Pertimbangan Buka Rekening Sekuritas

Perasaan bahagiya gue akhir-akhir ini disumbang kenyataan banyak temen blogger yang ngebuzzing sekuritas. Tapi sayang, ga banyak yang bener – bener ngerti apa saja yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas.

Ini asumsi pribadi sih. Kok ya ngebuzzingin acara sekuritas, tapi yang dibahas malah ketemu siapa ato makanan apa di acaranya. #eaaaa. Ya gak papa juga sih sebenernya. Tapi terus kemudian yang ditulis di postingan blognya juga “cuma” press release dari panitia.

Rasanya pas baca postingan pengen banting smartphone, tapi sayang karena cicilan belom lunas.

Yakarena jaman now kan lagi aktif dan rame digembar-gemborkan buat nabung saham. Mbok ya postingan sepulang dari acaranya sekuritas itu yang menginspirasi orang buat buka rekening di sekuritas Mbakyu…

Baca juga postingan tentang alasan-alasan investasi saham.

Sebagai corong buat promosinya sekuritas masa sih gak punya rekening sekuritas? Kalo belom punya, jadi gak ngerti dong yang dipromoin apaan. Trus berharap yang baca bakalan percaya ama yang ditulis?

Yawis, baca postingan ini aja ya… Biar tahu apa aja yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas. Biar nanti pas ngebaserin ada bayangan apa yang perlu ditulis. #TerusDaniDijejelinCabe

Selain itu, rekening sekuritas kan syarat mutlak biar bisa nabung saham. 

Pertimbangan buka rekening sekuritas

Pertimbangan buka rekening sekuritas (Photo by Melinda Pack)

Apa Saja yang Perlu Diketahui untuk Buka Rekening Sekuritas

Minimal Setoran Awal

Sekitaran tahun 2008 gue  pertama kali buka rekening sekuritas. Waktu itu gue belum tahu apa saja sih yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas. Marketing perusahaan sekuritasnya dateng ke kantor gue di Lampung. Asa iya-ho oh aja dan gue pun buka.

Waktu itu pun,setoran awal buka rekening sekuritas cuma perlu duit Rp. 100.000,-; termasuk kecil bahkan untuk ukuran tahun 2008.

Baca juga postingan pentingnya cari jodoh yang pinter atur duit.

Tapi trade offnya, dengan setoran awal yang kecil, gue ga bisa beli saham secara online. Cuman bisa pake delayed price. Kalo mau online harus ada setoran minimal Rp. 5 juta (eh apa Rp. 10 juta ya waktu itu?).

Terus di 2013, gue buka rekening sekuritas yang kedua. Waktu itu temen baru pindah ke satu sekuritas dan dia minta kami buka buat kejar target. Setoran awal lumayan gede.

Kami dikasih buka dengan “cuma” Rp. 30 juta, diskon dari yang awalnya minimal Rp. 50 juta.

Di sekuritas ini cukup aktif karena teman tadi jadi broker yang ngebantuin transaksi dan kasih rekomendasi tradingnya. Sempet aktif banget di sekuritas ini.

Rekening Hadiah dan Persaingan Perebutan Investor

Setoran awal salah satu hal utama yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas

Setoran awal salah satu hal utama yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas (Photo by Chris Lawton)

Kemudian di tahun 2015 gue dateng di kelas pasar modal yang diadakan salah satu sekuritas. Gue dapet hadiah rekening sekuritas dengan saldo senilai Rp. 500.000,- Mayan lah. 😀

Rekening di sekuritas inipun akhirnya aktif gue pakai karena langsung pakai sistem online trading. Cuma kalau buka melalui jalur reguler, terakhir yang gue tahu sih Rp. 5 juta, hasil browsing malah masih Rp. 25 juta. Kudu dikonfirmasi lagi ke masing-masing sekuritasnya ya.

Nah kalo jaman sekarang, rasa-rasanya minimal setoran awal untuk bisa transaksi jual-beli saham udah jauh menurun. Kalo ada sekuritas yang masih pasang setoran awal tinggi, kudu siap ditinggalin. Hawong sekuritas lain bisa cuma Rp

Di salah satu sekuritas yang terkenal dengan buka rekening trading online-nya bisa cuma Rp. 100 rebu dan bisa langsung transaksi online!

Truth to be told, jaman old dulu gue maju mundur pas mau buka rekening sekuritas alasannya ya setoran awalnya ini. Duit Rp. 50 jeti kan banyak ya. Disa dipake buat bayar sekolahnya anak-anak sampe lulus gak sih? Ya lulus TK tambah beberapa tahun SD lah.

Baca juga postingan tentang memilih instrumen untuk menyiapkan dana pendidikan anak.

Makanya, pertimbangkan baik-baik faktor ini kalo mau buka rekening di sekuritas.

Bank untuk Rekening Dana Investor / Rekening Dana Nasabah

Jadi ya buk-ibuk (dan pak-bapak), meskipun namanya rekening sekuritas, jangan bayangkan kita bakalan punya buku tabungan kayak rekening di bank. Rekening sekuritas ini lebih ke administrasi pencatatan transaksi kita di pasar modal.

Buat lalu-lintas duit, kita bakalan diminta buka satu rekening bank lagi yang namanya Rekening Dana Investor / Rekening Dana Nasabah. Disingkat RDI (ato RDN – terserah mau pake term yang mana). Semua lalu lintas dana akan lewat RDI ini.

Mulai dari setoran awal, pembayaran saham yang dibeli, penerimaan duit dari penjualan saham, sampe ke pendebetan biaya-biaya transaksi yang ada. RDI ini atas nama kita sebagai nasabah. Jadi yang pegang duit kita dan dibawah kendali penuh kita sendiri.

Di investasi saham, portfolio kecatat di rek sekuritas, duit jual-belinya kecatet di RDI. Click To Tweet

Nah biasanya sekuritas pake bank-bank tertentu yang sudah kerjasama dengan mereka. Kalo gw sendiri milih bank yang sama dengan yang gue pake dan ada e-bankingnya. Biar ga pusing pala kalo mau jual-beli saham.

Baca juga postingan tentang bagaimana memilih rekening tabungan dan jangan tergoda sama hadiah undian.

Dengan pake e-banking, setoran ke RDI pas mau beli saham bisa langsung lewat smartphone. Pas jual pun demikian, duitnya bisa langsung dipake lewat e-banking.

Masuk akan kan kalo RDI ini jadi salah satu yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas?

Sudah kebayang? Kalo masih bingung monggo loh diskusi di kolom komen 🙂

Biaya-Biaya Transaksi

Ini nih hal penting berikutnya yang kudu diperhatikan bae-bae. Biaya-Biaya terkait transaksi jual-beli sahamnya.

Yadong… BIAYA. Duit yang harus kita bayar.

Masa mau bayar, keluarin duid ga ada pertanyaan sama sekali? Asal ho-oh aja? Ya kecuali pas ditawarin unitlink ama temen dan gak enak buat nolak ya… #MalahCurhat #TapiBanyakTemennya.

Satu sekuritas sama sekuritas lain bedanya mungkin gak jauh. Bisa jadi bedanya cuman nol koma sekian persen. Tapi ya tetep ya. Namanya biaya di jual-beli saham ini dihitung dari nominal transaksi yang kalian lakukan.

Jadi misalkan biaya beli 0,2% dan jual 0,35%; kecil kan kalau dilihat, tapi inget ya, dibebankan ke kita dari nominal transaksi.

Baca juga postingan tentang apa yang gue pelajari dari investasi di emas.

Kalo coba hitung beli saham sejumlah Rp. 50 juta,

Rp. 50 juta x 0,2% = Rp. 100.000,-

Biaya transaksi yang ditagihin ke kita udah Rp. 100 rebu (mungkin lebih tergantung sama VATnya). Trus ada yang bilang:

“Lhakok kecil ya? Wong sekali makan Bebek aja bisa Rp. 150.000,-.”; Mbuhlah… Salah karepmu.

Itu biaya beli aja ya, nanti pas jual lagi bakalan kena fee jual.

Kalo misalkan harga saham yang tadi kita beli naik jadi total nilai rupiahnya Rp. 55 juta dengan asumsi  biaya jualnya 0,35%:

Rp. 55 juta x 0,35% = Rp. 192.500,-

Kita bakalan kena lagi biaya Rp. 192,500 rebu. Jadi total biaya hampir 300rebuan. Lumayan kan?

Makanya pastiin bae-bae ini biaya jual-beli. Pastikan buat nanya sejelas-jelasnya karena perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas. Biar gak misuh-misuh di belakang.

Ketersediaan Fitur Transaksi Online/Offline

Zaman now yang serba cepat, whuz-whuz dan serba online, pastinya kalian kudu cek ada ato nggaknya fitur transaksi online ini. Jadi kalo mau jual-beli ato beli bisa langsung lewat  smartphone.

Karena kalo gak ada fitur ini, mau gak mau ya harus telepon ke kantor si sekuritas.

Transaksi online perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas

Transaksi online perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas (Photo by rawpixel.com)

Ato justru pas mau buka rekening yang gembar-gembor ditawarin tuh fitur transaksi onlinenya. Tapi ternyata manteman kurang nyaman kalo cuman online aja adanya. Nah kudu ditanyain kalo transaksi manual bisa nggak.

Itu tuh, masih ada apa kagak broker-broker yang  bisa diteleponin buat transaksi atau sekedar kasih rekomendasi. Ya sapa tau selama ini ga ada yang neleponin. Pake broker kan jadi ada yang telepon. #eaaaa #trusdikepret #dikutuk #dikutukjadikaya

Eh beneran, dengan adanya broker, kita jadi bisa dapet rekomendasi yang kalo brokernya ciamik bisa bikin cuan banyak loh.

Sama sekalian tanyain ya, apakah fitur transaksi online dan transaksi manual biasa itu interchangeable. Bisa dipake barengan.

Sekuritas tempat gue buka rekening tahun 2013 dulu itu sih gabisa. Jadi gue harus milih mau pake transaksi online ato tetep pake broker pas gue udah pengen manage langsung transaksi.

Karena gabisa interchangeable, kalo mau online gue harus jual semua portfolio saham. Setelah itu harus beli lagi lewat aplikasi saham yang mau dikoleksi. Kan genggeus. Harganya pasti dah beda kan

Jadi pertinbangkan baik-baik bagaimana kalian ingin melakukan investasi sahamnya. Mau online ato pake broker?

Adanya WhatsApp Group Sesama Nasabah

Adanya WhatsApp group adalah salah satu yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas

Adanya WhatsApp group adalah salah satu yang perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas (Photo by rawpixel.com)

WhatsApp group dah puluhan? Gapapalah nambah satu group sesama nasabah sekuritas yang sama.

Ini gue ngomong dari pengalaman ya.

Sekuritas yang rekeningnya tadi dari hasil gue dapet hadiah, dibikinin Whatsapp grup sama Mbak sekuritasnya. Di sini membernya ya semua yang aktif transaksi dan ada satu dua orang yang jago. Warbiyasak kali kan yes? Jadi mayan bisa dapet info-info bergizi.

Tapi gak cuman tips, segala macem diomongin di group ini. Mulai dari komplen-komplen soal layanannya sekuritas sampe ke bagi-bagi tips biar cuan tadi. Kalo buat yang trading, cuan di grup bisa dirasain rame-rame.

Apalagi kalo para pemainnya gede-gede nih modalnya. Bisa jadi market maker malahan kali ya?

Kebayang kan kebayang kan manfaat WhatsApp group ini? Dan kenapa ada nggaknya perlu diketahui untuk buka rekening sekuritas?

Penutup dan Kesimpulan: Apa Saja yang Perlu Diketahui untuk Buka Rekening Sekuritas

Semoga setelah baca postingan ini manteman jadi ada bayangan  apa saja sih yang harus diperhatikan waktu buka Rekening di sekuritas. Jadi meskipun ngeraba-raba, gak buta-buta banget. Dan harapannya bisa membantu keputusan buat buka rekening di sekuritas.

Sampe kita buka rekening sekuritasnya, gak akan kebayang gimana kita bisa mulai nabung saham. Click To Tweet

Ibarat kata, kalo mau mandi tapi ga mau nyalain keran air, Yo rausah adus. Gak usah mandi.

Tapi ingat ya, sebelum investasi apapun itu, cek dulu profil risiko kalian. Bisa ambil kuis cek profil risiko ini kalo kalian belom tahu.

Nah-nah-nah, postingan ini sebenernya kode juga buat manteman bloggers yang  suka diundang sama sekuritas nih.

Kalo bikin postingan, plisdong tambahin poin-poin di atas lah minimal. Jadi biar jadi tambahan info berguna buat yang baca. Gak cuman postingan yang beraroma dan berasa press release. Kan sekalian mau educate manteman lainnya biar tegerak mulai nabung saham.

Last and most importantly, manteman yang suka datang acara sekuritas sudah punya kan rekening sekuritasnya? Kalo belom yuk  buka! :wink

Advertisements

14 Comments

  1. Jumanto

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: