Kalo udah pada bingung Dani ini akhir-akhir ini ngomongin investasi muluk, tujuannya buat apa sih? Tak lain dan tak bukan gw mau sharing tentang perencanaan keuangan pribadi sebenernya. Sama seperti yang diomongin sama Wina (Ligwina Hananto, sok ikrib – red :P), Safir Senduk dan financial planner lainnya, cuman gw bukan financial planner yang praktek. 😛

Iye gw udah pernah ikutan kerses tentang personal finance, ikutan tes sertifikasinya, dan lolos tapi kemudian gak gw pake buat praktek karena gak kerja di bidang itu. 😛 Let’s just say it is part of my passion gitu lah yes. Dan kalo ada yang perhatiin, kategori Finance yang dulunya gak ada sub menunya di blog ini, sekarang udah beranak jadi beberapa submenu yang semoga sih bisa bikin lebih rapi dan memudahkan yang mau baca.

Coba itu dilihat menu di bagian atas 😀

Kenapa perencanaan keuangan pribadi itu penting? yayayaya, udah banyak yang ngomong soal inilah. Kenyataannya emang orang-orang seumuran gw itu generasi yang kegencet, masih banyak (mungkin) yang kudu support ortu dan keluarga sementara juga udah harus nanggung keluarga. Jadi mau gak mau ya kudu pinter ngaturnya (gw gak bilang gw udah pinter jugak sih ya) biar gak pusyang tiap bulan gitu. *10% doang curcol

Ada yang mengamini?

Perencanaan Keuangan Pribadi, Apa Aja yang Perlu Diperhatiin?

Dalam ilmu yang gw pelajari kemaren (padahal udah 3 tahun yang lalu!), buat bisa punya keuangan yang sehat, beberapa bagian besar ini kudu diperhatikan dengan seksama. Apa aja itu? (Eh btw CMIIW ya)

(1) Manajemen utang dan cashflow

Di bagian ini penting banget buat diperhatiin kalo utang yang tujuannya buat konsumtif alias hura-hura dan foya-foya kudu sebisa mungkin dijaga. Jangan diturutin itu hawa nafsu. Kalo bisa hutang-hutang yang kita buat semuanya produktif. Apa aja itu utang produktif? Ntar lah gw bahas satu-satu, tapi udah kebayang kan? Intinya bukan buat beli gejet terbaru cuma karena gejet yang baru dibeli dua bulan lalu udah gak hip lagi *ihik!

Gw belom ngebahas soal hutang-hutangan ini lebih detail di blog, tapi bisa baca postingan gw tentang pentingnya lembar tagihan kartu kredit sebagai salah satu contoh postingan di bagian manajemen utang ini.

Manajeman utang ini mau gak mau bergandengan erat ama pengaturan income yang masuk dan keluar yang ujungnya adalah gimana caranya bisa bikin neraca keuangan positif. Gak tekor mulu. Masih ada yang bingung kenapa kok di akhir bulan bukannya bisa nabung tapi malah ngutang ke temen gak? Coba deh baca tulisan tentang aplikasi favorit di smartphone yang salah satunya buat nyatetin pengeluaran pake aplikasi di smartphone.

(2) Asuransi dan kelangsungan income

Asuransi juga memegang peranan penting di perencanaan keuangan pribadi. Terutama buat orang-orang yang punya orang lain yang bergantung ama mereka. Konsepnya adalah melindungin penghasilan kalo misalkan nanti kejadian sesuatu sama pencari nafkah utama. Melindungi dan mastiin kalo penghasilan untuk keluarga itu gak terganggu.

Buanyak juga yang bisa dibahas di sini, mulai asuransi mending unitlink ato asuransi murni, asuransi pendidikan, asuransi kesehatan dari kantor apa beli sendiri sampe ke asuransi syariah dan umum. Iya, asuransi ada yang syariah kok. 🙂

Coba baca tulisan mencintaimu seumur hidupmu yang ngomongin soal asuransi ini.

(3) Investasi dan manajemen aset

Stock Market

Nah, bagian ini niih yag kayaknya akhir-akhir ini sering banet muncul di blog ini karena saking gemesnya gw kok orang-orang dikit bener yang tertarik buat masup ke pasar modal ya. Bahahaha. Padahalan ya sayang aja gitu kalo duitnya negara yang mana asalnya dari kita juga larinya yang nikmatin ya orang asing yang menguasai dana di pasar modal Indonesia. Ini bukan #SentimenAntiAsing loh ya tapinya. *berat bener!

Di bagian ini masuk juga sebenernya gimana nyiapin dana pensiun, dana pendidikan, pembiayaan haji, umrah, perjalanan ibadah lalalili untuk tujuan di masa depan. Gold is not bad, but not the only option juga kalo misalkan mau investasi yang aman 😀

Kapan-kapan gw share tulisan gw yang pernah tayang di LiveOlive.com deh tentang ini.

(4) Waris

Nah pas bagian ini, terus terang gw pikir awalnya adalah untuk belajar beli property karena judulnya di Bahasa Inggris itu Estate Planning cobak kan ya, gak tahunya tentang waris. Bokkkk, zuzur aja, bagian ini yang gw gak terlalu paham karena oh karena njelimet buenerrrrr itu kalo dilihat dari hukum waris yang digunakan.

Ada itu namanya waris berdasarkan hukum islam, hukum adat (sesuai suku dan ras si yang punya warisan) sampe ke hukum negara. Adalah itu juga namanya saudara, sepupu, istri, anak, anak tingkat 2 *haiyaaaah! Pusyaaaang!!

Makanya biar gak pusing, mending sipin dah itu surat wasiat di atas materai yang dibuat di depan notaris. Etapi yang punya warisan sih gak pusing sih ya. Kasihan aja tapi kalo yang ditinggalin berantem karena duit.

=====

Mayan banyak dan bisa jadi bahan postingan sing rauwis-uwis kan? 😛

Jadi kalo memang mau mengajari diri sendiri tentang personal finance, ya mau gak mau kudu belajar tentang item-item di atas. Jangan ampe kelewatan yes. 😀

Ngomogin perencanaan keuangan pribadi ini buat gw menarik banget karena gw sendiri bukan orang dengan gaji yang bulan ini aja belom habis eh udah gajian lagi (dan percayalah orang macam itu ada! :P). Gw tipe orang yang kudu mirit-mirit gaji biar bisa survive sampai bulan depan, sementara ada orang tua yang perlu dikirimin dan masih kudu bisa investasi lagi di bulan ini.  Dan rasanya gak adil aja kalo gak semua prang tahu tentang ilmu yang gw tahu karena semua prang bisa ngelakuinnya. Ini ada satu video dari Suze Orman yang ngomongin tentang personal finance:

[youtube url=https://www.youtube.com/watch?v=g6aeqtO664U&w=480&h=350&rel=0]

Tulisan gw tentang keuangan yang lain:

[display-posts category=”finance”]

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

44 Comments

  1. Financial planner sebenarnya sudah gak asing ya Mas Dani. Tapi ya sayanya malas kebangetan. Sdh setua ini belum juga punya. Tahunya cuman nabung di bank 🙁

  2. Oh yee, arep turu jam 12 bengi moco tulisanmu langsung mumet gelisah. Sudah punya apa aku buat bekal dimasa depan *tsahh!! Suwun pencerahane Dan. Bermanfaat banget ini. Semacam religious financial *waha, keren istilahku.

  3. Aaak Sukaaaak!! tepuk tangan apalagi paragraf terakhir mengenai gaji harus survive sampe bulan depan, I feel you banget karena aku juga begitu hahaha. Btw Mas Dan aku berencana ambil program CFP sekitar bulan Feb taon depan. Aku cari pengalaman pribadi mengenai CFP ini but seems nobody has written it yet. Would you write about it? your own experience? sangat membantu bagi yang mau ikutan CFP biar ga terlalu kagok ketika masuk kelas 🙂 Thank you sebelumnyaaa 🙂

  4. tiap kali baca postnya mas dani soal perduitan, tiap kali itu pula aku langsung sesyek napas. oke, lebay dikit. yayayaya….generasi kegencet. suka banget sama caption itu. tanggal 1 atm bilang assalamualaikum cintaaa. tanggal 3 udah wassalam aja duitnya, tahuku cuma nabung di bank sama asuransi doank inih mas 🙁

    1. Hayuk atuh Jeung diubek-ubek postingan saya tentang reksadana ato internet yang audah buanyaaak bahas tentang ini. Mihihihi… 😀 asuransinya asuransi apa nih yang sudah ikut? Trus nabung di banknya bagaimana? Saya udah pernah nulis keknya. 😀

  5. Yoi, perencanaan keuangan buat pribadi perlu supaya napas cukup dari bulan ke bulan dan masih bisa invest, 🙂
    Kalo bagi saya sih pembagian gaji mudah aja, sekian persen zakat + sedekah, sekian persen kewajiban, sekian persen invest, sekian persen konsumsi, sekian persen buat nambah ilmu.
    Kalo ada sisa ya nabung buat jaga-jaga kalo butuh cash money.

  6. Pengen banget tuhhh… gaji masih banyak udah datang gaji selanjutnya~ lupak kalau diri ini belum masuk belantara dunia kerja wkwk TFS Mas… pengen nonton videonya tapi lagi di perpus ga bawa headset~

  7. hehehe generasi kegencet heheh :D.. iya harus kudu hati2 ya ngatur duit. gaji buat bertahan sebulan supaya tetap bisa bertahan sampai gajian berikutnya.. memang aneh juga sih klo hutang hanya buat foya-foya..mendingan ya nahan aja keinginan.

  8. Hadeuuuhh itu mbak suzie kok ngomongnya pake bahasa inggris ya? dan kenapa kok makjleb banget ya? (_ _!)
    “what have you done for yourself with the money you make it?” statemen ini buat aku yg keuangan pribadinya kacrut jadi panik en frustasi *aku gak mau ngegembeeeeeell aaaaakkk*

    Aku kudu belajar serius soal point no.3 tapi baydewey eike belom gajian. amsyiooong

  9. iya bener banget dan.. sebagai generasi kegencet yang gajinya masih segitu aja (eh ini mah saya aja kali ya) emang iya harus diatur bener supaya bisa menuhin semua kebutuhan (beserta kepengen yang gak dibutuhin)

  10. Ulasannya komplit ya Dan, nambah pengetahuan buat teman teman termasuk aku tentang perencanaan keuangan pribadi.

    Tentang asuransi itu tertarik aku jika ada postingan khusunya Dan, soalnya belum tahu banyak model dan jenis asuransi apa saja yang sering diikuti masyarakat di sana. Kalau di sini sih asuransi seperti untuk kesehatan itu wajib.

  11. Udah hampir sebulan ga buka online trading gara-gara nyangkut. Hahaha.

    Alhamdulillah ya, jadi investor dadakan. 🙂

  12. Mas Dani, nanya dunk (tp keknya gak nyambung deh ama postnya :p). Jadi kan aku lg apply CC, nah ktnya kan 2 mingguan udah jadi. Ini udah lewat 2 mgg koq ga dateng2 yah? I know I should call CS nya (tp kadang nanya CS malah jd tambah bingung!), tapi pengen tau aja benernya gmn sih proses approvalnya? Makasihh ya mas dani b4 🙂 btw, aku udah ngisi form n applied all the required things.

    1. Jiaaaah. Maap kepenceet. Dua minggu itu belom tentu Yun. Bisa jadi proses approval mereka itu lama karena banyak aplikasi yang masuk. Jadi semakin gede banknya biasanya semakin lama. Habis approval ada proses cetak kartu sampe pengiriman di unit yang beda-beda. Setelah itu dikirim lewat jasa pengiriman. Sering kejadian proses pengirimam sendiri juga lama. So save yourself dengan kirim email ato tanya aja ke CS buat tahu diapprove ato gaknya. Karena kalo diapprove mestinya maksimal tiga minggu ato sebulan lah nyampe. Karena pernah kejadian kartu gw yang diapprove dicuri ama kurir dan dipake. Gw sih berhasil menolak semua kewajiban. Tapi ati-ati aja. Jadi kalo udah tahu diapprove dan gak nyampe – nyampe ya take necessary steps.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *