Still The Man, But You See I’m a They

Judul postingan ini bagian lirik lagu 100 Yearsnya Five for Fighting. Ngena banget deh bagian ini ama gw.

Jaman dulu lulus SMA dan lanjut ke perguruan tinggi masih ga kepikiran apa-apa. Eh kemudian masuk diterima management trainee dan ditempatkan langsung di posisi supervisor di bawah kepala cabang di Lampung sana. Bukan sesuatu yang istimewa juga sih. Hahahaha. Cuman kan ya temen-temen sekantor kan udah pada senior sementara gw masih 25an. Anak-anak banget lah.

Menurut mereka kerja gw bagus sampe akhirnya dapet promosi ke Jakarta lagi. Dulu gw sering ngerasa kalo gw itu istimewa, spesial dan beda dari kebanyakan orang gitu *padahalan prestasi mah biasa-biasa ajah.. hahahahaha

Dulu gw mikir bisa ngerjain semuanya sendiri. Di cabang sering banget makan siang jam 3 ato setengah 4 setelah tutup cabang, gak keitung gw gantiin tugas kepala cabang jagain atm di kala weekend. Gak cuman masalah kerjaan, kehidupan pribadi juga gitu. Karena ngerasa spesial sampe kepikiran kalo gamau nikah kayak orang kebanyakan, punya anak dan menjalani siklus punya anak tua dan kemudian meninggal. Kalo ditanya kapan mau nikah ama temen kantor gw selalu bilang nanti lah pas kepala 4 ato 5. Aneh kan?

Karena pikiran-pikiran gitulah yang akhirnya sering bikin gw stress, tertekan dan gak enak ati selama berhari-hari. Bisa loh dulu gak keluar kamar seharian selama weekend kecuali buat makan kalo lagi ga ada temen kos. Untungnya pas stres gak destruktif sih tapi dipake baca buku ato nonton dvd. Belom kenal blog.

Trus kapan berubahnya? Setelah gw pindah kerja sih kalo ga salah dan setelah gw mengenal cinta. Tsaaaaah! Eh cinta ini love loh, bukan Cinta si DiSas halah. Ditambah lagi mulai aktif ngeblog dan kenal banyak orang.

Mulailah gw bisa menerima diri ini apa adanya. Hahahaha. Sebelumnya gw yang gak bisa terima kalo gak bisa melakukan sesuatu di dalam batas kompetensi gw ya dibawa stress akhirnya mulai paham kalo gw juga punya limitation. Jadinya lebih legowo.

Semakin ke sini gw semakin sadar kalo setiap orang ternyata memang spesial tapi bukan spesial yang gw pikirin dulu. Meskipun spesial ya gw sama aja kok kayak orang lain.

Keinget-inget tentang ini kemaren pas dengerin lagu-lagu lama di handphone dan gw gak mau balik lagi jadi orang yang bete-bete gak jelas. Makanya posting aja deh.

Buat kalian, pernah gak sih mengalami hal ini? Ato sekarang masih?

Well, For me I’m still the man but you see I’m a they.

Ohiya satu lagi. Selamat hari Ayah/Bapak nasional ya buat para bapak Indonesia.

Advertisements

48 Comments

  1. isnuansa
  2. bemzkyyeye
  3. Dwi Puspita
  4. ndutyke
  5. Una
  6. De

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: