Emak-Emak Belanja Saham

Mungkin gak sih ibu-ibu belanja saham? Mungkin banget! Kalo ada yang bilang gak mungkin, sinih! ketemu ama gue! ๐Ÿ˜€

Belanja saham gak ada sangkut pautnya sama jenis kelamin dan status seseorang kok. Mau itu bapak-bapak, ibu-ibu, single ato sudah nikah. Semwanya bishah asalkan sudah buka rekening sekuritas.

Baca juga Apa yang Perlu Diketahui untuk Buka Rekening Sekuritas

Ya meskipun nyisihin duit buat beli saham rasanya belom familiar ya di kalangan masyarakat. ((((Kalangan masyarakat)))). Coba gue tanya, diantara yang lagi baca blog ini siapa yang udah punya rekening sekuritas buat trading ato nabung saham?

Sudah punya semwah? Hamdalah!

Jaman sekarang mah buka rekening sekuritas ga harus pake duit puluhan juta rupiah. Seratus rebu rupiah juga udah bisa dan bisa langsung beli saham. Berkali-kali gue bilang kan ya ini?

Makanya gue bilang kalo belanja saham bisa dilakukan siapapun juga.

Karena fakta pembaca blog ini kebanyakan adalah buibu muda, maka mari kita bahas gimana ibu-ibu bisa belanjasaham.

Ibu-Ibu Belanja Saham? Paling Mudah dengan Menjadikannya Bagian Belanja Bulanan

Mulai Dengan Nominal Kecil

Ibu-Ibu Belanja Saham

Ibu-Ibu Belanja Saham

Buibuk… Argumen duitnya ga ada sudah gak bisa dipake ya. Gosah lagi pake-pake alesan macem itu.

Wong buka rekeningnya aja cuman Rp. 100rebu. Lebih kecil dari beli pulsa dan paket kuota internet yang dipake buat ngegossip loh. Jangan bilang kalo pada gak bela-belain beli paket internet ya.

Sesungguhnyalah paket internet adalah kebutuhan primer yang haqiqi.

Yagak?

Oh well, emang sih saham yang nantinya diincer satu slotnya harga total mungkin bisa lebih dari seratus rebu. Tapi gak punya duit tetep gak boleh dijadiin alesan. Pasti bisa lah disisihin dari duit belanja. Dikumpulin dulu buat dibelanjain kalo sudah cukup.

Jadi kalo dah buka rekening sekuritas, duit belanja sahamnya ditabung aja dulu tuh di reksadana pasar uang. Seratus ribu per bulan juga cukup. Baru kalo dah kekumpul transfer ke Rekening Dana Investor di sekuritasnya. Baru deh beli saham inceran.

Pilih reksadana pasar uang buat ngumpulin duit untuk #NabungSaham Click To Tweet

Pan minimal beli saham cuman satu lot.

Baca juga: 12 Hal Paling Penting yang Harus Dipahami dalam Investasi Reksadana

Jadi misalkeun nih kalo mau nabung saham TLKM (karena keluarga pake Telkomsel dan internetan pake Indihome – bukan postingan berbayar) ilustrasi yang begini:

– Harga per lembarnya Rp. 4.000,- (cuman asumsi ya jeung)
– Minimal pembelian 1 lot = 100 lembar saham
– Total dana yang dibutuhkan = Rp. 4.000,- x 100 = Rp. 400.000,-

Mursida kan sis? Kalo tiap bulan cuma bisa Rp. 100.000,- ya berarti 4 bulan kumpulin duitnya.

Oke kemahalan cyin kalo segitu sebulan, ada yang lebih kecil gak nilai selembarnya? Ada!

Baca juga Cek Profil Risiko Sebelum Mulai Investasi dengan Kuis Sederhana Ini!

Gini deh, anak minum susu UHT gak? Kalo sama kek A yang minumnya Susu Ultra, saham perusahaan ULTJ bisa ditabung tuh. Selembarnya Rp. 1.330, jadi kalo mau tiap bulan beli satu lot cukup sisihin sekitar Rp. 133.000,-

Gini loh MbakSis dan Masbro, jangan mikir beli saham itu harus berjyutah-jyutah. Kalo emang niat nabung saham dan untuk jangka panjang ya dimulai dari dikit-dikit aja. Inget kata pepatah, sedikit demi sedikit lama-lama dapet untung dari saham.

mulai nabung saham kaya nyemplung ke laut, dikit-dikit aja dulu mulainya Click To Tweet

Belanja Saham Perusahaan Sehari-Hari

“Oke masbroh, akiks mau mule nabung saham nih. Enaknya beli saham apa?

Ini memang pertanyaan yang paling banyak disarankan. Sudah mantabh mo mule nabung saham, trus pilih saham perusahaan yang gimana?

Ibu-ibu belanja saham, beli saham yang apa?

Ibu-ibu belanja saham, beli saham yang apa?

Kalo mau ke nitty-grittynya tentang gimana milih saham sih, BWANYAK sis!

Salah satu contohnya, baca analisa market dari Bloomberg dan semacamnya. Lihat sektor mana yang lagi oke. Habis itu analisa deh perusahaan mana dengan earning terbaik dibanding rata-rata industri, gimana EPS dan P/E ratio mereka. Bandingin lagi sama market. Yada yada yada endesbra endesbre.

Pusing emang bokkk. Ya tapi emang harus gitu kalo mau tahu sampe detail dan bener-bener analisa mateng.

Cuman, kalo mau ambil sederhananya, bisa juga beli saham yang produknya kita pake sehari-hari. Beberapa contohnya udah gue sebut di atas. Gak usah jauh-jauh mikirnya.

Perusahaan yang produknya sehari-hari kita pake, prospek bisnis lebih stabil Click To Tweet

Kalo pake Indosat ya beli sahamnya ISAT, pake XL ya beli sahamnya EXCL.

Kalo tiap hari sarapan rotinya Sari Roti ya beli sahamnya ROTI. *trus ada yang bilang: tapi kan aku boikot Kakak…

Mbuhlah wis sak karepmu.

Odol, sabun, shampoo itu kita juga bisa punya loh saham perusahaan pembuatnya. Indomie juga, jangan cuma mau makan micinnya aja. Buanyakkk deh pilihannya.

Di bayangan gue ya, para buibuk setiap bulan habis gajian atau terima duit belanja, langsung beli saham perusahaan susu, mie instant, telekomunikasi ato apapun itu sebelum belanja ke warung. Cenchunyah setelah bayar segala utang ya dan kebutuhan rumah tangga lain ya.

Trus pas di warung sebelah, sambil ambil barang belanjaan sambil mikir:

“Bulan ini, aku beli barang2 produksi perusahaan (yang sebagian kecil) punya sendiri, keren juga ya”

Jangan Pake Duit Panas

Gimana, sudah tergoda buat nabung saham buibuk?

Karena sudah tergoda bayangan (ikut) punya perusahaan nih, akhirnya semua duit belanja dibeliin saham!

Baca juga Manajemen Keuangan Pribadi untuk Uang Nganggur

Yha, jangan!

Ibu-Ibu belanja saham sebaiknya tidak menggunakan uang panas

Ibu-Ibu belanja saham sebaiknya tidak menggunakan uang panas

Nama pun saham untuk investasi jangka panjang, jangan pake duit yang bakalan dipake dalam waktu dekat. Duit yang relatif nganggur aja yang dipake buat belanja saham.

Itu tuh, duit sisa belanja bulanan (yang kalo emaknya Shinchan) selalu disimpan di tempat rahasiya. Duit yang disimpen-simpen di bawah bantal buat beli koleksi tas terbaru tuh. Ambil aja seratus rebu sebulan.

Gak kerasa kan?

Ato yang suka dibelanjain di Sephora buat lippen warna series nude paling kece, disisihin aja dulu seratus rebu. Toh bapak-bapaknya di rumah juga ga bisa bedain mana warna nude seri A ato seri B. Ato mungkin yang dipake buat kongkow cantik seminggu sekali. Bihihihihik…

Ato kalo beneran ga ada lagi yang disisihin, minta aja ama pak suami. Sunat dari anggaran rokoknya. *nyengir kuda

Pernah baca tweetnya salah satu buibu kece (gue lupa syapah) yang bilang:

“Perasaan setelah beli saham lebih nagih dibanding belanja tas.”

Gak percaya? Makanya cobain!

Uang Gak Cukup? Berarti Perlu Ubah Pola Belanja

Trus gue pun masih diprotes:

“Suami udah gak ngerokok, gak pernah beli lippen dan gak pernah nongkrong cantik, masih gak cukup juga loh! Trus kudu piye masbroh?”

Ato ada yang bilang:

“Akiks ama swamih pan PNS ya ceu, jadi mana bisa investasi?”

Untuk yang kedua, ada tulisan bagus dari temen gue yang PNS. Mamah-Etty pernah nulis 7 Alasan Kenapa PNS Justru HARUS Lebih Rajin Investasi Dibading Pegawai Swasta.

Gini loh Sis, ada data yang menarik nih dari BPS tentang statistik belanja rumah tangga di Indonesia.

Data Statistik Belanja Rumah Tangga September 2016

Data Statistik Belanja Rumah Tangga September 2016 –ย sumber: Badan Pusat Statistikย  (https://www.bps.go.id/linkTabelStatis/view/id/937)

Nah ternyata porsi belanja tembakau (6.15%) dan makanan jadi (15.31%) masih gede. Kalo misalkan aja diambil penghargaan rumah tangga Rp. 7 juta per bulan (sebagai syarat yang bisa ngajuin KPR) maka itung-itungan sederhananya gini

Penghasilan : Rp. 7.000.000,-

Rincian Pengeluaran Rumah Tangga

Rincian Pengeluaran Rumah Tangga

Profil belanjanya mirip gak ama di rumah?

Kalo lihat pengeluaran di atas, mestinya ada kan yang masih bisa disisihin ya. Menurut gue sih ini. Yakan akik gak ikut ngerasain gimana kehidupannya orang lain. Jadi ya seenak udel gue aja bikin asumsinya. Tapi inget ya bokkk, ini asumsi sesuai datanya BPS loh! Jadi gak usah pake ngeles!

Jadi ya mestinya bisalah nyisihin Rp. 100rebu tiap bulan buat nabung saham. Dengan duit segitu, gak cuman ibu-ibu, siapa aja bisa nabung saham. Sekali lagi, SIAPA AJA BISA!

Syarat biar bisa nabung saham? Rajin nyisihin Rp. 100.000 tadi itu.

Iyes toh? Apa no? Kalau aku sih iyes.

Kesimpulan: Apa Iya Gak Mungkin Ibu-Ibu Belanja Saham? Cuma Mitos Sis!

Jadi ya manteman, belanja saham itu BUKAN hak eksklusif siapapun. Semua warga negara yang bisa buka rekening di sekuritas, boleh belanja saham.

Kenapa sih gue ngebet banget ngajakin kelian semwahbuat belanja saham?

Ya biar bisa ikutan menikmati keuntungan yang didapatkan sama perusahaan yang produknya kita beli tiap hari. Gak cuman jadi konsumen ajyah.

Meskipun selain itu, sebenernya banyak banget alasan lain yang bisa gue tulis di sini. Termasuk nasionalisme!

Tapi, kalo dengan mulai rajin belanja saham kita bisa menyiapkan dan menyambut masa depan lebih baik, kenapa nggak? Yakan-yakan?

Gimana menurut kalian? Kasih tahu dong pendapatnya di kolom komen. Makasih yaaa…

Advertisements

6 Comments

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: