Masa Kecil, Minyak Firdaus dan Keripik Ceker

Udah sebulan lebih sih ya, tapi yang kemaren menang giveaway pertama di blog ini ayo dong kasih alamat. Huahahahaha. Pemenangnya bisa dilihat di postingan 12 Nama ini nih. Tenang aja. Kalo belom kasih alamat ga akan ke mana-mana kok hadiahnya. Gw simpen aja dan ga dialih-hadiahkan ke orang lain. Selama Gw GAK LUPA. Huahahaha.

Etapi sedih bener ya kok bikin giveaway kok yang menang pada gak mau hadiahnya. Huahahahaha. Kayaknya pada lupa habis ikutan dan ga cek blog ini lagi sih ya. melihat stats blog dengan pandangan penuh arti. :)))

Balik ke judulnya yang rada random banget. Ada satu grup whassap yang isinya ibuk-ibuk detektip handal plus satu bapak penggembira (yang selalu gembira kalo grupnya tetiba rame). Salah satu pembicaraan di suatu hari yang cerah adalah pertanyaan tentang oleh-oleh apa yang khas dari Surabaya selain sambel Bu Rudy. Buat yang sering ke Surabaya ato orang Surabaya jawabannya apa coba? Karena kalo gw pas mudik bawannya pasti sambel bu Rudy dan gak jauh-jauh dari situ. Udah pada tau kan ya sambel bawang merek Bu Rudy ini pedesnya bahkan bisa langsung ketahuan dari baunya. Dan pasti sambel ini jadi alternatip utama deh buat oleh-oleh ditambah udangnya.

Gambar diambil dari OpenRiceID

Nah pertanyaannya selain sambel Bu Rudy apalagi yang layak dijadikan oleh-oleh? Karena rumah gw deket pasar dan paling gampang beli keripik ceker ayam langsung deh kesebut itu keripik ayam.

Udah pernah makan? Kalo belom coba deh. Pertama kali lihat pasti bakalan langsung geli-geli gimanaa gitu ngelihat ceker ayam yang biasa dipake buat ngaduk-ngaduk tanah sama si ayam yang entah ada apa di tanah itu. Huahahahaha. Trus digoreng garing dengan bentuk cekernya yang kadang masih menyisakan kuku.

I dare you to try! Dan kalo udah nyoba, try to stop yourself. Huahahahahaha. Gw yang geli banget aja ga bisa berenti. Ya paling ga sampe nemu something-something berwarna putih yang gw gatahu apa itu di cekernya.

Trus hubungannya sama Minyak Firdaus? Lupaaa!!! Huahahaha

Tapi yang pasti di grup itu tetiba ngomoin soal Marimar yang pacarnya pemain bola. Iya Marimar yang diputer jaman gw masih KECIL BANGET itu. Telenovela. Udah gak jaman sih sekarang, kalah ama sinetron. sedih juga sebenernya Telenovela tergeser sinetron. kemudian dipentung Ram Punjabi

Ada loh di antara mereka yang inget nama lengkapnya Marimar itu Bella Perez Aldama dan nama pacarnya Sergio Santibanez. Dan parahnya lagi ya gw. Apa voba? yang gw inget soal Sergio adalah di lagu pembukaannya Marimar itu dia naik kuda tanpa pake baju dan dadanya berbulu. Parah banget.

Entah karena gw dulu salah pergaulan atau bacaan gw yang gak bener (koran lampu merah dan majalah Liberty) ato tontonan Film-film Bang Haji di masa gw lebih kecil lagi terlalu membekas, gw nganggep jaman dulu pria itu harus punya bulu dada. Dan gw terobsesi pengen nyobain minyak Firdaus!

Penting kaan obrolan kami di grup detektip itu? Sampe ngakak (dalam hati) baca chattingan itu. Ternyata meskipun gw masih KECIL BANGET waktu itu, gw punya mempri yang bisa dishare bareng temen-temen gw sekarang. Meskipun dipikir-pikir waktu jaman kecil dulu gw gak maen PS, gak mampu suka pelesiran ke luar negeri, tapi gw berbagi kenangan indah soal certain things ama orang-orang yang bahkan dulu gw gak kepikiran bakal ketemu.

Trus habis itu beberapa hari lalu sempet baca postingannya Mba Novi soal les buat anak, jadi ikutan galau mikir soal Aaqil. Hahaha. Balik-baliknya ke anak lagi ya. Tapi ini bukan soal mau ngikutin Aaqil les ato apa sih.

Apa gw bisa menyediakan, memfasilitasi ato bikin masa kecil Aaqil punya kenangan-kenangan bahagia macem yang gw punya ini ya. Pan jaman sekarang telenovela gak diputer lagi, tivi kabel dimana-mana. Ehm, bukan telenovela sih intinya.

Yah, kenangan-kenangan kecil yang bisa bikin nanti di suatu hari pas dipikirin lagi sama Aaqil bisa bikin dia ketawa ngakak (meskipun dalam hati) dan mengubah hari yang gak seberapa menyenangkan jadi hari yang indah. Share wonderful memories with his friends. Thos kind of things lah.

Lagi-lagi kebanyakan mikir gw nih. Sigh!

Sure he will have lots and lots and lots of wonderful memories that will brighten up his day in the future. Me and Bull will work our ass off to make it happens.

Jadi ya pesen buat Bapak dan Ibu semua, perhatikan apa yang dibaca, dilihat dan didengar sama anaknya. Kejantanan lelaki tidak dilihat dari bulu dadanya. Tapi dari b…..b…..*ilang sinyal

Advertisements

82 Comments

  1. yeye
  2. Pungky KD
  3. Esti Sulistyawan
  4. Awan
  5. uul
  6. dian_ryan
  7. ongakudewi
  8. bintangtimur

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: