[Keluarga] Yuk, Ke Toko Mainan Yuk!

Itu kalimat yang pasti A bilang kalo habis maen musik di Minggu sore ato kalo diajakin belanja ke Aeon mall.

Kami sih langsung iyain aja.  Sekalian toh ya.

Gw pribadi sih berharap waktu nulis ini gw kami sudah jauh melalui masa-masa di mana A tantrum gak karuan minta dibeliin mainan.  Paling gak dari tantrum terakhirnya dia di umur setahun setengahan dulu sampe sekarang umur tiga tahun lebih dia gak pernah nangis kejer yang sampe tantrum minta sesuatu di toko mainan.

Gw sih bukan tipe ayah yang kasih mainan sampe bikin kontainer buat nyimpennya bertumpuk-tumpuk.  Malahan gw sepakat ama Bul kalo kasih maenan ke A kudu jelas kenapa kami kasih itu mainan.  Okelah kami akan belikan kalo misalkan jenis mainan itu emang belom dipunya.  Bukan gak sayang sama A, cuman gw sendiri lihat kok mubadzir ya kalo gw spend money buat hal-hal yang gak terlalu guna.

Ya-ya-ya gw tahu maen itu penting buat anak kok. 😛

Mobil-Mainan-A

Well,  pernah sekali sih gw nyogok A pake beliin Hot Wheels dengan track lurusnya biar dia anteng nemenin gw potong rambut waktu Bul keluar kota.  :-P. Lagian belom punya track hotwheels kan.

Tapi apakah A kekurangan mainan?  Kagaaak.  Seperti gw bilang tadi,  kami masih belikan A mainan meskipun memang gak tiap saat dan juga YangTi dan YangKungnya kalo maen ke rumah selalu bawa sesuatu dan kasih tahu ke A kalo mereka bawa ‘sesuatu’ . Iyes mainan dan seringnya mobil-mobilan Hot Wheels itu.  Jadi udah kebiasaan deh kalo YangTi YangKungnya dateng pasti ditanya sesuatunya mana.  Hahaha.

Awal pas kami ajak maen ke mall dulu,  sebelum berangkat pastilah dikasih tahu tujuannya mau ngapain dan apa yang mau dibeli. Pas kejadian tantrum nangis guling-guling di Gandaria City (apa Kota Kasablanka gitu deh) beberapa tahun lalu pun kami sudah kasih tahu dari awal mau ngapain (kalo gak salah mau nyari CD ama sendal buat A)  eh tiba-tiba nangis kejer setelah apa yang diminta gak diturutin,  mana pake meliuk-liukkan badan minta turun.

Waktu itu langsung dong kami turunin di lantai dan kami tungguin sambil jongkok di sampingnya.  Gw cuma bilang sekali kalo kami tungguin sampe dia berhenti nangis.  And it worked!

Besokannya dan sampai sekarang kalo kami mau ke toko maenan dan dia udah tahu kalo emang gaknada jadwal beli maenan ya dia gak minta yang sampe gimana-gimana.

Palingan gw ama Bul cuma bilang dikasih waktu maen sepuasnya sampe jam berapa.  Kalo dibilang waktunya habis ya palingan molor sepuluh sampe lima belas menit dan habis itu anaknya udah mau aja balik.

Nah kalo soal YangTi ama YangKungnya sih kami cuma berusaha kasih tahu kalo dapet mainan sering-sering ya cuma dari kakek neneknya dna kalo gak dapetpun gak boleh nangis karena memang bukan kewajiban.  Lucunya kalo pas YangTi ama YangKung dateng,  trus gak bawa mainan,  A yang awalnya nanya ‘sesuatu’ nya mana dan sedikit kecewa,  bisa nanya gak berhenti-berhenti kenapa kok gak ada sesuatu.  Beneran nanya doang sih yang kalo dia belom puas ama jawabannya bakalan dikejar sampe ujung.

Kayak jawaban ‘Tadi belom sempat ke toko’  buat pertanyaan ‘kok gak bawa sesuatu?’  pasti akan dapat pertanyaan lanjutan ‘kok belom sempat?  Kenapa?’ dan terus sampe rasa penasarannya terpuaskan atau lupa.  Gw sih ketawa ngikik doang dalam hati sementara YangTi-YangKung sibuk jawab.  Bul palingan yang ngalihin fokusnya si A.  😛

Jadi sekarang sih gak pernah lagi gw khawatir ngajakin A ke toko maenan. Lepasin aja di sana, Biarin dia mencet-mencet semua maenan yang emang boleh dipencetin. Sampe puwass!!

Menurut gw nih, buat amannya kalo emang mau ke toko mainan, ya obrolin aja dari rumah mau ngapain ke toko mainan, trus kasih tahu juga secara firm tapi penuh kasih sayang kalo gak semua yang dipengenin sama si anak bisa langsung di-iya-in dan tetep sabar dan woles aja kalo anak tantrum, gak usah malu dan gak usah senewen.

Ato ada yang mau share tips membawa anak ke toko mainan dan jalan-jalan yang lain? 😀

Asyik mengamati

Postingan lain tentang keluarga di blog ini:

[display-posts category=”family”]

Advertisements

37 Comments

  1. Evi
  2. bemzkyyeye
  3. ded
  4. Gara
      • Gara

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: