Tentang Bapak (Lagi)

Kalo gw tulis ini lanjutan catatan mudik lebaran kemaren masih boleh gak? *disambit orang pake kaleng Khong Guan. Lebarannya kapaan ceritanya kapaaan.. 

Jadi yaaa barusan aja sebelum jam makan siang gw nangis gara-gara terima WA dari Bapak. Rupanya Bapakku ini lagi mau pamerin ke anaknya foto-fotonya yang lagi pra-jabatan bareng calon-calon abdi dari seluruh Indonesia.

Yak, setelah tiga puluh tahun lebih kerja di Dinas Pekerjaan Umum, akhirnya Bapak ikutan pra-jabatan. Ini masih lanjutan cerita tentang kabar baik yang gw tulis hampir setahun lalu. Setelah tiga puluh tahun lebih kerja di sana.

Pas gw buka fotonya, Bapak masih laki-laki ganteng yang mukanya selalu gw idamkan nurun ke gw dikit aja tapi emang nasib baiknya adek gw yang dapet dan dia sering dibilang cantik. 😀 Masih laki-laki dengan alis mata tebal dengan pandangan mata tajam.

Tapi ada yang beda. Posturnya gak lagi tegak menantang, agak membungkuk pasrah akan deraan usia. Mukanya terlihat jauh lebih bersih dibandingkan beberapa tahun lalu yang hitam terbakar panasnya jalanan Surabaya karena Bapak ini sopir angkot di sana, tapi terlihat tua.

Tiba-tiba aja gw nangis tanpa bisa dicegah.

Orang yang dulu perkasa ngejar gw buat disabet karena gak mau ngaji, gak mau berangkat ke TPA, sekarang sudah tua. Orang yang dulu punggungnya ngangkat gw waktu kerusuhan di Gelora Sepuluh Nopember dan akhirnya bikin gw gak suka sepakbola, sekarang harus menyerah karena waktu. Sosok yang gak kenal menyerah berjuang menembus kerasnya kehidupan terminal di Surabaya dan menjadi ketua supir Lyn H4W se-Surabaya itupun sekarang terlihat seakan ringkih. Tapi akhirnya dia bisa jadi pegawai negeri.

Jadi pegawai. Satu hal yang baru diceritain Bapak kemaren, yang ternyata adalah salah satu impian Ibuk selama bertahun-tahun mendampingi beliau.

Gw langsung keinget sama satu cerita lebaran tentang Bapak kemaren yang bikin  gw pengen banget bisa jadi sosok kayak dia.

Jadi ceritanya kan di salah satu hari pas Bapak mudik kemaren, Bapak ngajakin kami sekeluarga ke Nganjuk. Ofkors gw yang nyetir lah. Manapula gw tega kasih setirnya ke Bapak. Sepanjang perjalanan gw lumayan bete, Bapak tidur! Hahahaha! Padahal yang ngerti jalan kan cuma dia ya.

Tapi selepas jalanan antar kota dan udah deket-deket daerah Nganjuk sana, beliau kebangun. Trus mulai deh satu persatu cerita tentang Nganjuk diceritain (lagi -karena dulu udah pernah diceritain), trus cerita yang itu rumahnya siapa, ini rumahnya yang itu lala lili banyak. Habis itu bener-bener dikasih ancer-ancer jalan menuju makamnya Mbah Nganjuk (Ibunya Bapak) dan Mbah Kakung (bapaknya Bapak – yang gw gak pernah kenal).

Kami pun ziarah makan dan doa di makam Mbah-Mbah.

Trus diajakin ke rumah-rumah sodara di sana yang jaman kecil dulu emang pernah dikenalin. Tapi sejak gw pindah ke Lampung, kerja dan sebagainya udah jarang lagi dateng ke sana. Sudah sepuluh tahunan kurang lebih. Satu kalimat Bapak ke Paklik(paman)nya yang bikin gw krenyes dan memandang laki-laki ini adalah sosok yang luar biasa adalah:

“Nggih, niki lare-lare kulo ajak mriki kersane semerap makam e Mbah e. Kersane tepang asal usule lan mboten dados tiang ingkang mboten ngertos asale. Kersane menawi kulo mpun mboten wonten, tahsik saged madosi dalane piyambak. Kersane kathah saduluranipun lan mboten piyambakan ngkin menawi kulo mpun mboten wonten”

yang kalo diartikan:

“Iya, ini anak-anak saya ajak ke sini biar tahu makamnya Mbahnya. Biar kenal asal usulnya dan tidak jadi orang yang gak tau asalnya dari mana. Biar nanti kalo saya gak ada, bisa cari jalannya sendiri. Biar banyak sodaranya dan gak sendiri kalo saya sudah gak ada.”

Terus lihat fotonya siang ini.

Hahaha. Ini gw nangis siang bolong di tengah kantor. Udahan ah.

Minta doanya aja ya manteman buat keempat orang tua gw biar semuanya sehat selalu. Doa yang sama juga buat orang tua kalian yang masih hidup dan semoga dilapangkan kuburnya buat yang sudah meninggal.

Satu yang pasti, gw bangga banget lihat Bapak pake seragam KORPRI (bener gak itu namanya) warna birunya 🙂

Bapak

Other related posts:

[display-posts category=”family”]

Advertisements

44 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. evrinasp
    • dani

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: