KUDO: Punya Toko Online Nyaris Tanpa Modal

Ada yang mau punya toko online nyaris tanpa modal? Cukup dengan Rp. 500 rebu lu udah bisa jualan sampai 2 juta barang yang ready stock hampir tanpa batas. Keuntungan yang diperoleh cuma dibatasi oleh kemampuan jualan dan ketersediaan deposit awal. Yap, kalo ada yang sudah baca tentang ini di blog lain, gw mau ngomongin KUDO, platform terbaru buat belanja dan dagang.

Jadi hari Minggu kemaren gw dateng ke Kudoplex di daerah Radio Dalam, ikutan Blogging Class yang kebetulan di kelas perdananya ngenalin KUDO. Pasti masih bingung apaan sih KUDO ini? Gw kasih infografisnya dulu aja lah ya 😀

Tentang KUDO

Sudah ada bayangan? Belom? Pasti kepikiran bedanya ama toko online sejenis yang lain apaan? Kalo bertanya-tanya gitu, baca terus postingan ini sampe beres ya. Jangan sampe pencet tombol close.  Apalagi kalo penasaran sama bisa punya toko online nyaris tanpa modal tadi! Bahahahaha!

Agregator E-Commerce Pertama

Jadi-jadi-jadi menurut penjelasan Mas Agung (yang masih kelihatan muda banget btw), KUDO yang merupakan singkatan Kios Untuk Dagang Online ini adalah suatu teknologi untuk mengumpulkan e-commerce yang saat ini udah rame banget di Indonesia. Semacam agregator yang menjembatani antara para online shopper kayak lu dan gw (udah deh ngaku, pada suka belanja online kan? 😛) dengan semua toko online yang ada.

Jadi kalo bisa dibilang KUDO ini semacam google-nya e-commerce.

Jadi kalo mau cari Nutella misalkan (kayak yang dicontohkan sama Mas Agung), kita tinggal search di KUDO dan akan nampilin hasil pencarian semua Nutella yang dijual Olshop yang sudah kerjasama ama KUDO lengkap dengan perbandingan harga. Jadi bisa tuh lihat toko mana aja yang jualan dan berapa harganya mereka jualan. Menarik? BANGET! Karena kita bisa langsung ngebandingin harga dan bisa langsung pesen pada saat itu juga!

Trus hubungannya sama punya tok online sendiri apaan?

Punya Toko Online Nyaris Tanpa Modal

Peluang menjadi enterpreneur dan perbedaan KUDO dengan e-commerce lainnya

KUDO

Sebagai startup yang dibuat oleh anak Indonesia murni, KUDO gak mau mengategeorikan diri sebagai start-up e-commerce. mereka menyebut dirinya sebagai start-up teknologi karena yang mereka buat bukanlah sebuah toko online. Dengan menjadi agregator e-commerce yang sudah ada, Kudo menawarkan pengalaman belanja yang jauh lebih mudah dengan pilihan yang jauh lebih luas.

Hanya saja kalo mau belanja lewat KUDO, gak bisa langsung buka website, klak-klik trus kirim.

Saat ini, buat bisa belanja lewat KUDO, harus melalui tablet yang dipegang oleh para agen KUDO. Iya agen, orang-orang yang sudah secara resmi mendaftar ke KUDO untuk menjadi agennya dan menjual barang lewat KUDO. Inilah yang gw bilang dari tadi bisa punya toko online nyaris tanpa modal.

Para agen KUDO inilah yang menawarkan ke orang-orang untuk bisa belanja dengan memilih dari berbagai macam produk yang ada mulai dari handphone, keurudung, fashion terbaru sampai ke isi pulsa. Agen KUDO seolah-olah bawa toko di gadget tablet mereka ke mana-mana. Untuk bisa jadi agen KUDO pun cukup setor Rp. 500.000 minimal sebagai deposit yang digunakan untuk jadi modal jualan. Nantinya, dari setiap barang yang dijual, sang Agen akan mendapatkan komisi yang sudah disepakati antara KUDO dengan online shop yang bekerja sama.

Deposit Rp. 500rebu diperlukan di awal agar nantinya si agen bisa langsung mulai menjual barang-barang lewat KUDO. Ketika seorang agen sudah setuju menjadi agen KUDO, perusahaan akan meminjamkan tablet yang terpasang sistem KUDO untuk bisa digunakan oleh agen. Terdengar familar kan? Kayak sistem ojek online yang lagi hits banget di Jakarta. 😀

Kerjasama yang dijalin KUDO dengan berbagai e-commerce memungkinkan sistem KUDO untuk bisa menjual sampai dengan dua juta jenis barang. Beragamnya pilihan barang yang bisa dijual memberikan agen KUDO kesempatan untuk bisa jualan barang sesuai dengan keahlian masing-masing. Ada orang yang lebih jago jualan handphone, ada yang jualan baju, ato bahkan ada yang jualan makanan khas dari daerah tertentu!

Target KUDO sendiri adalah bisa mendapatkan satu juta agen untuk bekerja sama jualan lewat sistemnya KUDO. Kebayang gak gimana kalo bisa sampe sejuta orang mendapatkan kesempatan buka toko yang tadinya ngebayangin aja kayaknya gak mungkin karena butuh modal gede. Lapangan pekerjaan buat jutaan rakyat Indonesia mameeeen…. Angkat topi bener lah untuk inovasinya yang ini.

Kenapa harus belanja lewat Agen? 

Kudoplex

Karena menjadi agregator, KUDO mendesain sistemnya sebagai suatu ekosistem yang terkontrol. Kalau langsung dilepas dan pelanggan bisa langsung belanja, nantinya kalo ada masalah waktu belanja, komplain pelanggan bisa jadi bola panas yang gak terkontrol karena kerjasamanya dengan banyak situs e-commerce berpotensi menimbulkan risiko masalah belanja. Wong kalo kita belanja sama satu toko online aja kadang suka ada ribet barang gak kekirim lalala kan ya?

Nah makanya sistem disetting harus lewat agen biar nantinya kalo ada komplain, yang belanja bisa langsung ngomong ke agen. Handling komplain jadi salah satu fokus utamanya KUDO dan Mas Agung janjiin dalam waktu 1×24 jam customer akan dapat updatenya.

Selain itu, tujuan utama yang sesuai dengan semboyannya KUDO adalah “Kini, semua orang bisa belanja online”

Semua orang itu termasuk orang-orang yang gak punya kartu kredit, gak bisa akses internet dan segala macemnya yang gak memungkinkan dia buat belanja di sebuah website e-commerce. Kehadiran agen yang nawarin barang-barang yang ada di tokonya dia ke orang-orang terdekatnya itulah yang bisa memperluas jaringan belanja online yang sekarang ada.

Contohnya ginideh, gw agen KUDO. Ada temen gw pengen banget bisa beli handphone Xiaomi terbaru di sebuah online shop. Cuman karena gak punya kartu kredit, dia gak bisa belanja di sana. Nah, karena gw agen KUDO, temen gw bisa beli itu Xiaomi lewat gw dengan belanja di KUDO. Tunai.

Trus barangnya gimana? Dikirim ke gw?

Kagak, barangnya akan langsung dikirim oleh online shop yang dipilih ama temen gw tadi dan sebagai agen gw gak repot ngurusin sama sekali. Kalopun ada return barang lalalili, bisa langsung diurus mekanismenya ke online shop tersebut. sederhana banget kan?

Investor di balik KUDO

Karena inovasinya, KUDO yang baru berdiri Juli 2014 ini berhasil mendapatkan dukungan penuh dari investor-investor yang ada di balik start-up keren di Indonesia. Di bawah ini list investor yang ngedukung KUDO:

Investor KUDO

Jadi, sudah tertarik buat jadi agen KUDO? Lumayan loh punya toko online nyaris tanpa modal! 😀

======

KUDO

http://kudo.co.id/

Kudoplex

Jl. Yado 1 no.7, Radio Dalam, Jakarta Selatan, 12140

+62 21 2751 3980

Jam layanan:

Senin-Jumat 09.00-18.00 WIB

Advertisements

44 Comments

  1. Sandrine
  2. eda
  3. mux
  4. niee
  5. romano
  6. mahazir
  7. atep sutiawan
  8. Yusuf arjun
  9. priyanto

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: