Review Film The Walk

Rating: PG
Genre: Adventure, Biography, Drama
Director: Robert Zemeckis
Duration: 123 minutes
Star: Joseph Gordon-Levitt (Philippe), Charlotte Le Bon (Annie), Clement Sibony (Jean-Louis), Cesar Domboy  (Jean-Francois), James Badge Dale (Jean-Pierre), Steve Valentine (Barry Greenhouse), Ben Kingsley (Papa Rudy)
Critics Review: 7.9/10 IMDB; 70/100 Metacritics; 86% Rottentomatoes

Yes, the disclaimer is on. Spoiler alert of course. It’s a true story anyway, so you can google everything about the story already 😀

The Story

Philippe, seorang seniman “high-walk” jalanan Paris berumur 25 tahun terinspirasi untuk berjalan di antara menara gedung kembar WTC di New York setelah membaca pembangunan gedung itu di sebuah majalah ketika mengantri di klinik dokter gigi. Sebuah impian yang harus direncanakan selama 6 tahun. Aksi yang dinamakan sama dia “Kudeta Abad Ini”.

Philippe muda yang melihat dan terkesima oleh seni berjalan di atas tali pertama kali di sebuah sirkus akhirnya belajar sendiri ketrampilan ini. Ketika akan “mencuri coba” berjalan di atas tali sebuah sirkus, berkenalanlah dia dengan Papa Rudy, sang pemilik sirkus, guru yang mengajarinya segala macam hal tentang high-walk ini.

Dalam perjalanannya dia berkenalan dengan teman-teman yang di kemudian hari membantunya melaksanakan impian berjalan di atas gedung gembar WTC yang sedang dalam tahap penyelesaian di tahun 1974.

Jangan Nonton Film ini Kalo….

Gak suka sama film yang klimaksnya cuma ada di beberapa menit aja dari keseluruhan film karena film ini sebagian besar ya cerita kehidupan nyatanya Philippe. Jadi ya gak ada yang namanya tembak-tembakan dan peluru melayang ato kejar-kejaran mobil.

Ya kan ya, hidupnya siapa sih yang ada adegan eksyen film Hollywoodnya di dalamnya?

Trus, jangan nonton film ini juga kalo lu emang takut banget ama ketinggian kayak gw. Hahaha. Masih inget gak gw tulis ini di review film Everest sebelumnya? Film ini LEBIH PARAH LAGI MENGEKSPLOITASI KETINGGIAN. Asli gw yang cuman nonton aja sampe gemeteran. Untung banget gw gak nonton yang 3D. Pingsan bisa-bisa sebelum film berakhir.

Kudu Harus Banget Nonton Kalo…

Emang gak ada masalah sama ketinggian, ato ngerasa ngeri kalo di atas ketinggian (lagi-lagi kayak gw) tapi pengen ngerasain sensasinya berada di puncak gedung WTC (yang mana gak mungkin in real life) tapi masih tetep ngerasa aman. Hahaha. Panjang ya bokk.. 😛

Selain itu banyak alesan kudu nonton film ini…

Dari pemainnya dulu deh

The Walk

Gw sendiri lumayan demen lihat si JGL. Pertama kali yang bikin kagum sama dia dari film 500 Days of Summer karena berhasil banget maen bareng dan ngangkat imagenya si Joey Deschanel (gak tahu bener ato nggak tulisannya) yang jadi Summer dan jadi orang ngenes di film itu. Habis itu dia maen di beberapa film yang perannya variatif banget. Gak ada tuh tipikal tokoh utama bertampang ganteng dengan cerita dramatis dan bujet film warbiyasak kayak sih Leo. Hahaha.

Trus dia maen jadi Philippe ini. Yakarena gw gak ada tahu orang Perancis ngomongnya begimana sebenernya jadi pas lihat dia jadi orang Perancis yang tampangnya jadi beda banget waktu dia main jadi Casanova ato Pembantunya Leo di Inception, gw nganga, orang ini keren banget aktingnya.

Trus pemain-pemain lainnya itu castingnya menurut gw pas bener, cuman buat Annie kok gw ngerasa agak gimanaa gitu. Sekali lagi karena gw belom pernah tahu orang Paris gimana ya. Cuma di suatu scene pas dia ngomong Bahasa Inggris kok logatnya Amrik banget 😛

Ben Kingsley yang jadi Papa Rudy pun menurut gw pas jadi pemilik sirkus yang galak di luar tapi penyayang di dalem.

Humor di film

Entah emang orang-orangnya lucu ya di kehidupan nyatanya, tapi di film ini, guyonan-guyonannya seger meskipun dengan setting cerita tahun tujuhpuluhan jadinya kayak nonton rerun film komedi lama di tv. Meskipun kebanyakan isi filmnya “ngobrol doang” tapi gw gak ngerasa bosen dua jam lebih lihatnya.

Salah satu guyonan paling epic menurut gw waktu Philippe dateng ke New York bawa segitu banyak peralatan di bandara. Petugas bandaranya nanya dengan muka penuh curiga macem ngadepin teroris. Eh respon Philippe dan juga petugas bandaranya kemudian saksyes bikin penonton satu studio ketawa.

Di beberapa bagian sih memang kelihatan agak maksa kayak gimana caranya Philippe bisa kenalan dan dapet orang-orang yang jadi kaki tangannya. Tapi ya, 25 tahun perjalanan hidup orang yang beneran ada gitu. Gak terlalu mengganggu lah.

Special Effect

Ini nih yang bikin kagum. Sepanjang film, suasana tahun 70an kerasa banget. Gak cuman baju dan make-up yang diganti bergaya retro, New York tahun 70an pun disulap buat hadir lagi. Yakita tahu kan kalo gedung kembar WTC udah gak ada lagi, tapi di film ini rasanya nyata banget. Ya bokkk, ceritanya kan mau nyebrangin itu dua gedung ya.

Gimana masa-masa tahun 70an waktu gedung itu hampir selesai, suasana sekeliling dan aerial viewnya New York di tahun itu, sekeliling gedungnya masih jarang ada gedung tinggi lainnya. Menurut gw sih dapet banget ya.

Selain itu, seperti gw bilang tadi, aksi high-walknya sendiri keren banget special effectnya. Gw belom baca review dari manapun atau trivia dari web manapun tentang film ini jadi gak tahu apakah JGL beneran bisa jalan di tali ato nggak tapi aksi jalannya itu keren banget. Trus pemandangan ke bawahnya itu loh.

Ngeri gak sih bok?

Gw yang awalnya ngira pemandangan ke bawah paling cuman kerasa ngeri waktu jalan, ternyata udah kerasa ngerinya dari awal mereka nyelundupin peralatannya. Bahkan beberapa saat sebelum aksi jalannya dimulaipun gw udah nutup mata pake jaket. Dengkul gw beneran berasa lemes sampe yang harus gw pukul berkali-kali pake tangan buat ngilangin sensai merindingnya.

Lebay ya reaksi gw pas nonton film? Yatapi beneran gitu euy. Kalo di sini doang gak akan kerasa, nonton aja langsung deh.  😛

Sampe-sampe pas Philippe mau mulai jalan itu, saking lemesnya dengkul gw, akhirnya gwpun googling endingnya si Philippe ini begimana. Mati apa nggak, trus hidupnya gimana dan gw pun tamat baca halaman Wikipedia tentang Philippe Petit. Hahaha.

=======

Ada perasaan sentimentil nonton film ini pas ngelihat menara kembar WTC. Dua gedung yang awalnya gak terlalu disukai sama warga New York pun akhirnya jadi icon yang dicintai salah satunya karena kenekatan si Philippe juga. Aksi 45 menit yang termasuk di dalamnya 8 kali bolak-balik, salute, duduk dan menunduk ke bawah sampe ke tiduran. Apalagi di akhir film ditutup dengan siluet WTC yang semakin meredup sampai layar jadi item semua. Hiks. Sedih.

Ini nih trailernya:

Jadi, menurut gw film ini layak banget ditonton. Mumpung masih hari Minggu, cuss nonton 😛

Buat review film The Walk ini gw kasih 4 dari 5 lah. 😀

Review film lain di blog ini:

[display-posts category=”movies”]

Advertisements

21 Comments

  1. evrinasp

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: