Disclaimer: Postingan ini berdasarkan pengamatan gw sebagai investor individu dan bukan berdasarkan atas analisa teknikal atau analisa apapun dari seorang praktisi di pasar modal. Pandangan dan penilaian bisajadi berbeda jauh dengan praktisi pasar modal maupun yang memiliki pengetahuan jauh lebih banyak dibanding gw.

Bok, panjang ya disclaimernya.

Postingan ini gw maju mundur mau bikinnya. Gak usah dijelasin pake ganteng apa nggak karena gw udah pasti ganteng (sesuai penilaian sendiri). Dan berawal dari ngobrol di group beberapa waktu lalu tentang Indonesia yang nilai tukarnya bahkan sudah melebih call center sebuah makanan cepat saji.

Pas dollar menembuh Rp.14rebu dan semua heboh dengan meme, pada perhatiin kan kalo indeks harga saham pada turun juga. Banyak gosip beredar kalau market bakalan crash di bulan Septemper. Harga saham bakalan jatuh lalalala.

Beberapa ngeforward analisa dari direktur ina inu ato analisa dari pakar ina inu. Intinya pegang cash! Terutama buat yang punya portfolio di pasar modal. Pertanyaan selanjutnya, setelah pegang cash buat apaan?

Dana Nganggur

Gw sempet kepikiran juga soal ini. Cuma karena tujuan awal gw beli saham kan karena emang buat tabungan di masa depan, kalo perlu dana pensiun dan segala macemnya gw taroh di saham, jadi duit yang diinvestasikan di sana emang bukan yang gw butuhkan dalam waktu dekat. Jadi begitu market (katanya crash) ya gw tenang aja karena emang gak butuh dananya cepet-cepet.

Nah cerita dari temen gw yang lain, ada temennya dia pake dana yang emang rencana buat keperluan dalam waktu dua atau tiga tahun lagi dimasukkan ke saham dan harga saham anjlok. Mereka panik dan jualin sahamnya. Akhirnya? Rugi beneran.

Kalo emang mau investasi di saham menurut gw sih ya itu tadi, pake uang yang memang diniatkan buat investasi jangka panjang. Jadi kalo sewaktu-waktu harga turun ya tenang aja. Begitu harga turun selama saham gak dijual ya gak akan rugi kan? Kayak emas deh. Kalo harga turun, emas dijual kita rugi kan? kalo dibiarin aja sambil nunggu harga naik ya nanti bisa untung lagi.

Grafik saham Indofood (sayang kan gak dibeli?)

Beli Murah Jual Mahal

Prinsip investasi saham mah banyak, ada stock split, averaging, lala lili sampe cut loss yang bikin bingung kitorang kalo mau mulai maen saham. Tapi prinsip dasarnya mah sama kayak orang dagang. Beli waktu harga murah, jual waktu harga mahal.

Eh beberapa minggu ini kalo diperhatiin, harga-harga saham masih jauh dari harga beberapa bulan sebelumnya. *Well, gw gak ngelihat dari harga PER ato benchmark apapun itu yang dipake buat menilai murah/mahalnya saham dibandingkan nilai intrinsiknya ya, cuma ngelihat harga perlembarnya aja. Kayak misalkan harga sahamnya Indofood (INDF) yang sempet di harga Rp. 7.500 sekarang cuma Rp. 5.000,-. Berapa persen turunnya tuh? 33% turun.

Beberapa saham lain juga gitu. Astra Internasional, BRI, Bank Mandiri, Astra Agro Lestari, sama beberapa saham yang gw pengen koleksi.

Ngelihat kondisi kayak gini gw akhirnya memutuskan untuk masuk ke beberapa perusahan yang sebelum ada kejadian kayak sekarang cuman bisa ngiler karena ngelihat mahal banget. Mumpung harganya masuk kantong kenapa gak beli?

Udahlah jangan dibayangin kalo gw belinya sampe ratusan juta ya bok. Namapun pegawe juga. Punya utang kartu kredit jugak *ihik. Jadi beli ya dikit-dikit ajalah. Semampunya.

Yaabis ngerasa sayang aja ngelihat grafik-grafik yang pada lagi di lembah gitu kalo gw gak beli. Kalo ditanya apakah ini waktu yang tepat beli saham, terus terang gw gak ngerti. Yang penting, gw beli saham rutin aja buat investasi jangka panjang dan gw belinya saham perusahaan yang gak bikin kuatir kalo ditinggalin.

Pesen Warren Buffet kan belilah perusahaan yang beneran bagus, dan yang kira-kira kalo kita tutup mata sekitaran 20 tahun lagi perusahaannya masih ada. Jadi kebayang kan ya perusahaan apa yang gw pilihin? Hihihihi. Satu lagi pesennya si Warren Buffet yang kurang lebih terjemahannya gini:

“Takutlah waktu orang lain serakah dan serakahlah waktu orang lain takut”

=====

Jadi ada yang sudah belanja saham akhir-akhir ini? Apa belom?! 😀 Ada video singkat nih tentang tips investasi saham dari Kontan TV:

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=bxgmJ2mgq9A&w=600&h=380&rel=0]

Postingan lain bertema keuangan di blog ini:

[display-posts category= “finance”]

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

45 Comments

  1. “Takutlah waktu orang lain serakah dan serakahlah waktu orang lain takut”

    Penting nih buat di catet dan (dicoba) dilaksanakan

  2. Aku abis beli reksadana sahammm… Kalo langsung sahamnya blm berani :p
    Emang sih serem liat grafiknya kayak lagi ancur2an banget… Maju mundur beli sekarang apa nunggu makin jatoh lagi hahaha…
    Tapi ya udahlah beli aja + top up bulanan biar bisa averaging. Setuju mas Dani, ambil risikonya, toh dananya buat puluhan taun lagi.

  3. setuju mas,,aku juga rada mules waktu harga perunit RD ku turun,,tapi balik lagi ke tujuan nya apa,,
    tujuan ku nabung di RD buat dana pensiun,,uang kuliah ana,,,jadi mencoba lebih tenang,,
    insya ALLAH 10 tahun lagi harga RD nya naik 🙂

    1. Makanya Mas. Saya juga ga main saham, saya investasi. Buka rekening awalnya ada yang minimal 10 juta dan ada yang minimal 5 juta. Tapi itu buka rekening aja Mas. Beli sahamnya sendiri minimal. 1 lot (100 lembar). Jadi kalau harga per lembarnya 7.000 ya berarti 700.000,- tergantung sahamnya Mas. 🙂

  4. Aku juga sering heran sama yang investasi saham untuk keperluan jangka pendek di bawah 3 tahun Mas, ya meski sekarang aku belum beli saham sih, hahaha. Soalnya belum punya tujuan long term. Tapi ini jadi pengen beli reksadana lagi gegara Mas Dani ngingetin harga saham-saham pada turun gini. Thankyou Mas 😀

  5. Di Belanda rata-rata orang lebih seneng beli saham ketimbang tabungan karena bunga bank kecil banget 😀 Tapi saya masih belum berani nyoba. Denger dari suami kalau sahamnya turun aja suka sport jantung 😀

  6. Hahaha, kalau panik ketika harga turun dan malah dijualin gitu justru malah jadi rugi beneran ya. Ruginya jadi kenyataan kan. Padahal kalau didiemin aja kan siapa tahu nanti harganya naik lagi 😀 .

  7. pengen maen saham juga, selama ini di RD doang.
    btw pake sekuritas apa? selain indofood, yg cocok buat pemula apa yah? hehe.. *malas nyari.

    1. Gw pake Valbury nate. Dulu ada temen di sana. Bisa coba saham-saham yang masuk ke LQ45 Nate. Ato kalo gak saham yang kapitalisasi pasarnya paling gede aja biar aman. Kalo tujuannya investasi ya. Kalo tujuannya trading mah ga bisa kasih saran gw. Hahaha.

  8. Hm…. Saya pribadi masih setia dengan investasi emas. Selain karena saya bukan orang yg doyan mantengin grafik dan segala macemnya itu, saya lebih suka bukti nyata. Maklum lah cewek, maunya dibuktiin pake tindakan bukan cuma omongan belaka. lha apasih malahan curhat hahaha

    1. Waaah. Begitu ya Mbak Putri. Hihihihihi. Saham juga ada bukti nyatanya loh. Gedung perusahaan itu sama mobil yang berkeliaran di jalan (kalo misalkan) beli saham otomotif adalah bukti nyatanya. 😀

  9. Waduh mas, saya cuma pembaca setia saham aja hikz belum pernah beli saham (baca : gak punya duit sebanyak mas Dani :D) heheheh setuju sekalih milih saham perusahaan yang long lasting lah macam lipstik saja jangan hanya karena harga murah, diembat semua.

  10. aku sudah beli rd di bank mandiri,,karena terisnpirasi blognya mas dani..buat dana pend anak.

    padahalan jg gk ngerti saham,,yg penting beli,,dan aku ngawur aja milihnya,, kl gk salah dl milih mandiri infovesta ato apa gitu..lupa..auto debet

    sekarang autodebetnya habis mesti perpanjang lagi..aku nanti produknya milih apa ya mas enaknya??
    maap ya mas ngerepotin,,

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *