Memilih Dokter Anak (yang Cantik)

It doesn’t take a brain surgeon… or a cardiologist… or a pediatrician… or even a policy wonk to figure out that a penny’s worth of preventive care is worth many dollars of sick care.
Heidi Murkoff – Brainy Quotes

Setelah Aaqil lahir, tantangan berikutnya adalah nemuin DSA (Dokter Spesialis Anak) yang pas.

Di rumah sakit tempat lahiran ada beberapa nama yang direkomendasikan. Ternyata pas beberapa minggu sebelum Aaqil lahir salah satu dsa yang oke banget ada yang resign. Denger-denger dari temen ternyata di situ banyak anak kecil yang tervonis tongue tie yang menyebabkan bayi susah nyusu dan harus diinsisi (operasi kecil untuk memotong ikatan di bawah lidah).

(Katanya lagi ) Karena gak setuju sama vonis yang gampang banget bilang bayi tongue tie si dokter resign disamping masalah-masalah lainnya mungkin ya. Masih ada satu lagi dokter yang katanya “sealiran” sama dokter yang resign itu cuman susah banget dapet jadwalnya. Karena emang oke banyak ortu yang mau sama dese. Nah dokter yang resign tadi praktek di rumah sakit lain dan di rumah. Tapi jadwalnya itu juga Subhanallaah.

Aaqil sendiri beberapa jam setelah dilahirkan udah bisa langsung nyusu. Dan di rumah sakit kan setelah lahiran penanganan bayi pindah dari obgyn ke dsa. Duluuu di rumah sakit ini bisa milih dsa mana yang kita pengen buat handle anak kita, eh pas lahiran kok ketentuannya berubah. Kita dapet dsa yang jaga saat itu. Bisa ganti sih nantinya, tapi kan pengennya anak ditangani dengan yang sesuai sama hati kita dari awal.

Setelah maksa berunding tapi gak berhasil terpaksalah kami menerima dsanya. Orangnya baik sih memang, tapi kok ya pas hari kedua bilang Aaqil tongue tie.

TetTot!

Gw langsung bilang gak boleh diapa-apain. Dilihat dulu aja beberapa hari. Setelah beberapa hari kemudian memang Bul ngerasakan sakit di payudaranya. Kamipun berkonsultasi sama spesialis laktasi dan ternyata masalah bukan pada lidah Aaqil. Ternyata ada pada latch on yang kurang pas. Jadi kami putuskan gak ke rumah sakit itu untuk Aaqil. Nyari lah kami alternatif dsa di tempat lain dan berkat rekomendasi temen dapet satu nama dsa yang namanya mirip sama nama artis yang inisialnya AA *gakpenting*.

Rumah sakitnya (lebih) deket ke rumah. Eh iya, di rumah sakit ini dokter yang resign tadi praktek juga, tapi cuman sehari dan cuman 3 jam aja prakteknya. Bikin janjinya tahu dibuka jam berapa? Jam 00.00 hari yang sama. Yassalam.

Gw ama Bul yang kalo tidur kayak orang mati pules banget pun ga pernah berhasil bikin janji. Pernah nelepon jam 4 pagi ebuset udah penuh ajyaahh. *setress*

Bikin janjilah kami dengan dsa yang (mungkin) sodaraan sama AA. Aaqil periksa pertama kalinya pas imunisasi bulan pertama.

Ternyata dokternya cantik!

Aaqil yang awalnya nangis-nangis karena ditaroh setelah digendong langsung diem. Cuman ngerengek kecil bentar. Trus diem. Ada sih nangis-nangis dikit waktu disuntik tapi overall nurut. Bulan berikutnya pas dateng ke sana lagi sama juga kejadiannya pun pas bulan ke empat.

Terakhir kemaren pas periksa sakit batuknya Aaqil yang udah dua mingguan, kami dapet giliran malem. Jam 1/2 8 malem jadwalnya. Dari kantornya Bul di SCBD jam 4 sore dan nyampe rumah sakitnya jam 6an. Karena masih harus nunggu sejam setengah lagi Aaqil gw gendong. Dia tidur pules dengan posisi miring. Enak banget. Giliran kami dipanggil Aagil ditidurin di kasur periksa. Kebangun dong dia. Mulai nangis dengan tanda-tanda yang gak bakal diem kalo gak digendong lagi. Si dokter dateng. Buka bajunya (Aaqil) dan senyum sambil ngelus-ngelus dada (Aaqil). Eh diem anteng dong! Gw ama Bul melongo. Trus ketawa.

Si Bayi tau orang cantik. :))

Jadi inget obrolan Line pas Aaqil 3 bulan.
Gw : “Sayang, Aaqil udah mau 3 bulan nih. Kita bikin janjinya ama si dokter Sabtu ini ajah ya.”
Bul : “janji apaan?” sambil kirim sticker bingung
Gw : “Nah bukannya imunisasi? Sekalian biar Aaqil ketemu ama si tante dokter cantik. Dia seneng tuh kayaknya kalo ketemu ama si dokter”
Bul : “udah cek jadwal imunisasi?” *kirim pdf attachment*
*gw periksa dan ternyata gak ada jadwal*
Bul : “Ayah semangat bener…”
*gw speechless*

Advertisements

59 Comments

  1. Ely Meyer
  2. dea
  3. Haming
  4. September 22, 2012
  5. Kaget
  6. Pungky KD
  7. Surya
  8. lekardhi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: