratur. Contoh nya di lampu merah, ngeliat kan kalo yang dulu duluan maju padahal ijo juga belom, ujung2 nya menghambat yang seharusnya masih bisa jalan. Contohnya perempatan tomang setiap harinya, derita gue banget tuuuh huhuhu 🙁

Wah iya deh May. Masak iya sih mereka buta warna kalo di lampu merah ya. Padahal beda cuman 5 detikan lah antara kuning ke ijo, eh udah jalan. Akibatnya bisa sampe 10 menit mengurai efek dulu-duluan itu. Gemeeesss

Bukan buta warna mas, gak perduli lebih tepatnya. Kan soal lampu lalu lintas ini kurang tegas hukumannya, jadi sekalinya gak ada polisi di perempatan jadi brutal deh semua mendadak buta warna 😆
Padahal kalo mau sabar itu tuh cuma bentaaaar, maksudnya kalo udah telat ngantor sih ya telat aja 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version