Bahan Bakar Galau

Contentment consist not in adding more fuel, but in taking away some fire.
Thomas Fuller (quoted  from Brainy Quotes)

Ini bukan galaunya Abegeh kok yang mau gw posting. Kegalauan yang mau gw omongin di sini adalah kegalauan soal bahan bakar buat mobil.

Dari awal punya mobil gw dan Bul berkomitmen bakalan make pertamax. Premium yang masih disubsidi sama pemerintah awalnya sama sekali ga kami pertimbangkan. Entah kenapa kami gak ngerasa nyaman aja make premium. Lagian rute yang kami tempuh tiap hari termasuk deket. Cuman rumah – pick up pointnya Bul – rumah lagi.

Beberapa bulan pertama kami gak kepikiran soal bahan bakar ini. Pun waktu gw harus nyetir ke Jakarta nganterin Bul. Beli pertamax yang harganya dua kali premium tetep jalan dengan jumlah minimal.

Sampai hari Sabtu dua minggu yang lalu. Gw ama Bul ke Depok setelah nganter Aaqil ke dokter buat imunisasi pas 4 bulan (gw udah lupa imunisasinya apa aja). Sebelum berangkat mampir dululah di SPBU deket rumah. Bilang beli seratus rebu tapi lupa bilang beli pertamax. Eh diisi langsung sama si mas petugas dengan premium. Gw ngobrol ama Bul dari luar mobil dan  gw baru nyadar pas udah 80%an keisi. Apa boleh buat kami beli premium.

Daaan dengan harga yang hampir separoh dari pertamax kami dapet banyaakkk banget bahan bakarnya. Biasanya beli seratus rebu cuman dapet kurang dari setengah ini dapet hampir penuh. Dan kami ga perlu kepikiran buat isi-isi lagi sampe perjalanan balik ke rumah. Sebagai suami pelit irit ini jadi masuk ke itung-itungan gw dong.

Setelah itu gw sih masih belinya pertamax sampe sabtu kemaren pas gw, Bul dan Aaqil pulang dari rumah Kakak habis ulang tahun salah satu ponakan, gw mampir lagi ke SPBU. Kami berhenti di belakang mobil X-Trail hitam mengkilat. Gw mikir nih mobil pasti jauh lebih mahal dari mobil gw yang sejuta umat itu.

Semenit dua menit dan ternyata lama banget tuh mobil ngisi bahan bakar. Gw nyeletuk ama Bul yang lanjut jadi obrolan:

Gw : “Wuih lama banget ya mobil depan, X-trail sih ya, jadi wajar kalo punya banyak duit”
Bul : “Apaan sih Ayah ih, suka-suka dong kan mobilnya dia sendiri gini”
Gw : “Iyah, gak kayak kita ya, mobil sejuta umat. Belinya dikit-dikit mampunya”
*penyakit gw adalah suka usil, udah usil ngurusin orang ngisi bbm lama, usil pula ngeliatin proses pengisiannya*
Gw  : “Eh dia ngisi premium Bun ternyata!” *setelah gw berhasil mengidentifikasi jalur selang pengisian bahan bakar*
“jadinya kita ngisi apa nih?” *udah mulai gak sabaran kelamaan nunggu.*
Bul : “Terserah..”
Gw : “Beneran nih.. apaan? tuh tuh orangnya udah selese” *sambil mulai majuin mobil”
Bul : “Pertamax aja..”
Gw  : “Iya sih ya.. pertamax aja”

Kamipun setuju tetep make pertamax. Segimanapun kacrutnya pemerintah ngatur subsidi bahan bakar kami masih pengen bantuin pemerintah. Paling gak gak nambahin beban lah. Secara pemerintah dah sering banget teriak-teriak minta tolong. Tapi tetep sih kalo perginya jauh banget dengan sangat terpaksa kami  (mungkin) tetep akan pake premium.

*yah dan memang postingan ini gak terlalu penting*

Advertisements

88 Comments

    • arif
  1. Surya
  2. achoey el haris
  3. dea
  4. anny
  5. Pungky KD
  6. awan
  7. Gen Puisi
  8. Evi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: