Tentang Saham

Dari beberapa pertanyaan yang masuk pas gw posting soal reksadana dan saham rata-rata nanya tentang gimana mulai masuk ke pasar saham.

Ceritanya balik lagi ke tahun 2007. Tahun pertama gw penempatan di Lampung. Waktu itu masih ceria banget jadi orang yang baru pertama kerja. Tertarik pengen tahu soal seluk beluk saham dah dari jaman kuliah. Cuman apalah daya ga ada yang bisa ditanya.

Ndilalah ada marketingnya Philip Sekuritas dateng ke kantor. Jemput bola. Nanya mau ga gw buka rekening di sana. Setoran awal waktu itu dikit. Sejuta apa dua juta gitu.
Lupa. Diberi account login online yang bisa jual beli tapi pake sistem delayed price. Jeda 10-15 menitan. Gak online trading karena waktu itu emang ga sempet dan masih belom tertarik buat handle sendiri. Sempet untung sekian ratus ribu tapi sempet juga ngalamin beli selembar Rp. 6ribuan kemudian naik sampe Rp. 8ribuan dan turun lagi sampe Rp. 2 ribuan. Gw cutloss karena ga nyaman sama pemilik perusahannya.

Lamaaaa transaksi pasif lewat Philip Sekuritas itu sampe akhirnya tahun 2013 ada temen di Mizuho yang pindah ke sekuritas, Valburry. Akhirnya banyak di antara kami buka rekening di dia. Biasa bantu temen awalnya. Lumayan dari yang minimal buka rekeningnya Rp. 30 juta bisa cuma Rp. 10juta. Mayanlah. Kalopun misalkan kami ga ketemu, gw emang dah rencana mau buka account di sekuritas setelah kelar dapetin gelar CFP dan ikutan kursus wakil manajer investasi dan lulus ujiannya.

Transaksi kami sendiri yang lakukan tapi dia sebagai broker kasih insight analisanya dia. Sampe kemudian dia pindah lagi ke perusahaan yang lebih gede. Berbekal transaksi bareng temen itu dan juga pengetahuan tentang beberapa perusahaan jadi lumayan bisalah trading. Alhamdulillaah setahun asset nambah 30%.

Jadi kalo ditanya gimana sih cara mulai trading saham ato investasi di saham? Standarlah ya jawabannya.

1. Buka account dulu di sekuritas.

Ada buanyaaak sekuritas di Indonesia, salah satunyaΒ  yang BUMN Danareksa. Kayaknya sih semakin gede sekuritas semakin gede minimal buka accountnya.

2. Cari broker yang oke.

Kalo ini sih gw beruntung banget karena kenal ama temen yang memutuskan jadi broker dan kami punya hubungan yang saling menguntungkan. Broker inilah yang nantinya jadi penghubung kita sama market. Jual beli lewat dia. Nah kalo ga punya temen broker gimana? Ya pas buka rekening terbukalah sama brokernya. Sok ikrib tapi jangan jadi aneh. Biar hisa jadi temen gitu.

Kalo ga ada bayangan sama sekali coba tanya ke temen soal rekomendasi broker yang oke. Temen gw sayangnya dah gabisa handle account perorangan lagi tapi dia ada juga usaha buat manage portofolio. Jadi kita ga perlu pusing mikirin dia yang trading-in. Kita cukup bayar feenya.

3. Banyak baca

Jujur kata untuk transaksi saham memang kudu banyak baca, banyak gali ilmu. Kalo gw sukanya baca media online macem kontan, kompas, detik yang bagian-bagian finansialnya. Ato juga blog-blog trader handal kayak punyanya Teguh Hidayat ini.

Perusahaan-perusahaan yang mencatatkan sahamnya ini kan perusahaan terbuka ya yang artinya semua informasi terkait perusahaan bisa diakses publik. Soal informasi apa yang kudu dicari sih yang pasti soal keuangan perusahaan, proyek-proyeknya, prospek bisnisnya ato malah gosip-gosipnya. Yang menarik bukan cuman gosip apakah Igun (Ivan Gunawan) jadian ama Cita Citata ya… gosip apakah proyeknya si Jasamarga jadi atau nggak atau Telkom sudah implementasi 4G/LTE atau belum itu jauh lebih menarik. Ihikk!

Jadi trading saham yang kata orang sebenernya nakutin itu semua bisa dipelajari dan mungkin ketakutan yang kita punya justru sebagian besar dari ketidaktahuan kita. Kalo Suze Orman bilang sih kalo memang mau masuk je pasar saham, siapin duit yang kira-kira emang gak kepake. Misalkan: Sejuta atau dua juta. Trus buka rekening di sekuritas, iya sayangnya mungkin butuh Rp. 30juta buat buka rekening. Dari duit segitu yang dibeliin saham ya sejuta dua juta itu. Sisanya? Biarin aja di rekening penampungan dulu. Lihat-lihat aja. Gak akan lari ke mana-mana kok.

Kalo emang belom sanggup trading karena belom terlalu paham dan profil risiko belom sesuai, beli saham bisa buat dikoleksi untuk jangka panjang. Investasi. Belinya ya saham perusahaan-perusahaan yang bagus aja dan lihat perkembangannya overtime.

Gw beruntung sih punya Ibuk yang buka toko, jadinya sedikit banyak punya pengalaman jual beli. Saham gak jauh beda. Prinsipnya kan beli di saat harga murah dan jual di saat harga tinggi dan yang sabar jadi orang itu. πŸ˜€

Kalo bukan kita orang Indonesia yang ikut punya saham-saham perusahaan Indonesia yamasa orang asing semua yang dapet untungnya? πŸ˜€

Advertisements

44 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Lies
  3. ipah kholipah
  4. Ayi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: