(All images in this post I borrow from eddymarcel.blogspot.com)

Ada apakah dengan pesan tak terbalas?  Gak ada apa-apa kok.  Hehehe. Sebenernya ini sih lanjut tentang cerita lebaran,  setelah kemaren tentang kangen nyetir di Jakarta,  gw mau nulis tentang mesej yang gw terima pas momen Idul Fitri itu.  Baik itu lewat sms,  WhatsApp dan juga Blackberry Messenger (Line jarang gw pake emang).

Jadi… gw ini bukan tipe yang mengirimkan ucapan lebaran (dan ucapan-ucapan lainnya). Bukan karena ngerasa gak punya dosa atau udah yakin dosanya pasti dimaafin ama orang lain,  tapi simply karena gak terbiasa.  Udah niatan dari jauh hari H-1 ato malem takbiran kirim-kirim eh adaa aja yang dikerjain sampe bikin lupa.  Besoknya pas lebaran niat mau kirim udahlah pasti ribet. Karena otak gw yang kurang kompatibel dipake multitasking akhirnya kelewatlah momen ngucapinnya dan begitu nyadar udah deh. Berasa basi. Suka malu hati kalo gini dan yaudah akhirnya gak jadi ngirim.

Kebiasaan kek gini keknya mulai dari jaman kecil di saat semua orang udab kirim kartu lebaran dari jauh hari,  gw nunggu malem takbiran buat nulis dan masupin kotak pos.  Dan kalo malem takbiran dulu di kampung di Surabaya sono ya pastilah gak sempet karena pasti lebih seru takbiran di musholla.  Pernah berhasil sekali dan ujungnya kartu lebaran diterima sama temen jauuuh setelah lebaran selesai.  Ya mana gw tahu jaman dulu kalo pas libur lebaran itu tukang pos juga pada libur ya.

Pun tahun ini.  Kejadian lagi.  Niat selalu ada tapi kalo yang dipikirin banyak kan gw jadi lupa juga.  Sampe akhirnya H-2 pun gw jemput Bul yang masih kerja, nyampe rumah packing sampe malem dan paginya langsung cuss ke bandara. Nyampe Surabaya apakah bisa kirim-kirim? Cenchu saja tidak. Udahlah sibuk kangen-kangenan,  sibuk juga cari makanan yang udah ditargetkan mau dimakan.  HP?  Pegang kalo sempet.

Buka handphone juga dah malem.  Biasanya jam 12 an dah siap tidur.

Habis itu lebaran.

Semakin sibuklah gw ngider sana sini. Jadi supir pribadi keluarga.  Pergi ke sana,  pergi ke sini. Buka hp ya cuman telpon-telponan sama Bapak-Ibu-Bul-Mama-Papa.

Gw tahanin setengah mati buat gak buka WhatsApp yang lain karena takut semakin menyakiti perasaan kalo udah read tapi gak gw bales.  Karena ribet ya bok ketik-ketik balesan sementara gw gak mau pake balesan yang copy paste gitu ke semua orang isinya sama.

WhatsApp signs mean

Gw pengen message yang gw kirim ke orang adalah tulisan yang gw pikirin orangnya waktu ngetik.  Gimana perasaan yang timbul waktu mikirin orang itu dan bagaimana hubungan kami selama ini juga bisa tercermin dari ala yang gw kirim.  Yep. RAJA REMPONG.

Jadi adalah itu mesej yang sampe full seminggu gak gw bales karena kalo bales gw usahakan berdasarkan urutan gw terimanya.  Hahaha.  Amsyong deh ya.

Bahkan ada satu miscall dari bosnya bos di kantor pas momen lebaran dan gak keangkat.  Si Ibu juga BBM dan baru sempet bales seminggu kemudian.  Untungnya pas gw bales si Ibu ketawa-ketawa aja.

Jadi ya mohon maaf kalo misalkan ada yang terima balesan mesejnya telat ato malah gak kebales.  Kalo ga dapet balesan berarti pas gw ketik balesannya trus dapet panggilan tugas.  Jadi kelupaan nerusin.  Mohon maaf banget ya.  *salim cium tangan atu-atu

Nah ko balesin aja gitu,  kebayang rempongnya gw pas mau kirim gak?  Gak mau pake mesej yang dibroadcast (did it once by the way and I didn’t like the way it felt),  semua yang gw kenal harus dapet dan ga boleh beda waktunya lama-lama.  Jadi daripada kepikirna sendiri ina inu,  malah akhirnya gw gak kirim ke satupun.

Sekali lagi ya,  mohon maaf lahir batin…
*sungkem

Tulisan lain yang sejenis:

[display-posts category =”rants-fragment”]

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

39 Comments

  1. kalo balesnya pae broadcast gitu emang ga enak banget yah mas dani..berasa ga niat gt.. soalnya paling males nerima message broadcast gt.. 😀

    aku juga kaya gini nih..ujung2nya ga ada balas satu pun.. 😀

    1. Iya Mbak. Jadinya ya balas sesempatnya. Terima pesen broadcast sih saya gapapa karena toh niat pengorimnya memang baik ya. Tapi ya itu tadi, kalo yang broadcast banyak jadi pusing nyari waktu balesinnya. 😛

  2. Dulu sih saya selalu mempermasalahkan kalau pesan saya sudah di-read tapi belum terbalas, Mas. Tapi semakin ke sini, makin mengerti sih bahwa mungkin orang memiliki kesibukan sehingga belum bisa membalas, and there will be no hard feelings (maksudnya, tidak dibalas kan bukan berarti sengaja karena orang yang kita kirimkan pesan tidak senang dengan kita). Mungkin juga saya kadang sibuk jadi tidak bisa membalas pesan yang dikirimkan ke saya.

    Bahkan seandainya orang yang kita tidak balas pesannya itu marah pun, ya sudahlah :hehe :peace.

  3. duluuu… masih rajin kirim2 pesan jelang lebaran, 2 taun ini udah kagaak.. kebanyakan yg dipegang soalnya.. byk pikiran, byk kerjaan, byk apalah apalah gitu, termasuk banyak alesan.. hahaha

  4. Gw banget, Dan.
    Suka baca abis tuh karena kesibukan *ya maklumlah udah emak-emak dan bukan remaja lagi* jadinya abis itu suka lupa bales saat membaca message.
    Dan demi personalisasi, gw kadang cuma bales ” Iya, sama-sama ya”.
    Duh, gw jangan di delcon ya. Hihihi

    1. Waaaah, manalah mungkin sayah akan menghapus bu IndKur dari listcon sayah. Hihihihi.
      Memang ye, karena kesibukan bisa jadi lupa sama yang dipegang sebelumnya. Berbesar hati aja sih kalo emang gw kirim mesej trus gak dibales pan. 😀

  5. Dunia socmed ini emang ngeselin. Cuma gara-gara orang ngga sempet baca aja, bisa jadi ribut. Padahal orang kan ngga ngerti kesibukan kita kayak apa, seringkali cuma sempet liat. Tapi kalau gue baca lama terus gak sempet bales, gue sering bilang sih, sorry ya kemarin cuma sempet baca soalnya lagi sibuk berat.

    1. Memang bener BuLe. Jaman sekarang ini (jaman soc-med) semua merasa harus dapat perhatian dan lebih gampang kesinggung. Cuma karena fitur yang memungkinkan untuk mengetahui status sebuah pesan, jadi bikin orang mengharapkan orang lain untuk berlaku sesuai pemikirannya. Huehehehe.
      Kalopun lama ngebales saya juga suka jelasin panjang lebar kenapa telat balesnya 😀

  6. Maafnya diterima Mas Dani.
    Maaf lahir batin juga ya. Semoga ibadah selama Ramadhan kemarin diterima Allah.

    Sebenarnya saya juga begitu, lebih suka membalas tanpa copy paste meskipun pasti lebih banyak makan waktu karena bagi saya itu lebih sopan ketimbang copy paste semua.

  7. Duh, makanya eike paling males klo soal chatting2an gini, nanti ada yang sakit hati, ngambek gara2 message read tapi ga dibales or active now (kaya messenger) tapi ngakunya bobo.

    Klo di Indonesia orang bisa banyak punya chat app macem Line, Kakaotalk, Whatsapp atau apalah itu, aku cm pny telegram, viber saja – sama imessage macem SMS biasa antar pengguna apple. Itupun buat kalangan temen2 yang sangat dekat atau keluarga biar ga rempong. Yang lain2? Kirim imel aja deh.

    1. Setujuuu Mbak Eva. Emang super rempong dengan jaman socmed begini. Meskipun sempat install hampir semua itu messaging service akhirnya juga yang kepake cuma wa. Yang lain mah cukup tahu aja.

  8. haha dimaklumi kok. jaman socmed gini kayaknya emang kalo ngirim ucapan (hari raya, hari ultah, dll) gak mengharap balasan. karena kalo pas kita yang dapet ucapan juga bakal keteteran kalo harus dibalesin satu per satu. 🙂

    tapi kalo yang ngirim nya pake kartu sih gua masih ngebalesin satu satu. 🙂

  9. Aku typical yang nulis ucapan personal lho, bikin template terus namanya di ganti2. Rempong yeeee… nggak ngarep balesan juga sih, tp rata2 ngebalesnya juga personal jg n nyebut nama. Soalnya aku jg sering numpuk chat broadcast message dr orang2 gt.. kaya ga niat lol

  10. Sama Dan.. Gw jg gt.. Gw ngebalesin ucapan2 itu ga bs samaan. Ga bs cuma copas dr ucapan yg sebelum nya. Hehehehe.. Rempong bingit ini emak2 yak :p

    1. Iyaaa Mbak Veraaa. Dulu jaman kecil kartunya pernah saya bikin sendiri. Tapi cuma kirim-kiriman sama satu temen aja sih. Hahaha. Emang sahabt dari kecil..

  11. Dan, guwe komentarnya nyeleneh ya. Di Irlandia orang masih demen banget sama kartu2an. Jadi kartu Natal, kartu ulang tahun, kartu Baptis, first komuni dan aneka rupa kartunya masih banyak. Section jualan kartu di toko2 buku itu gueeeedeeeeeeeeee banget jadi kalau nyari kartu puas.

    Aku gak suka sama model ucapan elektronik, baik sms apalagi whatsapp, sukanya nelpon *kalau orangnya dianggap penting ya*. Tapi ya gitu problem masa sekarang kelupaan nelpon karena repot ini itu, terus momennya ilang deh 🙁

    1. Iya Mbak Tjetje, mending nelepon memang. Cuma kadang karena momen lebaran itu lebih sibuk keliling kelilingnya jadi pas giliran udah tenang baru nyadar udah kemaleman. Alesan aja ini sih ya. Hahaha. Lagian orang yang “penting” yang perlu ditelepon mah rasanya ada di deket kita semua. Hihihi.

  12. aku juga ngga mau broadcast message kecuali lewat socmed. udah niat tuh, mau kirim satu2 lewat WA. berhubung pas Lebaran pas lagi ngga fit, jadi niat tinggallah niat. jadinya ngga kirim2 banyak, hehehe. paling ke bbrp temen aja, sama balesin2 doang. kalo untuk oom-tante dari pihak mama dan papa, baru bbrp thn terakhir, aku membiasakan, hari pertama lebaran aku telponin satu-satu. spesial lah ya, lewat telpon, hehehe….. khusus tante oom pakde budhe….

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *