The Hunger Games: Catching Fire

Catching Fire

Gambar gw ambil dari IMDB.com

Ada yang suka ama triloginya Hunger Games gak? Gw suka banget bukunya!

Pernah gw tulis soal Hunger Games yang mana buku pertamanya gw dapet dari Teh Erry. While I love the book so much tapi gak terlalu suka ama film pertamanya.

Trus kemaren kan gw kepaksa cuti tuh karena harus ambil consecutive leave, sementara Bul gak bisa. Jadilah seharian gw nganggur di Jakarta dan memutuskan nonton. Disaat orang lain pada kerja gw nonton sendiri gitu jam 12.30. Pas bangetlah Catching Fire lagi main. Hahaha. Telat banget ya ini kok baru nonton.

Dan ternyata filmnya baguuuuuuuus. Gw suka banget. Trus ini mau bikin movie review gitu? Telat banget kan?! Hahaha. Biarin ajah. Orang baru nontonnya kemaren kok emang.

Dibandingkan ama film pertamanya, gw suka pake banget film bagian kedua trilogi Hunger Games ini.

Dibuka dengan kehidupannya Katniss, Gale, Peeta ama Haymitch setelah kemenangan dan persiapan menjelang tour kemenangan, kerasa banget aura trauma dari pemenang tapi dicampur kelegaan karena mereka paling gak udah berhasil selamat. Tapi gak lama-lama, rasa ketegangan langsung dibangun dengan datengnya Presiden Snow ke rumah Katniss. Kalo menurut gw dialognya Donald Shutherland sama Jennifer Lawrence berhasil banget ngebangun chemistry I hate you but I dont want to kill you and I’m not afraid of you but I’m afraid for my people gitu antara mereka berdua.

Pas Plutarch Heavensbee dikenalin di pesta, berhasil banget kasih hint siapa orang yang perlu ditakuti di film ini. Ooooh how I love how Philip Seymour Hoffman brought the character. Kalo belom pernah baca bukunya pasti jadi mislead deh. Gw aja hampir yakin kalo dia itu ..pletakkk!! Dilempar bakiak ama yang belom nonton. Keren deh ah.

Trus ketemmu Johanna, Finnick, Beete, Wiress ama peserta lain. Sebenernya ada yang kurang menurut gw, Finnick dibuku digambarkan sebagai orang yang charming dan menggoda banget, terutama pas pertama kali karakter dikenalkan, tapi gw gak melihat itu di film. Apa karena marketnya yang emang buat remaja ya jadinya di tone down dikit keseksiannya si Finnick. Malah keliatan kayak big brother yang baik banget.

Karena gw dah lupa detail buku yang gw baca setahun lalu itu, gw sempet ngira Johanna itu *pletakkk!! *dilempar lagi. Tapi ternyata nggak. Hahaha. Gw juga suka banget karakter ini.

Dibanding ama film pertamanya film kedua ini jauh lebih kena menurut gw. Scene-scene yang ditampilin emang gak semua sesuai ama buku but its a movie anyway. Dinamika berhasil banget dibangun, dari yang tenang langsung tegang dilanjut lebih tegang lagi dan tetiba nyessss, gak monoton dan bahkan Lenny Kravitz sebagai Cinna keliatan pas. Effie Trinket was so emotional I can even sympathize her feeling.

Ohiye, satu lagi, Jennifer Lawrence yang pernah menang Oscar di Silver linig Playbook menurut gw keren banget juga di sini. Sukak banget ama perkembangan karakternya. Belom lagi ngomongin gaun-gaun dan costume design. Tau kan ya kalo Tex Saverio dari Indonesia yang ngedesign wedding dressnya si Katniss? Entah kenapa di film pertama kerasa gak nyatu antara setting , make up ama designnya, tapi di film ini flawless. Hahahaha. Udah kadung sukak sih.

Emang sih The Hobbit part kedua udah mule maen, tapi kalo mau cari alternatif tontonan dan kalo masih tayang, film ini kayak banget ditonton. Dan karena si sutradara Francis Lawrence dibilang bakalan sutradarain dua film (bagian ketiga buku Mockingjay yang dipecah dua kayak Harry Potter itu) selanjutnya, gw gak sabar pengen nontonnya.

Advertisements

28 Comments

    • alwi
  1. ongakudewi
  2. dian_ryan
  3. duniaely
  4. Lidya
  5. Desember 17, 2013

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: