Kategori
Rants

Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya

Sudah hampir sepuluh tahun dari pertama kali gw masuk ke industri perbankan. Banyak kejadian-kejadian lucu yang pernah gw alami. Salah satunya dilempar kartu yang katanya gak bisa dipake, ternyata? Bukan kartu ATM bank kami yang dilemparin itu.

Orchid on Duty

Selamat siang, ada yang bisa dibantu? *sambil senyum paling manis. 

Kalo ada yang tinggal di Bandar Lampung dan sering dateng ke bank pelat merah berlambang pita emas di Pasar Bambu Kuning sekitar tahun 2007 sampe 2008, pasti pernah dapat sapaan super manis itu dari gw. Masa-masa awal kerja gw di bank. Posisi gw dulu adalah Customer Service Officer di cabang itu. Kalimat diatas adalah kalimat standar yang gw pake pas nasabah dateng ke meja gw.

Baca postingannya Puji tentang pengalaman ajaibnya waktu jadi Barista, jadi pengen cerita soal pengalaman kerja di cabang selama 2 tahunan.

Bukan semuanya cerita lucu sih ya, tapi ya baca ndiri aja ya. 😛

1. Ketika identifikasi cuma dengan muka

Begitu dateng di cabang, gw dulu langsung dicemplungin di meja CSO buat ngelayanin nasabah di depan karena senior gw ditarik ke Jakarta selang dua hari dari gw dateng. Mamiiiihhh!! Gw belom baca itu namanya SOP ato Product Knowledge sama sekali. Mati dah gw!

Mbak CS yang jadi tandem gw senyum, bilang : “Tenang aja Mas, gampang kok dipelajarin”, itu dengan dia di posisi yang sama sudah 5 tahunan.

Tiga hari pertama aman jaya sampe hari ke empat. Ada bapak-bapak mau narik duit tapi ATM hilang, dia bawa buku tabungan dan KTP. Prosedur narik duit kalo gak ada ATM harus bawa KTP ama Buku Tabungan. Gw nanya ke sebelah katanya boleh.

Gw tanda tangan dong. Duit ditarik. Gak banyak, cuma satu koma delapan juta. Mbak CS sebelah gw senyum, si bapak senyum dan gw gemeteran karena kewenangan transaksi di bawah gw jadi gw yang tanda tangan.

Besok siangnya ada bapak-bapak dengan muka yang hampir sama dateng bawa ATM dan dia bisa kasih lihat kalo pinnya bener. MATIK! gw kena tipu. Gaji cuma tiga jutaan waktu itu. Mana belom bayar kos. Gw pun kasih senyum paling manis.

2. Kartu gak bisa dipake

Cabang gw dulu ini kan kecil banget ya bok, habis kursi tempat gw kerja, udah pintu ke luar aja yang di sebelahnya ada ATM. Kalo hari-hari sibuk, bisa loh pintu itu in constant mode buka tutup dari jam 8an sampe jam 3an.

Nah suatu hari yang rame, ada ribut-ribut di luar. Kondisinya gw ama tandeman masih ada buka rekening masing-masing satu nasabah. Tiba-tiba kedenger suara teriakan “Mana! gw mau tuh ketemu ama superveser di sini! Bank macem apa ini!”, waktu itu jam setengah tigaan siang. Kondisi padet.

Jabatan gw yang kalo dilihat orang luar keren, Customer Service Officer / Supervisor CS (/cungpret) jelas bikin ati gw mencelos dong. Njir, ni orang ada apaan sik ya rame-rame gini (dalem hati).

Eh dasar security gw waktu itu super iseng langsung nunjuk gw yang lagi nanggung bukain rekening. Si Ibuk pun langsung  merangsek gak mau dikasih nomor antrian. Nyerbu meja gw yang mana waktu itu gwnya dah pasang senyum paling manis. Trus semua seolah dalam kejadian slow motion…

…gw senyum…
…si Ibu gahar kayak mau makan orang…
…tangan pegang kartu terangkat ke atas…
…kartu dilempar ke gw…
…kartu menyentuh dada trus jatuh ke meja…
…gw kaget…
…nasabah di depan gw kaget…
…trus kami nyanyi India…

gak ding, si Ibu langsung nyerocos… “Bank macem apa ini! Kemaren gw buka rekening dikasih kartu ama supervesernya katanya hari ini bisa dipake, eh dicoba seharian gak bisa-bisa! duit gw begimana ini…” lalalalalala… Si Ibu trus merepet.

Gw pegang kartunya. Ohemji!!!

Gw bingung, apa temen gw di cabang sebelah melakukan kesalahan fatal kasih kartu ya. Gw pun mencoba dengan segenap keberanian nyetop si Ibu yang lagi ngoceh dan kasih penjelasan.

“Bu, maaf Bu… saya boleh tahu namanya?” *karena standar harus sebut nama nasabah

“Susi!…” *bukan nama sebenarnya *tetep ketus dan semangat membara

“Ini.. kartunya kartu timezone Bu Susi…”

3. Panggil aja sesuai KTP

Senengnya kerja jadi Customer Service, gw gak bisa milih bakalan ketemu nasabah macem apa. Suatu sore menjelang jam 3 tepatnya jam 2.50 menit datanglah seorang anak manusia berpenampilan (yang seharusnya) rupawan.

Make up lumayan tebal untuk ukuran jam segitu. Pake hot pants dan kaos you can see all what you really want to see. Dia langsung ke teller dulu. Setor.

Mbak CS sebelah gw langsung colek gw. “Mas, lu layanin ya, dia mau buka rekening, saya ke belakang sebentar.” sambil senyum manis.

Pengalaman berbulan-bulan kerja bareng dia langsung kasih gw alert kalo sesuatu yang gak bener bakal kejadian. Dan si nasabah (yang seharusnya) rupawan tadi langsung nyamperin meja gw karena meja sebelah kosong. Dia bilang: “Pak mau buka rekening”.

Posisi gw berdiri nyodorin tangan salaman. Disalamin ama dia, gwnya langsung nelen ludah. *glek.

“Silahkan duduk… bisa saya pinjam KTPnya?”

Mbak CS tandeman gw balik ke kursinya nyapa nasabah, “Eh Rossa… apa kabar, setor sini sih barang lima juta gitu. Lama loh situ gak datengke sini.” Rupanya mereka saling kenal. Gw lagi bingung memutuskan mau manggil apa.

“Eh, anu, ini mau buka rekening apa?” Gw mencoba membuka percakapan.

“Udah panggil aja sesuai KTP. Dipanggil Salim juga gakpapa, tapi jangan panggil saya Mas ato Pak ya,” nasabah seolah memahami raut muka gw sambil menyunggingkan senyum termanis di bibir merahnya.

=======

Homagaaaatttt, betapa kangennya gw dengan masa-masa indah itu. Beneran deh kerja di bank dan kejadian ajaibnya itu bikin nagiiih. Ketemu banyak orang dan bisa belajar berbagai macam kepribadian itu sesuatu banget. Ada yang punya kejadian serupa?

104 tanggapan untuk “Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya”

Mas, postmu kali ini mampu bikin saya ketawa lo 😀
Ketawa karena cara Mas deskripsiin ceritanya secara ringan, dan ketawa karena mengingat masa lalu, hahaha..
Saya pernah kerja di bagian CS juga Mas, cuma bukan di bank, tapi hal-hal di atas engga berbeda jauh dengan apa yang saya alami dulu. Pernah satu hari ada customer bawa pistol saking emosinya. Dulu si takut ya, takut si customer mendadak nembakin pistolnya ke arah saya kan ga lucu, saya belum married gini, hahahaha… (apa coba)
Tapi kalau sekarang ingat kejadian itu jadi ketawa sendiri..

” Besok siangnya ada bapak-bapak
dengan muka yang hampir sama
dateng bawa ATM dan dia bisa kasih
lihat kalo pinnya bener. MATIK! gw
kena tipu. ”
Jujur aku ngak mudeng maksud itu ? mau nebak takut salah mending tanya?
Memang seru kerja di bidang jasa tahan mental baja.
Dulu gaji 3jt sekarang pasti 2000$ atau lebih mantap benar..

Bahahahaha. Amiiiiin. Semoga bener itu soal gajiii.
Gw kena tipuu Ria. Itu sodaranya yang mirip ngambil ktp ama buku tabungannya. Gak tahu deh kok bisa dikasih.

Balas

hahhaa, untung ga keselek lagi makan. yang bikin ngaka kejadian nomor 2 aduh…si ibu waktu masukin ke atm ga diliat dulu kali yah itu kartu atm apa kartu TIMEZONE langsung marah2 lagi, kan jadi malu :))

OMG Dani… kuat ya kamu kerja jadi CSO begitu. Klo aku udah naik darah ke ubun2 keknya, apalagi ketemu ibu2 bawa kartu timezone hahaha…
Terus yang bapak2 yang nipu itu? Emang suruh ganti gaji yak? :/

Seruuu Mbak Eva ngadepin orang-orang gini. Hihihi. Nah untungnya bapak-bapak ya nyadar sodaranya penjahat. Jadi diikhlaskan. Eh diskusi sore hari di hari itu ama bos, solusinya emang harus gantiin sendiri. Gilingan, rejeki banget ketemu si bapak yang baik hati itu.

Balas

Ehhhhhh??? Itu yang kejadian nomor dua beneran terjadi???? Gilaaa itu ibu-ibu!!! Hahahaahahaha……
Yang kasus bapak-bapak penipu itu terus akhirnya bagaimana? Kan hitungannya karena masih baru kerja banget kan, hmmm…

Beneran kejadian Ko. Sekuriti cabang gw usil gak ketulungan. Dia dah lihat kartunya dari di ATM tapi tetep digiring masuk ke meja gw. Parahhh. Hahahaha.
Si bapak pemilik rekeningnya baik banget Ko. Dia ngakuin sodaranya penjahat dan diikhlasin aja. Dia mau urus sendiri bareng keluarganya. Gw legaaaa. Padahal pas lapor bos dia bilang gw kudu ganti. T. T

Balas

hahahahaha…. ngakak baca ibu-ibu bawa kartu timezone.
*sekarang klo mau komen disini, mesti ngisi data gini yak?

Hahaha. Emang ajaib Mbak.
Maaf harus isi-isi lagi karena blognya itungannya baru ini Mbak Nanik. Jadinya ya mulai dari awal lagi. Maaf ya merepotkan. InsyaAllah ke depan nggak lagi.

Balas

Cerita terakhirnya bikin nyengiiirrr..
#Liat dompet dan mindahin karti timezone dipindahin jangan deket2 kartu ATM, takut siwer…..hahahaha

Bangeeeet. Orang se cabang ngakak setelah Ibunya pergi. Sekuriti gw dah tahu sejak di atm dan tetep digiring masuk Nad. Sampe sakit pwrut deh sore itu. Hahaha.

Balas

si Rossa itu Salim ya…hahahaha…omg mas Dabi bersalaman ama si Rossa….wkwkwkwk

yang kartu pernah Dan haha. BEdanya dia salah ngasih kartu bank lain 🙂 . Trus kalau cust genit juga banyak dan kalau salaman suka kasih kitik2 gitu pake jarinya. Jijik banget. Pernah aku aduin ama bos aku dan cust itu langsung ditegur ama bosku hahahah.

Iiiiish emang banyak nasabah yang gitu Mbak Nooon. Dan gak cuma laki-laki. Ibu-Ibupuuun.. Sampe pernah ngumpet di kolong meja karena di tungguin sama BuIbu…

Balas

Seru banget ceritanya. Kalo saya dulu jadi Call Center Officer salah satu perusahaan telekomunikasi Mas Dani. Sama. Ceritanya unik2 juga. Emang kalo jadi Customer Service (baik online atau ofline) itu emang suka dapet kejadian yang ‘ajaib’ sama pelanggan sik ya

Huahahaha… ngakak asli deh Dan.
Gue dulu sempet jd Head Teller di salah satu bank dan emang bener nasabah tu ajaib2. Walopun gue blom pernah sih ada ibu2 yg narik atm pake kartu timezone. Huahahahaha xD. Hadeuh si ibu aya aya wae

Iyes. Dari nasabah yang kukunya panjang 15 cm, sampe nasabah prime yang baeeeek banget subhanallah. Kalo yg rese mah gausah cerita yah kayaknya xD.
Huahahaha. Gue juga ga nyangka. Sayang sekarang uda ga kerja. Kita kompaknya ngeblog aja nyaak 😀

Yg ibu2 bawa kartu timezone itu absurd banget sih 😛 Trus gimana reaksi terakhir dia, minta maaf atau ngeloyor pergi, yang jelas tengsin berat dese sampai gak bisa tidur wkwkwkwk

Ngakak sumpah. Pekerjaan yang berhubungan dengan orang banyak itu memang ya Mas, banyak sekali ceritanya, dari yang senang, lucu, sampai yang bikin keder kalau ada orang yang marah-marah :haha. Teman-teman saya yang melayani Wajib Pajak juga penuh dengan cerita kalau kami kebetulan bertemu: itulah seninya bekerja menghadapi banyak orang ya Mas :hehe.
Semua pekerjaan punya seninya masing-masing kok (mengingatkan diri sendiri :hihi).

Iya Gar. Semua kerjaan ada seninya masing-masing. Gw suma ngebayangin temen-temen yang di pelayanan pajak gimana situasinya. Hihihi. Seru sih ketemu banyak orang.

Balas

Hahahahahahahahahahhaaha serius itu kartu timezone???? Hahahahhahahahahahahahahhahahaa trs dia reaksinya gmn Dan?
Btw ohemjiiiiii.. Mgkn klo siang gt namanya Rossa, klo malam jd nya Salim hahahaha

Seriusss bangeet Yeee. Begitu tahu dia yang salah dia senyum senyum gak jelas trus kabur tanpa minta maap cobak.
Kayaknya si Rossa kesiangan gak sempet ganti baju ato udah waktunya dines lagi gak lama setelah itu. Dia jaga salon euy.

Balas

Dan, kamu kudu nulis EDISI CSO. Ada serinya gitu #1 sampe sekian hahahaha. Buat mengenang tingkah laku customer yang dodol2. Yang ke tiga itu, kenapa dia kudu berpenampilan dinas sih?? Ckckckckck…

Makasih idenya BuLe. Ish gak kepikiran ya dulu buat nyatetin trus diposting di blog. Padahal ya BUANYAKK serinya.
Itu salonnya mau buka BuLe kayaknya si Rossa.

Balas

Mas, itu beneran kasihnya kartu timezone? Hahahaha..
Paling susah tuh jadi customer service, mau ngadepin pelanggan yang beragam rupa mesti tetep senyum manis. Saluttt deh 🙂

Udah ngamuk-ngamuk ternyata….kartu timezone!! *ngakak ga brenti brenti*
kalau soal Mas Salim a.k.a Rossa itu aku speechless mas Dani 😀
Ada ada aja ya suka duka kerja di bank

1. emang mukanya mirip sama di ktp ya? trus akhirnya kakak ganti uangnya dong?
2. wahahahahaha…. masa si ibu itu ga bisa bedain kartu timezone sama kartu atm… pasti di kartu atm kan ada nama banknya…
3. aku pun pasti bingung kalo ketemu cerita kayak gini… bingung harus manggil apa hahahaha…

1. Sama banget Mel. Orang kantor sebelah gw juga bilang sama. Tandatangannya sama pulak.
2. Gak tahuuu itu Ibu gimana dan ngapain ya kok gak nyanbung yang dipikirkan ama yang dipegang
3. Hahahaha. Akhirnya kupanggil dia Mbak Rossa. X-))

Balas

~> Ada yang punya kejadian serupa?
enggak pernah Mas.. seumur2 saya belum pernak kerja di bank 🙁

Timezone itu jadi lawakan kami beberapa hari setelahnya Mbak. Hihihi. Untungnya Bapak yang dateng kemudian baik dan menyadari kalo sodaranya emang jahat. Dia gak nuntut diganti dan mau diselesaikan sendiri ama sodaranya itu.

Balas

Banyaaaaaak apa lg pas waktu jd teller homaigat…. ada yg nyetor duitnya penuh beras sm jarum trnyata takut diambil tuyul hahahahhaa
ada jg yg dtng marah2 duitnya abis… cek percek di cameracctv dia sendiri yg ngambil di atm,, dan banyak lg kenangan klu dicrtain bs sepostingan sendiri xixixixi

hebat mas bs jadi CS. aku suka ktmu orng2 baru. tapi kalo di omel2in sihh takut.. ga mauu. ahahha.. jadi ga pernah mau jd CS mangkanya. haha. kartu timezone paling top! haha.. untung ga d suruh ganti yahh..

Itu yang no satu kamu nombokin dan?
Eeeh aku juga ada cerita memalukan, tapi aku sebagai nasabah dan….tapi entar aja lah aku posting sendiri di blog eaaa….
Ternyata namanya Salim yo hahahahah…. 😉

Jadi kangen sama Salim Dan? Notedlah kalau gitu.
Gw gak pernah di FO sih. Dulu magang aja di BO. Penempatan HO. Kalau denger kata temen sih agak deg2 ser. Tapi yang memang suka di FO pada betah aja. Walau smpt hrs nombok 3 jt. Lo jd nombok brp?

haha, kocak banget mas dani – apalagi yang soal, kartu temzon, hahahaha…

Halo Mas Dani. Lagi jenuh kerja baca postingan ini jadi bikin nyengir sendiri, saya juga kerja di bank dan lumayan sering nemu kejadian ajaib. Yang kejadian kartu timezone itu pecah bgt ???. Thx for sharing ya ???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *