No-No-No! Ga Pake Nangis Ya :)

Ayah Gak Boleh Ikutan!

Galak bener ya judulnya? Wkwkwkwkwk.

Anak cowok emang ga bisa ya diomongin panjang-panjang. Pengalaman sama si A sih. Di umurnya yang dua tahun lebih ini udah nunjukin ciri khasnya anak cowok. Nyahut kalo omongannya gak terlalu panjang pun sebaliknya, kepanjangan dikit udah kayak gak ada yang ngomong aja. Lempeeengg..

Padahalan dianya sendiri kalo ngomong kayak ga berhenti nanyain ini itu. Hadeeuh. Katanya sih kayak gw. Hahahaha.

Dari awal pan kami pengennya si A nanti jadi anak yang gak gampang merajuk dan nangis gak jelas setiap dia mau apapun ya. Dari dia mulai bisa ngomong dan mengutarakan apa yang dia mau, kami udah mulai ajarin ke dia kalo nangis bukan cara untuk meminta sesuatu. Nah ini penting banget sama anak cowok yang gak bisa nerima omongan panjang-panjang tadi. Kalo anak udah nangis kayaknya pan pengennya kita ngomong tuh ya nyambuuuuung terus ya biar dia segera diem. Padahal panjang omongan berbanding lurus ama keras tangisan. Hahahahaha. *kita? Lu aja kelleus Daaan..

Kayak misalkan minta gendong, dulu awal-awal alih-alih ngomong si A malah nangis. Pertama kami coba tanya dulu kenapa nangis. Biasanya sih gak mau bilang eh malah nangis lebih kenceng. Bakalan kami kasih gendong? Gak bakalan deh. Hihihi. Paling gak sampe agak tenang dulu. Kami bilang gakpapa nangis, kami tunggu sampe A bisa tenang trus bilang apa yang dia mau sambil nunggu di sampingnya. Ngelus-ngelus tangan dan tiap berapa menit ditanya lagi. Gak gampang sih, sering tergoda juga langsung kasih biar diem. But we try to be consistent.

We give you what you want if you follow what we need you to do. Apa ya istilahnya ini? Pake syarat alih-alih kasih sogokan hadiah.

Semakin ke sini kami ngerasa cara ini efektif banget. Akhirnya si A terbiasa negosiasi. Pernah nih ya, pengen banget makan coklat, minum susu coklat, makan biskuit yang manis dan sebagainya, gw kasih syarat harus minum air putih sebelum dan seduahnya trus gosok gigi. Anaknya setuju dan melakukan sesuai perjanjian dan selesai semua sampe sikat gigi. Eh tau ga? Tiba-tiba pas udah beres semua dan agak lamaan kemudian tiba-tiba minum air putih. Eh trus minta coklat. Hahahaha. Masih inget perjanjain sebelumnya. Doesn’t work that way big guy.

Dengan berusaha konsisten kek gini efeknya sih banyakan enaknya. Gak gampang cranky nangis gak jelas soalnya A tahu nangis seheboh apapun kami gak akan kasih. Baru didenger maunya dia kalo udah tenang. Didenger aja loh maunya, bukan dikabulkan dan dikasih langsung sesuai permintaan.

Syukurnya sih belom pernah tantrum pas jalan karena minta sesuatu dan semoga enggak pernah kejadian juga ke depannya. Huwehehehehe.

Kalo kata Bu Ely sih kalo masih bayi aja kita takluk ama tangisannya dia lah gimana entar kalo bayi ini udah jadi anak umur 14-15 tahun? Apa kejadiannya ya? cmiiw. Buat yang punya anak, sepupu ato sodara seumuran ada tips lain yang diterapin selama pengasuhan? Hihihi.

Makasih ya sebelumnya buat tipsnya.

Advertisements

61 Comments

  1. duniaely

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: