Signatures Restaurant Kempinski Jakarta Dengan Rasa Indonesia

Disclaimer: Read on your own risk. This post displays various cuisines from Bali and Lombok. Drooling may occur.

Jadi ya barengan sama beberapa blogger, tanggal 23 lalu gw, Bul dan A makan siang mewah banget. Termewah selama hidup kami sampe sekarang kayaknya. Yabayangin aja di Signatures Restaurant Kempinski Jakarta. Buat gw pribadi, ini kedua kalinya gw ke sana, pertama kali dulu waktu ada department dinner di kantor lama.

Gw sengaja milih siang itu karena menu yang disajikan adalah menu dari Bali dan Lombok karena sudah kesengsem sama Ayam Taliwang dan Nasi Bali dan Sate Lilitnya. Iye, gw gak adventurous kalo soal makanan mah.

Karena ini gw pertama kalinya lunch di sana, gw cukup overwhelmed ama apa yang disajikan di depan mata gw. Interior Signatures Restaurant Kempinski Jakarta yang menyambut gw dari awal sudah bikin uwahuwoh dan pengen poto selfie terus. Ternyata beda banget ambiance antara siang dan malam. Kalo waktu malam berasa romantis penuh bintang, ternyata beneran di bagian tengahnya ada atap kaca yang memungkinkan cahaya siang masuk ke dalam dining area tapi masih terlindung sama shade yang cukup melindungi pengunjung di dalemnya.

Belom selese uwah-uwoh sama interiornya Signatures restaurant Kempinski Jakarta ini yang lain udah langsung ambil makanannya. Gw gak mau kalah dong, tapi pepotoan dulu aja sih gwnya. Gw share aja ya poto-potonya dulu. Mihihihi..

Karena kelihatannya gabung sama sayur-sayuran, gw ambillah itu yang namanya Srombotan, Jejeruk Ayam, Selada Ayam Bumbu Bali, Sate Lilit ditambah Prime Ribs dan Bebek Betutu. Campuran rasa yang warbiyasak menurut gw. Mulai dari asem-asem segernya Srombotan, asem pedes Selada dan Jejeruk Ayam sampe savory tastenya Bebek Betutu dan Prime Ribs.

Tenang, gw ambilnya masih beradab kok, satu-satu di piring terpisah buat si prime ribs dan bebek betutunya. Yang ada malahan gw kayak setrikaan ngider bolak-balik. Mayan buat nurunin makanan sebelum ambil yang lain.

Tapi entah gw menunya yang emang banyak bener macemnya ato perut gw yang sopan ya, udah berasa kenyang loh makan first round ini.  *pencitraan 100%

Habis ngobrol sana-sini dan nurunin makanan, gw pun lanjut ke sesi ke dua. Apakah itu?

Iya cobak, gw udah langsung aja ambil dessert berupa jajanan pasar yang udah lamaaa bener gw gak makan. Ya ampyuuuun itu rasa gethuknya warbiyasak. Enaaaak! Selain dessert makanan tradisional ini ada banyak banget dessert yang lain yang sampe mikirin makan pun kayaknya gak sempet! Perut gw? Udah mayan penuh sebelum akhirnya gw dikasih tahu kalo makanan berat ada di sisi lain dari makanan yang gw ambil tadi.

Makjang! Bahkan gw belom makan-makanan utamanya. *nangis guling-guling di bunderan HI

Gw pun akhirnya cuman sempet cobain Nasi Goreng Bali, Sate sama Jukut Nangkanya. Ikan Nyat-Nyat sama Belutnya pun gak sampai masuk ke perut dan sayang sungguh sayang beberapa menu kayak mie goreng Bali dan beberapa lainnya sudah habis dan agak lama gw nunggu belom keluar juga. *kayaknya sih emang gw yang terlalu rakus saking enak makannya sampe gak kerasa kekenyangan.

Setelah menunggu beberapa saat, akhirnya Chef Ketut dateng nyamperin kami. Ternyata beliolah yang bertanggung jawab atas enaknya makanan yang gw makan sang itu.

Chef Ketut dan Blogger Kondangan (maap ya Ky potonya merem :P)

Bener ya emang Signatures Restaurant Kempinski Jakarta ini gak maen-maen buat menyajikan makanan ke tamunya. Mereka pasti pilih Chef berpengalaman dengan jam terbang tinggi untuk menangani makanan yang disajikan. Chef Ketut ini sudah berpengalaman lebih dari 13 tahun di berbagai restoran di manca negara dan akhirnya beliaupun balik lagi mengeksplorasi kekayaan bahan dan bumbu asli Indonesia yang diracik ke makanan Bali dan Lombok, daerah asalnya.

Satu pertanyaan penting gw pun terjawab, tentang kenapa makanan di restoran sekelas Signatures selalu terasa dikurangi beberapa tingkat kepekatan bumbunya. Ternyata hal ini untuk membuat rasa makanan yang disajikan tidak terlalu tajam menusuk indera perasa sehingga bisa diterima oleh lebih banyak orang. Meskipun sudah dikurangi beberapa tingkat (terutama kepedasan), rasa makanan Bali dan Lombok yang disajikan kemarin enak! Bikin gw gak berhenti ngider.

tari bali

Satu lagi yang gw kagum, di Siganture Restuarant Kempinski kemaren, sambil mengiringi kami makan, juga disajikan tarian Bali yang enerjik banget. Bikin gw bingung antara mau makan ato langsung turun ikutan nari *lukire ajojingan Dan! *yamaklum gw kan penari

======

SIGNATURES RESTAURANT
HOTEL INDONESIA KEMPINSKI JAKARTA
Jl. MH Thamrin No. 1 Jakarta 10310
021-23583898
signatures.jakarta@kempinski.com

Weekday lunch: Rp. 265.000++/pax
Weekend brunch: Rp. 360.000++/pax
All week dinner: Rp. 285.000++/pax
www.kempinski.com

 

 

 

 

Postingan kuliner lain di blog ini:

[display-posts category=”culinary”]

Advertisements

54 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Dwi Puspita
  3. nate
      • nate
  4. Ira
  5. Rani
  6. Agustina Ari Setiyanti

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: