I’m Dani and I Dance

Dance for your life!

I mean it. Dance changed the course of my life.

First of all, buat para Ibu dan Mba, kalo lihat cowok nari, nge-dance, gimana rasanya? Beberapa temen sih bilang: nggilani.

But I dance or at least I danced.

How it all started

Kayaknya kesukaan sama nari udah mulai dari kecil deh. Inget banget dulu jaman masih kecil suka banget ngeliatin orang nari. Trus habis itu mempraktekkan gerakan-gerakan yang gw lihat. Hahaha. Agak aneh memang kalo anak cowok sukanya nari ya instead of adu karet, adu kartu, adu kelereng dan permainan anak cowok lainnya.

Untungnya, jaman dulu yang suka gw lihatin adalah tarian-tarian tradisional semacam ngremo dan tari-tarian daerah lain yang sering diputer di TVRI menjalin persatuan dan kesatuan. Bapak yang ngajar pencak silat dan bela diri sempet kuatir dan ngelarang segala macam yang berhubungan sama nari. Padahalan kan gerakan tari tradisional itu ternyata banyak yang mirip kuda-kuda pencak silat loh.

Takut gw jadi melambai kali ya. Soalnya jaman itu kan lagi ngetop-ngetopnya acara Safari dan Album Minggu Ini.   Di dua acara itu sering banget kan ya ada penari latarnya, nah penari latar yang cowok itu gayanya melambai, keliatan dari cara mereka gerak kok. Sementara kalo tari tradisional kan gayanya gagah ya. Gitu deh. Hahaha.

Tapi coba lihat acara SYTYCD deh, penari cowoknya perasaan ga ada yang melambai kan ya? AFAIK sih. Sepanjang masa sekolah, setiap kali ada kegiatan nari di acara praktek seni, gw seneng banget. Ntahlah emang banci tampil ato apa ya.

Dance that changed my life

Lamaaaa banget gw gak nari pas kuliah sampai masa-masa kerja yang sebagian ceritanya pernah gw posting di nasihat tentang indah pada waktuNya. Kemudian gw pindah ke kantor pusat tempat kerja sebelumnya di sekitar tahun 2009.

Di tempat tugas baru waktu itu, setiap acara rapat kerja ada bagian narinya dan gw mengajukan diri entah gimana ceritanya gw kepilih jadi salah satu penari. Gw pikir selesai daong setelah kelar acara. Gak tahunya ternyata unit gw itu langganan juara satu lomba nari antar unit kerja buat merayakan ulang tahun perusahaan. Daaan kali ini gw beneran dipilih buat jadi salah satu anggota tim narinya!

Kami nyewa penari dari salah satu sanggar tari yang sering nongol di tv buat jadi koreografer dan pelatih. Seniat itu.

Kalo diinget-inget latihan narinya tuh luar biasa banget. Tema yang dipilih waktu itu jungle warrior. Kebayang kan ya, pake acara naik-naik ke temen setim. Angkat-angkat. Loncat sana sini. Latihan nari sejam bisa dibandingin sama ngegym 2 jam. Koordinasi otak sama badan kudu bagus. Kerja dari jam 1/2 8 sampe jam 7 dillnjut latihan nari sampe jam 9 ato 1/2 10an malem.

Turned out we won!

Kualitas foto ga seberapa bagus karena diambil dari album facebook gw yang lama trus dicapture di handphone. Upload file aslinya gak yakin bisa keupload. Dan kalo ada anggota tim nari yang keberatan potonya dipampang bilang aja ya.

Juara satu kompetisi menari salah satu bank terbesar di Indonesia! What an achievement! Andaikan saja bisa dimasukin ke CV. 😛

Gw menikmati ga? sangat! hahahaha. Disela kesibukan kantor yang luar biasa, latihan nari bisa jadi alasan manjur buat ngabur dari kantor lebih cepet. hoahahahaha. Bos gak berkutik waktu dibilang sama koordinator lomba ‘demi nama grup!’. Karena gw terlihat begitu menikmati nari, setelah itu si bos yang terkenal galak memandang dengan cara yang berbeda. Dese sedikit ‘takut’ dan menjaga jarak ama gw. FYI beliau cowok. *wink

Then how it changed the course of my life?

God works in mysterious ways

Waktu nari pertama kali di acara rapat kerja, ada satu koreo yang mengharuskan ngangkat cewek partner nari gw. Ya namapun masih perjaka ya. Hahaha.

Banyak sih ketemu sama perempuan cantik sebelumnya, cuman ketemunya dibatasi meja customer service. Gw duduk ngejelasin produk, mereka customernya. Gak lebih dari itu.  Yaaah, meskipun sih dulu sering kalo si customer nih oke punya, gw suka ngasih pandangan yang gimanaa gitu, sampe si customernya senyum-senyum gitu. Tau kan ya? Hahahaha. *winkwink

Tapi udah sebatas itu doang. Gak berani lebih jauh.

Lha ini disuruh angkat-angkat, pegang-pegang. Call me udik tapi gw gak mau. Gw gak suka kalo adek gw yang cewek dipegang-pegang orang lain, jadi gw ya ga mau dong megang-megang cewek lain. Eh jadinya partner gw itu maraaaah. Dikirain gw gak mau angkat karena dia keberatan. Padahal nggak sama sekali. Homagaat. Gw diamuk! Hahahaha.

Tuhan bekerja dengan cara misterius.

Dia mengirim jodoh gw lewat cara yang amat sangat gak terduga. Apakah gw jadian ama temen gw ini dan kemudian menikah?

Tentu tidak. Hahaha. Sayangnya hidup gw gak sedramatis drama Korea yang habis marah-marahan terus jadian.

Beberapa bulan setelah acara amuk-amukan si temen yang ternyata emang terkenal galak baik hati dan punya banyak temen tetiba ngajakin gw ketemuan sama temen-temen kuliahnya. Dikasih tahu sih di awal kalo dia ngajakin ketemuan ama beberapa temennya yang “single”. Huahahaha. Sebenernya paling males kalo diajakin buat dijodoh-jodohin, tapi karena dasarnya si temen ini orangnya seru dan gw orang baru di Jakarta, maulah gw di ajak. Itung-itung nambah temen.

Dan mereka dateng ber-enam. Cewek semua. Cakep-cakep. Heboh-heboh.

Sementara gw minder banget, baru dateng dari Lampung dan masih gagap gemerlap Jakarta. hahaha. Kalo kata temen gw, dia kayak nyomot orang dari pinggir jalan buat dikenalin ke temen-temennya. Huahaha. Kebayang gak sih gimana perasaan gw waktu itu?

But we I had a great time.

Makan bareng, ngobrol dilanjut karaoke. Gw ikutan sih masuk ke booth karaoke, tapi cuman bengong ikutan ketawa doang. Gegara sesi karaoke itu, gw jadi ketagihan pengen lihat orang nyanyiin YMCA. Pada tahu kan lagu itu?

Gak ada tujuan ato harapan apa-apa dari gw waktu itu, apalagi ketemu jodoh. Sama sekali gak ada selain nambah temen.

But in the end I found her. My missing piece.

So there’s nothing wrong with a guy dancing. At least in my case. 

PS:
– gw pernah posting soal ini, tapi udah di protect password. Huahahaha..

Advertisements

172 Comments

  1. bemzkyyeye
      • yeye
  2. beingine
  3. ~Ra
  4. metamocca
  5. Esti Sulistyawan
  6. Bibi Titi Teliti
  7. Awan
  8. Surya
  9. marsudiyanto
  10. Februari 12, 2013
  11. bintangtimur
  12. alaika
  13. ded
  14. Januari 27, 2014
  15. Desember 12, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: