Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya

Orchid on Duty

Selamat siang, ada yang bisa dibantu? *sambil senyum paling manis. 

Kalo ada yang tinggal di Bandar Lampung dan sering dateng ke bank pelat merah berlambang pita emas di Pasar Bambu Kuning sekitar tahun 2007 sampe 2008, pasti pernah dapat sapaan super manis itu dari gw. Masa-masa awal kerja gw di bank. Posisi gw dulu adalah Customer Service Officer di cabang itu. Kalimat diatas adalah kalimat standar yang gw pake pas nasabah dateng ke meja gw.

Baca postingannya Puji tentang pengalaman ajaibnya waktu jadi Barista, jadi pengen cerita soal pengalaman kerja di cabang selama 2 tahunan.

Bukan semuanya cerita lucu sih ya, tapi ya baca ndiri aja ya. 😛

1. Ketika identifikasi cuma dengan muka

Begitu dateng di cabang, gw dulu langsung dicemplungin di meja CSO buat ngelayanin nasabah di depan karena senior gw ditarik ke Jakarta selang dua hari dari gw dateng. Mamiiiihhh!! Gw belom baca itu namanya SOP ato Product Knowledge sama sekali. Mati dah gw!

Mbak CS yang jadi tandem gw senyum, bilang : “Tenang aja Mas, gampang kok dipelajarin”, itu dengan dia di posisi yang sama sudah 5 tahunan.

Tiga hari pertama aman jaya sampe hari ke empat. Ada bapak-bapak mau narik duit tapi ATM hilang, dia bawa buku tabungan dan KTP. Prosedur narik duit kalo gak ada ATM harus bawa KTP ama Buku Tabungan. Gw nanya ke sebelah katanya boleh.

Gw tanda tangan dong. Duit ditarik. Gak banyak, cuma satu koma delapan juta. Mbak CS sebelah gw senyum, si bapak senyum dan gw gemeteran karena kewenangan transaksi di bawah gw jadi gw yang tanda tangan.

Besok siangnya ada bapak-bapak dengan muka yang hampir sama dateng bawa ATM dan dia bisa kasih lihat kalo pinnya bener. MATIK! gw kena tipu. Gaji cuma tiga jutaan waktu itu. Mana belom bayar kos. Gw pun kasih senyum paling manis.

2. Kartu gak bisa dipake

Cabang gw dulu ini kan kecil banget ya bok, habis kursi tempat gw kerja, udah pintu ke luar aja yang di sebelahnya ada ATM. Kalo hari-hari sibuk, bisa loh pintu itu in constant mode buka tutup dari jam 8an sampe jam 3an.

Nah suatu hari yang rame, ada ribut-ribut di luar. Kondisinya gw ama tandeman masih ada buka rekening masing-masing satu nasabah. Tiba-tiba kedenger suara teriakan “Mana! gw mau tuh ketemu ama superveser di sini! Bank macem apa ini!”, waktu itu jam setengah tigaan siang. Kondisi padet.

Jabatan gw yang kalo dilihat orang luar keren, Customer Service Officer / Supervisor CS (/cungpret) jelas bikin ati gw mencelos dong. Njir, ni orang ada apaan sik ya rame-rame gini (dalem hati).

Eh dasar security gw waktu itu super iseng langsung nunjuk gw yang lagi nanggung bukain rekening. Si Ibuk pun langsung  merangsek gak mau dikasih nomor antrian. Nyerbu meja gw yang mana waktu itu gwnya dah pasang senyum paling manis. Trus semua seolah dalam kejadian slow motion…

…gw senyum…
…si Ibu gahar kayak mau makan orang…
…tangan pegang kartu terangkat ke atas…
…kartu dilempar ke gw…
…kartu menyentuh dada trus jatuh ke meja…
…gw kaget…
…nasabah di depan gw kaget…
…trus kami nyanyi India…

gak ding, si Ibu langsung nyerocos… “Bank macem apa ini! Kemaren gw buka rekening dikasih kartu ama supervesernya katanya hari ini bisa dipake, eh dicoba seharian gak bisa-bisa! duit gw begimana ini…” lalalalalala… Si Ibu trus merepet.

Gw pegang kartunya. Ohemji!!!

Gw bingung, apa temen gw di cabang sebelah melakukan kesalahan fatal kasih kartu ya. Gw pun mencoba dengan segenap keberanian nyetop si Ibu yang lagi ngoceh dan kasih penjelasan.

“Bu, maaf Bu… saya boleh tahu namanya?” *karena standar harus sebut nama nasabah

“Susi!…” *bukan nama sebenarnya *tetep ketus dan semangat membara

“Ini.. kartunya kartu timezone Bu Susi…”

3. Panggil aja sesuai KTP

Senengnya kerja jadi Customer Service, gw gak bisa milih bakalan ketemu nasabah macem apa. Suatu sore menjelang jam 3 tepatnya jam 2.50 menit datanglah seorang anak manusia berpenampilan (yang seharusnya) rupawan.

Make up lumayan tebal untuk ukuran jam segitu. Pake hot pants dan kaos you can see all what you really want to see. Dia langsung ke teller dulu. Setor.

Mbak CS sebelah gw langsung colek gw. “Mas, lu layanin ya, dia mau buka rekening, saya ke belakang sebentar.” sambil senyum manis.

Pengalaman berbulan-bulan kerja bareng dia langsung kasih gw alert kalo sesuatu yang gak bener bakal kejadian. Dan si nasabah (yang seharusnya) rupawan tadi langsung nyamperin meja gw karena meja sebelah kosong. Dia bilang: “Pak mau buka rekening”.

Posisi gw berdiri nyodorin tangan salaman. Disalamin ama dia, gwnya langsung nelen ludah. *glek.

“Silahkan duduk… bisa saya pinjam KTPnya?”

Mbak CS tandeman gw balik ke kursinya nyapa nasabah, “Eh Rossa… apa kabar, setor sini sih barang lima juta gitu. Lama loh situ gak datengke sini.” Rupanya mereka saling kenal. Gw lagi bingung memutuskan mau manggil apa.

“Eh, anu, ini mau buka rekening apa?” Gw mencoba membuka percakapan.

“Udah panggil aja sesuai KTP. Dipanggil Salim juga gakpapa, tapi jangan panggil saya Mas ato Pak ya,” nasabah seolah memahami raut muka gw sambil menyunggingkan senyum termanis di bibir merahnya.

=======

Homagaaaatttt, betapa kangennya gw dengan masa-masa indah itu. Beneran deh kerja di bank dan kejadian ajaibnya itu bikin nagiiih. Ketemu banyak orang dan bisa belajar berbagai macam kepribadian itu sesuatu banget. Ada yang punya kejadian serupa?

Advertisements

104 Comments

  1. nanik
  2. lieshadie
  3. Dwi Puspita
  4. Azmi
  5. Mia
      • Mia
  6. Gara
  7. astaree
  8. bemzkyyeye
  9. Feby
  10. Lia
  11. Ira
      • Ira
  12. Aan
  13. nurulamalidienillah
  14. Una

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: