[Kamis Buku] Sastra Klasik Indonesia

Image from Wikipedia

Suka baca sastra lama Indonesia?

Gw gak ngerti sih Sitti Nurbaya ini termasuk klasik atau bukan. Klasik kali ya. Ngikutin Giveawaynya Ade  yang minta dituliskan buku yang berkesan yang pertama dibaca selain buku pelajaran dan bukan kitab suci.

Awalnya kepikiran Sophie’s World, tapi itu bacanya jaman udah kuliah. Pas inget-inget lagi pernah tuh jaman Sitti Nurbaya diputer di TVRI dan Him Damsyik jadi Datuk Maringgih yang luar biasa ngebetein, gw cari bukunya di perpustakaan sekolah. Gak dapet trus niat banget pergi ke perpustakaan daerah. Dapet lah gw bukunya Sitti Nurbaya yang ditulis Marah Rusli ditambah buku Salah Asuhan. Lupa deh siapa yang karang. Abdul Muis ya?

Gw lupa detail ceritanya bagaimana, cuma pengalaman baca buku-buku itu di masa kecil dululah yang bikin gw jatuh cinta sama para penulis. Kemampuan mereka merangkai kata bisa bikin gw tersihir. Pengalaman yang membekas di otak gw adalah gimana waktu itu gw sampe geregetan setengh mati ama si Datuk dan benci banget lihat pas tayang di tivi. Haha.

Heran juga dipikir kenapa gw bisa tahan ya baca buku yang ga pake gambar macem komik. *pencitraanlalala. Tapi bener deh dulu setiap dapet buku materi pelajaran Bahasa Indonesia, dalam sehari pasti cerpen yang ada di buku itu habis gw lahap. Mulai dari cerita soal kancil sampe cerita tentang penyihir.

Sekali lagi karena gw lupa isinya, yang bisa gw inget cuma kesan setelah baca buku Sitti Nurbaya ini. Indonesia itu indah adalah satu kesan kuat yang gw dapatkan. Di usia yang bisa dibilang kekecilan di jaman itu buat ngerti rumitnya cerita percintaan apalagi dengan latar belakang kawin paksa lala-lala, gw lebih bisa menikmati gimana cerita disampaikan lewat gaya bahasa si penulis. Bagaimana latar budaya bisa dijadikan pendukung dan apa pelajaran yang disisipkan sama Marah Rusli.

Beneran deh, kesannya kuat banget sampe pas gw baca Salah Asuhan, gw jadi ketagihan. Beberapa buku yang gw baca kemudian adalah karya NH Dini Pada Sebuah Kapal dan kemudian berkenalan dengan Pram. Sayang Pas mulai kuliah hobi gw membaca berkurang drastis dan gak lanjut lagi mengeksplorasi karya klasik penulis Indonesia.

Baru setelah gw mulai kerjalah gw cari lagi itu karyanya Pram. Belom sempat lagi mengeksplorasi buku-buku sastra klasik (ato lama?) karya penulis Indonesia. Bukunya Pram sudah baca beberapa di antaranya. Gadis Pantai dan Tetralogi Buru (Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah dan Rumah Kaca) karena yang bisa gw temukan di toko buku ya buku-buku itu.

Hah! Nulis ini pengen berburu lagi deh Sastra Indonesia lama.

Nah kalo soal rekomendasi buku sih ya. Apa ya De? Banyak banget buku bagus yang gw dah baca ciyeeee pencitraan lagi.  Bisa di baca sih di bagian menu Review buku kalo emang mau cari buku apa yang bagus menuru gw. promosi *hahaha. Karena sarannya minimal satu judul buku jadi ya gw sarankan Ade buat buka kategori Review buku itu ya. Haha. 

Tapi serius nih, kalo emang diminta rekomen satu buku yang bagus, gw sarankan baca Gadis Pantai atau Bumi Manusia karyanya Pram. Kalo Bumi Manusia ya kudu siap-siap baca lanjutannya. Kenapa gw gak sarankan Sitti Nurbaya? Karena gw sendiri beneran lupa isi persisnya. Catetan banget buat gw cari lagi bukunya dan beli buat dibaca.

Ternyata dari kecil gw emang suka drama ya. 😛

Advertisements

81 Comments

  1. MS
  2. bemzkyyeye
  3. Gara
      • Gara
          • Gara

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: