Ya Kali Lu Sotoy, Jangan-jangan Sama Sekali Gak Ngerti Datanya?

Sudah baca ribut-ribut di Twitter soal angka kemiskinan Indonesia yang untuk pertama kalinya sudah di bawah satu digit? Belom? Oh gak maen Twitter lagi ya? Yaudah sini gue ceritain dah.

Mumpung tiba-tiba semangat nulis blog yang sudah ratusan tahun gak kesentuh. #HalahLebay

Jadi ya kalo emang rada gajelas, atau gatahu, mbokya cari tahu dulu sampai sejelas-jelasnya. Jan asal njeplak dulu. Ya semoga sih gue gak asal njeplak juga. LoL!

Heboh banget gue kemaren baca-baca sampe pada nuduh pemerintah mainin angka Garis Kemiskinan (GK). Pihak pro pemerintah pada bilang prestasi hebat, sementara pihak seberangnya nyinyir bilang kalo ada pembodohan publik.

Gue mau coba bahas dengan bahasa yang santai. Ntar kalian nilai sendiri dah.

Angka Kemiskinan Indonesia Menurut BPS Di Bawah 2 Digit untuk Pertama Kalinya

Kemiskinan dan Jumlah Penduduk Miskin Indonesia

Berapa sih jumlah penduduk Indonesia sekarang? Kurang lebih 265 juta penduduk kalo menurut data Badan Perencanaan Pembangunan Nasional yang dikutip oleh KataData.co.id; CMIIW ya.

Dengan jumlah penduduk sebanyak itu, angka kemiskinan Indonesia memang patut dipelototin sebagai salah satu nilai ukur keberhasilan pemerintah. Kalo menurut BPS yang dikutip sama @historia_id jumlah rakyat miskin kek gini:

Jadi di 2018, angka kemiskinan Indonesia sekitar 9.8%an. Secara historis kek gini nih:

Terlepas dari apapun parameter yang dipakai, angka kemiskinan Indonesia yang dipublish oleh BPS ini patut diapresiasi (kalo gak boleh langsung diacungi jempol). Kenapa? dari sisi prosentase, jumlah masyarakat miskin semakin mengecil.

Meskipun banyak sekali nilai dan ukuran lain yang seharusnya dilihat juga. Seperti bagaimana pemerataan kemakmuran dan nilai kesenjangan yang ada di masyarakat.

Tapi kemudian pihak oposisi, seperti gue bilang di awal tadi, rame banget bilang kalo ada pembodohan publik. Katanya pemerintah sengaja bikin angka GK diturinin dan jadinya seolah jumlah orang miskin turun. Coba baca deh Chirpstory yang ini:

Twitwor Dua Sisi di Balik Data Statistik BPS yang Sebut Angka Kemiskinan Tahun 2018 Dicap Terendah Sejak Krisis Moneter

Trus mari kita coba bahas dengan santai. Sederhana wae. Woles. Gosah ngeyel-ngeyelan.

Figur BPS tentang Angka Kemiskinan Indonesia

Saking penasaran, gue pun download Berita Resmi Statistik (BRS) yang dirilis oleh BPS 16 Juli 2018 kemarin. Di situ terjembreng dengan gamblang penjelasan dari BPS.

Kalo mau download sendiri aja yes. Gue kasih info-info yang penting buat support argumen gue.

Ini nih angka GK (Garis Kemiskinan) yang dipermasalahkan yang dibilang terlalu kecil. Diturunkan GK-nya biar banyak orang yang keluar dari kategori miskin. Selain itu, nilai GKnya terlalu kecil yang kalo standarnya dipake, orang gak akan bisa hidup.

Beneran gitu gak?

ata Garis Kemiskinan untuk Penentuan Angka Kemiskinan Indonesi - BPS

Data Garis Kemiskinan untuk Penentuan Angka Kemiskinan Indonesia – BPS

Argumen pertama, angka GKnya diturunin. Nope, asal dan ngawur!

Coba lihat dan bandingkan angka GK Total di bulan Maret 2017 dan Maret 2018. Naik dari Rp. 374.478/kapita/bulan ke Rp. 401.220/kapita/bulan. Ya menurut gue Garis Kemiskinannya ya naik ya lebih tinggi dibanding tahun lalu.

Baca juga: 5 Alasan Kenapa Harus Investasi Saham

Kalo ada yang bilang: Itu gak valid datanya, pasti yang 2017nya juga dimainin!

Gue cuma bisa bilang: Gak percaya amat sih ama pemerintah.

Eh iya, catet ya satuan GK di atas. Per kapita per bulan. Ntar gue ke situ.

Data Dimainkan? Oh Please!

Gini deh, buat yang ngomong kalo data dimainin, buktiin kalo angka 2017-nya dimainin. Gue beneran penasaran apakah tuduhan itu benar terjadi. Menarik banget pasti kalo sampe iya.

Dari websitenya BPS coba download BRS-BRS sebelumnya. Trus cek apakah angkanya konsisten ato kagak. Kalo gak konsisten berarti emang pemerintah mainin data.

Data angka kemiskinan BPS Indonesia

Kalo ternyata konsisten, berarti kalian yang asal njeplak. Paling susah itu ngejaga konsistensi data. Dan gue ngabayangin BPS bakalan susah banget buat utak-atik data lama. Butuh satu negara buat berkonspirasi loh buat ngubah data kek gitu.

Baca juga: Nambah Ilmu Bisnis Digital dan Startup Fintech Indonesia

Kalo udah kejadian data dimainin, pasti dah kayak cerita di buku 1984nya George Orwell. Lagian dengan segitu banyaknya mata dan sekian rezim berkuasa, kemungkinan data dimainin itu kecil.

Gini lho. Kalo sudah pernah baca 1984 itu, pasti ngerasain gimana ngerinya kalo sampe pemerintah bisa ngubah data sejarah yang sudah kejadian dan tak ada seorangpun yang bisa protes. Bener-bener sengeri-ngerinya dunia. Hidup lu udah gak bakalan bisa ngapa-ngapain. Apalagi sampe banyak bacot di twitter.

Trus ada yang sudah nerima nih angkanya, tapi masih protes juga:

Please deh. Angka Rp. 401.220 per bulan itu kecil banget kali Pak! Kalo dibagi 30 hari cuman Rp. 13.374 sehari! Orang mana bisa hidup dengan itu! Nasi goreng tukang tek-tek aja masih lebih mahal dari itu!

Oh really?

Orang Mana Bisa Hidup dengan Rp. 401.220 per bulan?!

Ya jelas gak bisa! Kalo dia tiap hari makan nasi goreng telor spesial. Tehehehehehe.

Percaya ato gak, gue dulu bahkan hidup dan dibesarkan dengan Rp. 277.509 per bulan (nilai saat ini setelah menghitung inflasi). Kok bisa???!!! *mulai deramah. Hahahaha.

Batas minimum penghasilan menurut BPS Indonesia

Batas minimum penghasilan menurut BPS Indonesia

Ya bisa lah. Kan itu angka per kapita. Per kepala. Dengan keluarga 4 orang, berarti penghasilan Bapak pas jaman gue kecil dulu nilai saat ininya sebesar Rp. 1.110.037; Kalo nilai di tahun 1997nya sih cuman Rp. 150.000 per bulan. Gue pake asumsi inflasi 10% (padahal beberapa bulan terakhir nilai inflasi juga kecil kan? Cuma 3.8%an).

Nah kalo GK ditetapkan senilai Rp. 401.220 per kapita per bulan. Artinya, seorang rata-rata penghasilan per bulannya Rp. 401.220,-

Berarti kalo keluarga yang dibilang miskin dengan 4 orang anggota keluarga, setiap bulan pemasukannya sekitar Rp. 1.604.880; Cukup gak dipake buat hidup sebulan? Ya kalo dipake beli nasi goreng telor setiap makan ya gak akan cukup sih ya.

Tapi kalo pakai patokan harga barang standar untuk masak dan memenuhi kebutuhan hidup, mungkin masih cukup meskipun memang mepet banget dan akan menghadapi segala keterbatasan.

Batasan Kemiskinan Internasional

Selain dua argumen di atas, ada satu lagi info yang cukup mengusik perhatian gue. Nilai GK di Indonesia masih terlalu rendah dibandingkan dengan ambang batas kemiskinan internasional.

Kalo hasil browsing-browsing, laman Wikipedia ini menyebutkan kalo ambang batas kemiskinan internasional ditetapkan PBB di angka $ 1,9 per kapita per hari di tahun 2015. Kalo pake kurs Rp. 14.400 per dollar bakalan jadi sekitar Rp. 27.360 per hari.

Jauh banget ya bok kalo dibanding GK di Indonesia yang cuma Rp. 13.374 per orang per hari!

Logika yang langsung jalan di kepala gue adalah: yakarena mungkin harga barang-barang di Indonesia juga gak semahal di negara-negara lain di dunia. Kan nilai ambang batas kemiskinan Internasional itu sudah mempertimbangkan harga-harga kebutuhan pokok di negara-negara maju dan kemudian dirata-rata.

Kayak misalkan kalo di Singapura, beli sebotol air minum aja bisa sampe Rp. 20.000 (SG$ 2 dollar-an) per botol, sementara di Indonesia cuman Rp. 3.500-an. Kalo harga kebutuhan lain ngikutin perbandingna yang sama, kebayang kan berapa minimum penghasilan yang dibutuhkan?

Selain itu, kalo pemerintah yang sekarang diserang karena GK masih jauh banget dibandingkan dengan ambang batas kemiskinan internasional, ya seharusnya itu juga ditujukan untuk tahun-tahun dan rezim sebelumnya. Yagaksih?

Ngomong Berdasarkan Data vs Asal Njeplak Aja

Ngomong berdasarkan data memang susah. Gak bisa langsung asal njeplak dan balesin omongan orang pas lagi semangat-semangatnya.

Karena gue ditraining sebagai analis kredit di masa awal-awal kerja, jadi kebiasaan ngumpulin data dulu. Soalnya kalo ngomong trus pas dichallenge datanya gak bisa dikeluarin, yang ada malu dan bisa dimaki-maki. Hahahaha.

Kalo ada rangorang macem netizen ini kerja di tempat gue kerja dan di bidang yang gue gelutin, aplikasi kreditnya gak bakalan ada yang diapprove keknya. Targetnya gak bakalan tercapai dan yang ada manyun mulu. Yaabwesh asal njeplak banget!

Curhat tentang Asal Njeplak

Asal njeplaknya netizen ini ngingetin gue sama kejadian ada blogger yang (menurut gue sih) ngejelek-jelekin blogger yang pasang adsense di blognya. Dia berhasil memancing dan menggiring opini para blogger lain untuk menyuarakan bahwasannya blogger yang pasang Adsense itu najis (karena ganggu kenyamanannya untuk membaca), orangnya bodoh (karena gak mikir aturan Google soal penempatan iklan) dan egois.

Ya gimana gak asal njeplak orang yang komen di postingan itu. Kebanyakan bahkan gak punya adsense ato gak diapprove. Gak tahu itu gimana ketentuan Google soal pemasangan iklan adsense dan apa enaknya, eh langsung ikut mengamini untuk menajiskan dan mengharamkan buka blog beradsense.

Baca juga: 5 cara Mendapatkan Uang dari Blog

Hahahaha. Omelan yang gak nyambung sama omongan tentang kemiskinan di atas ya. Tapi poin gue di sini adalah, dengan gak maunya cari tahu dulu, ngerem emosi balesin endesbra endesbre pokoknya jawab dulu tanpa menelaah lebih dalam, jatohnya ya asal njeplak aja. Dan jeplakannya itu sama sekali gak nyambung. Not even sratching the surface.

Blogger yang langsung ngejudge dan gak mau buka blog yang ada adsensenya, ya bakalan missing-out info penting yang gue tulis di sini. Sama kek orang yang ngerasa pemerintah nipu ya gak akan bisa lihat logika-logika dibalik data yang disajikan BPS. Padahal meskipun disediakan gratisan, informasinya lengkap-kap-kap.

Gak bisa menghargai hasil kerja pemerintahnya. Alih-alih malah emosi minta ganti presiden. Iya kalo dapetnya lebih bagus, lha kalo kagak piye?

Kesimpulan: Apakah Gue Mulai Nulis Politik dan Apakah Angka Kemiskinan Indonesia Sudah Berkurang?

Dari baca ulasan gue di atas, gimana menurut manteman dan para pembaca yang budiman sekalian? Apakah kita memang layak merayakan turunnya angka kemiskinan Indonesia ataukah kita hanya dibodohi oleh pemerintah?

Monggo silahkan ambil kesimpulan sendiri-sendiri. Tapi yang pasti menurut gue, perayaan gak cuman berhenti di angka kemiskinan saja.

Tentu saja, turunnya jumlah masyarakat miskin patut kita rayakan. Paling gak Bapak dan Ibuk gue gak harus hidup susah kayak jaman dulu adalah satu hal yang gue syukuri. Tapi ya itu tadi, masih banyak pekerjaan rumah pemerintah yang harus dibereskan.

Koyo toh pemerataan kesejahteraan dan memperkecil jurang kesenjangan sosial yang ada. Karena masih sering kejadian di sisi luar jendela para kaum menengah yang sedang makan steak seharga ratusan ribu rupiah, di trotoar ada ibu-ibu tua melipat kardusnya. Belum lagi perbaikan kualitas pendidikan endesbra-endesbre.

Trus apakah Dani berubah dan mulai posting soal politik?

Ya kalo menurut gue sih kagak. Postingan ini lebih karena geli banget aja lihat orang pake logika cocoklogi sederhana hanya demi memuaskan nafsunya mencaci pemerintah. Gue cuma berusaha menyajikan bagaimana melihat perdebatan ini dari sisi yang gue punya.

Dianggep belain pemerintah? Yasudahlah!

Bagaimana menurut lu pada? Gue tunggu ya komennya! LoL!!!

Advertisements

18 Comments

    • Yadi Hadian

Psst... Rugi loh, habis baca gak komen. ;)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh