What All the Fuss was About?

Seriously. Heboh banget.

Soal ngerayain valentine-gak ngerayain valentine. Terutama tentang boleh nggaknya. Penting banget ya?

Gw sendiri sih gak pernah ngerayain valentine.

Menurut gw terserah aja mau ngerayain apa enggak, asalkan kalo ngerayain jangan sampe jadi ajang untuk legalisasi maksiat dan jadi promosi seks bebas. Ngesun-ngesun orang yang belom halal buat disun. Berduaan di tempat gelap dengan alasan mau ngasih something special yang ternyata cuman coklat yang ujungnya lagi itu tadi, mau maksiat doang.

Percuma jugak sik gw ngomong panjang lebar gini ya. Terserah aja mau ngerayain apa enggak. Tapi buat gw 14 Februari emang punya arti khusus.

Love

 

Haiyaaaah. Ngerayain dong dong dong berarti?

Bukan. Gw gak ngerayain valentine. Tapi ngerayain salah satu hari penting dalam hidup gw.

Setelah dodolnya gw ngasih waktu buat Bul berpikir seperti yang gw tulis di postingan Tiga Hari Lalu itu, dateng dong tanggal 14 Februari 2010. Tanggal arisan perdana-nya BuMil. It went great dengan gw sebagai pengipas sate yang harus sampe lepas hem gw di depan Bul (masih pake kaos dalem – tapi aseli part ini gak penting). Long story short habis itu kami -gw ama Bul- maen ke salah satu mall kawasan Senayan setelah kelar arisan.

Kami nonton. Guess what the movie was? Ashton Kutcher’s Valentine’s Day. Overall filmnya jelek. Jauh lebih bagusan Love Actually. Jauuuuuh banget.

Nah masih pada inget kan ya gw nanya tanggal berapa? 10 kan. Dan jalan itu tanggal 14 kan? kebayang dong galawnya gw. Saking galaunya sampai ga ngeh itu hari barengan sama hari yang kata orang harinya merayakan kasih sayang. Bahkan setelah nonton film yang judulnya Valentine’s Day.

Kelar nonton kami jalan bareng. Dengan segala macem pikiran. Ditambah orang yang bakalan jadi orang terpenting dalam hidup ada di sebelah gw. I was like brainfreezed. Tiba-tiba mulut gw nyeletuk:

Jadi gimana jawaban pertanyaan yang kemaren?”

She smiled and her next sentences struck me and made me lost all of my senses. Otak gw gak berhasil memproses jawaban yang gw terima.

She repeated once.

I stood still

She repeated again.

Felt like air just started to fill my lungs, I gasped, my brain started to work. She said yes.

She said YES!

Ga bisa dilukiskan kata-kata senengnya gw waktu itu. Kalo gak malu teriak dalem mall mungkin gw bakalan teriak sambil lari-lari.

Dan setelah itu gw baru nyadar. Bul juga bilang gw aneh karena sengaja ngepas-pasin.

14 Februari 2010.

Tanggal jadian kami.

PS:
– Terserah deh mau dibilang ngerayain ato enggak.
– Selebrasi Val-Day menurut gw dijadikan perusahaan coklat dan tukang bunga ajang buat meraup untung kayak orang jualan gorengan di bulan puasa.
– Kelewatan menurut gw waktu ada yang bagiin kondom gratis pas tanggal ini. Kalo mau bagiin kondom gratis mestinya lebih pas dilakukan pas hari AIDS.

Advertisements

111 Comments

  1. yeye
  2. Pungky KD
  3. Teguh Puja
  4. ongakudewi
  5. Ely Meyer
  6. ~Ra
  7. ian
  8. Alifianto
  9. zhanaz48
    • zhanaz48
  10. dea
  11. evi
  12. winny widyawati
  13. alaika
  14. Ina
  15. bintangtimur
  16. applausr
  17. Surya
  18. Februari 9, 2014

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: