(Gue) Lebih Penting(!!)

Jakarta-Sore-Hari

Jakarta Jam Pulang Kantor

Siapa yang nyetir sendiri di jalanan Jakarta baik itu motor maupun mobil?

Baca postingannya Nadia soal jalan kaki-nya hari ini kok ya langsung kepikiran soal ini ya. Buat para commuter di Jakarta, ngerasain gak kalo orang yang nyetir di Jakarta itu ngerasa kalo mereka adalah yang paling penting semua?

Iya SEMUA termasuk gw.

Tapi akhir-akhir ini gw bener-bener berusaha keras kok untuk bisa kasih jalan ke orang duluan dan GANTIAN. Iya, gantian itu susah banget buat para pengendara kendaraan di Jakarta.

Sering banget nih pulang kantor dan balik dari daycarenya A yang kebetulan arahnya berbalikan dari arah kebanyakan orang pulang. Cuman sampe Antasari sih ya, dari situ ya bareng semualah. Pas balikan arah inilah gw sering banget KZL. Dengan kondisi macet kek gitu orang GAK ADA yang mau ngalah. Semuanya merasa kudu duluan jalan.

Kalo dalam kondisi ini, pengendara motor yang ngerasa ukurannya kecil suka banget ngambil jalan jalur gw untuk mereka bisa lewat. Wajar sih ya kondisi macet, dan gw sebenernya maklum aja kalo itu para pengendara motor ambil satu jalur di samping mobil ya. Kemakan sih jalur gw, tapi masih bisa lewat kok. Eh seringnya mereka sampe bikin tiga sampe lima jalur sendiri.

Jalan gw kebuntu.

Kadang kalo lagi gak sabar dan kumat ngerasa pengen pulang lebih cepet gw bel-bel in. Bukannya minggir loh orang malahan mendelik ke gw. Di jalur yang harusnya bukan hak mereka, gak mau ngalah. Kalo udah kek gini gw sih cuman bisa tarik nafas panjang sambil lihatin mereka balik. Gak gw terusin sih akhirnya ngebelnya. Udah diem aja stuck gak jalan kemana-mana. Tungguin merekanya jalan di jalurnya yang sedikit demi sedikit jalan.

Apa cuma sama motor aja kejadiannya? Sayangnya kagak. Pengendara mobil pun sama gilanya. Gw juga sama gilanya.

Sering nih pas belokan yang itu adalah muara dari beberapa jalur, semua orang kayak mau duluan dan mereka harus yang pertama. Apalagi kalo di jalur pintu keluar tol Cipete, hari senen, jam 6.05 pagi. Sakit deh. Beneran. Bisa 30-45 menit sendiri dari pintu keluarnya sampe kelampu merah ato lepas dari CiTos.

GAK ADA YANG MAU NGALAH.

Sampe akhirnya suatu hari gw putuskan buat ambil jalur utara ajadeh. Less intersection. Memang gw bayar lebih mahal sih buat lewat situ, tapi karena jalurnya yang minim lampu merah dan bisa lewat jalan tol baru, gw jadi lebih tenang nyetirnya dan memang lebih cepet nyampe. Dengan waktu berangkat yang relatively lebih siang, bisa nyampe lebih cepet.

Soal gak mau ngalah ini sampe bikin gw geregetan dan geleng-geleng. Suatu sore pas mau keluar di Gunawarman depan Pak Sadi, memang ada belokan yang harus gantian. Semua mobil antri jalan gantian. Kebayang kan ya pas kek gitu, jadi satu mobil dari jalur lain dulu, trus dari jalur gw, trus dari jalur lain, gantian trus gitu kan ya. Nah, pas udah lama antri gantian, eh ada Ibu-Ibu cantik classy (tampilannya) berkerudung, nyusruk ajaloh. Gw yang udah posisi masukin moncong mobil sampe kaget.

Well, gw keceplosan nyinggung soal kerudungnya. Kok bisa berkerudung kelakuan gitu gak mau antri.

Langsung dimarahin Bul dong. Gak ada hubungan. Jangan salahin kerudungnya. Astaghfirullaah..emang bener sih yang dibilang sama Bul.

Gak peduli dia itu berkerudung, preman, ato apapun juga, kesadaran buat antri dan gantian kan emang personal trait yang gak bisa dituntut untuk hadir dan terwujud seketika. Didikan dari kecil dan usaha dan kesadaran diri sendiri kan ya.

Karena emang gak suka banget kalo diserobot antrian dan seenaknya dilanggar hak gw di jalanan, gw sendiri dah dari kemaren-kemaren buat coba konsisten menerapkan itu. Siapa aja yang kasih sen didepan gw bakalan gw kasih jalan. Semacet dan seburu-buru apapun kalo emang waktunya antri ya gw akan antri, dan sebisa mungkin gak ngebel tantinton di jalanan. Cuman sayangnya beribu sayang, godaannya kok ya berat banget. Hahahaha. Yakalo gampang mah orang gak perlu sabar panjang-panjang ya.

Seringnya karena keingingan memenuhi aturan perantrian ini gw jadi diserobot, diduluin lalalili. Tapi ya, demi perubahan, semoga dengan antri, kasih jalan dan gak grusa-grusu, kami selalu diberikan keselamatan di jalan dan semoga orang yang kami kasih jalan bisa merasakan niat baik yang bikin dia kasih jalan dan bikin dia inget kasih jalan pas lain kali ada orang yang minta jalan.

Perubahan kan emang harus mulai dari diri sendiri dulu ya?

Jadi, masih suka serobatserobot jalanan?

Advertisements

77 Comments

    • Lia
  1. Lia
    • azmihoffmann
  2. bemzkyyeye
  3. yuni
  4. Gara
      • Gara
          • Gara
  5. Ami
      • Ami
  6. Tips kesehatan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: