Waspadai Kejahatan Skimming ATM dan Amankan Duit!

Berita penipuan Kejahatan Skimming ATM yang menimpa nasabah BRI kemarin bikin gue keinget beberapa kasus yang pernah kejadian pas kerja di bank  jadi frontliner Bank Mandiri dulu.  Beritanya bisa dibaca di regional kompas.com yang ngebahas duit nasabah BRI Mataram yang tiba-tiba hilang kemaren (berita per tanggal 27 Oktober 2016 ada 327 nasabah yang lapor kehilangan ke OJK).

Sedih aja karena banyak masyarakat yang gak ngerti apa-apa, tiba-tiba duitnya hilang. Ngebayangin gimana rasanya bagi petani-petani yang berangkat subuh dan baru pulang sore berpanas-panasan di bawah matahari, ngumpulin rupiah demi rupiah dan tiba-tiba udah ilang aja itu duit yang mereka kumpulkan. Kebayang kan?

Dulu gue pernah terima laporan kejadian serupa dari nasabah gue di Bank Mandiri Lampung sana. Laporan kalo duit tiba-tiba aja ilang. Baca postingan tentang kerja di bank dan kejadian ajaibnya.

Analisa yang dipublikasikan di berita-berita itu, para nasabah BRI itu menjadi korban kejahatan skimming. Kejahatan skimming ini melakukan pencurian data dari kartu ATM dan kemudian dipergunakan untuk menggandakannya. Kartu-kartu inilah yang kemudian dipergunakan untuk transaksi oleh para pelaku kejahatan untuk transaksi pengambilan duit para nasabah.

Karena transaksi dilakukan dengan menggunakan ATM dengan data yang (terlihat) sah hasil penggandaan, pihak bank ngelihat transaksi mereka sebagai transaksi yang sah dan sedihnya gak akan ketahuan kalo gak ada laporan.

Transaksi dari kartu ATM korban skimming akan dianggap sebagai transaksi sah bila tidak ada laporan. Click To Tweet

Kejahatan Skimming dan Waspadai Penipuan ATM untuk Keamanan Data (dan Duit Kita!)

Siapa sih, Pelaku dan Sasaran Korbannya?

Waspadai Kejahatan Skimming, Penipuan ATM dan amankan duit

Waspadai Kejahatan Skimming, Penipuan ATM dan amankan duit

Pelakunya bisa jadi siapa saja. Tapi yang pasti, para penipu pelaku skimming ini udah ngerencanain kejahatannya. Karena buat bisa melakukan skimming mereka butuh alat yang bisa mencuri data dari kartu. Bayangin aja perencanaan yang mereka lakukan sampai bisa memasang alatnya di mesin ATM.

Nah kalau sasaran korbannya siapa aja?

Sasaran kejahatan skimming mesin ATM ini adalah nasabah-nasabah perbankan yang gak terlalu aware/waspada atau belum pernah tahu tentang kejahatan ini. Para calon korban ini ya orang-orang biasa kayak elu dan gue. Orang kebanyakan yang berpikir semuanya yang berhubungan sama bank pasti aman-aman saja dan gak ada masalah.

Kita harus selalu waspada akan ATM dan segala yang berkaitan dengan rekening kita. Click To Tweet

Pun orang-orang yang (masih) percaya banget sama kebaikan hati orang lain, juga bisa jadi sasaran pelaku kejahatan skimming ini. Pernah coba dibantu sama orang di mesin ATM tanpa kita meminta bantuan terlebih dahulu? Hati-hati, bisa jadi itu salah satu modus pelaku buat dapet tambahan data nomor PINnya kartu ATMnya.

Di banyak kejadian, banyak nasabah mengakui kalo mereka kasih nomor PIN mereka ke orang baik hati yang mau bantuin di ATM waktu ada masalah pas mereka mau ambil duit, ternyata beberapa hari setelah itu duit mereka berkurang secara misterius.

Kenapa Bisa Kejadian?

Kok bisa kejadian sih? Trus bank gak mengamankan ATMnya? Bagaimana dong tanggung jawabnya bank?

Kalo diamati, biasanya kejadian kejahatan skimming  dan penipuan dengan modus lainnya di ATM bank umumnya terjadi di ATM yang lokasinya ada di public area. Kondisi di public area ini biasanya juga minim pengamanan. Dan sebagai informasi, kalau ATM yang ada di public area, bank biasanya kerjasama dengan pihak ke 3 buat mengelolanya.

Kan ada kamera CCTV? Well, bener sih, tapi para pelaku ini kan juga udah canggih-canggih ya. Mereka tahu itu CCTV pasti gak diperhatikan selalu. Kalo ada apa-apa baru deh dibuka itu rekaman CCTV. Kita bukan hidup di film hollywood yang ada security males lagi main catur atau game apapun ngeliatin monitor CCTV 24/7 kan yes?

Nah para penjahat-penjahat itu memanfaatkan celah ini dan mereka bisa masang alat-alat kejahatan skimming mereka di ATM-ATM dengan pengamanan yang lebih longgar.

Kapan dan Di Mana Biasanya Kejahatan Model ini Dilakukan?

Dari beberapa kasus yang laporannya masuk lewat gue, ada satu ciri khas yang bisa ditarik. Rata-rata kejahatan skimmingnya terjadi di daerah yang rame dan pada jam-jam sibuk.

Kalo pengalaman gue dulu, rata-rata nasabah yang datang buat melaporkan biasanya setelah mereka transaksi di mesin ATM di jam-jam sibuk, kayak jam istirahat makan siang, atau pagi-pagi sebelum masuk kantor atau juga pas jam-jam baru pulang kantor. Di waktu-waktu itu pikiran orang biasanya terpecah-pecah dan dengan kondisi kayak gini biasanya emang gak terlalu fokus sama kondisi sekitar. Sasaran empuk buat pelaku kejahatan skimming.

Selain itu, umumnya situasi dan kondisi di sekitar lingkungan ATM juga ngaruh. Dulu, most of the report berasal dari ATM-ATM yang ada di public places dan rame. Para pelaku kejahatan skimming ini justru lebih seneng melakukan aksinya dan pasang alat di tempat-tempat yang rame di mana perhatian orang terpecah.

Bagaimana Pencegahannya?

Kalau ngomongin pencegahan biar gak jadi korban kejahatan skimming ini, ada beberapa hal yang kudu diperhatikan dan diinget-inget. Tentu aja, gak pernah kasih PIN kepada siapapun adalah rule of thumb yang sudah harus selalu diinget.

Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan buat menghindari kejahatan yang sering kejadian di mesin ATM ini. Apa aja itu?

1. Kenali Mesin ATM dan Peralatannya

atm-1524870_1920Siapa yang merhatiin bener-bener gimana bentuk wajarnya mesin ATM?

Para pelaku kejahatan skimming ini biasanya masang alat skimmernya di tempat memasukkan kartu ATM dan (kalo ada) tambahan kamera di atasnya buat ngintip nomor PIN. Kalopun gak ada kamera di alatnya, biasanya ada orang yang pura-pura bantuin tadi.

Nah kadang saking gak perhatiannya, orang suka gak nyadar kalo ada alat tambahan dari maling informasi yang ditempelin di mesin ATM tempat mereka transaksi.

Buat bisa mengenali mana mesin ATM yang bener dan sudah ada modifikasinya, coba dateng ke ATM yang ada di cabang bank terdekat. Mestinya mesin ATM di cabang bank itu aman dan gak ada tambahan alat apa-apa. Jadi bisa dijadikan standar perbandingan buat ngecek ATM di tempat-tempat lain pas kita melakukan transaksi.

Kalo nemu ada yang aneh di mesin ATM tempat kita mau transaksi, coba hubungi security terdekat. Atau kalau gak telepon cabang bank paling dekat dan atau call center banknya. Kayak ke 14000 kalo call center Bank Mandiri, 14017 untuk call center BRI dan selanjutnya dan sebagainya.

Hapalkan call center bank tempat kita buka rekening biar bisa cepet lapor kalo ada sesuatu. Click To Tweet

2. Jangan Sembarangan Mau Dibantu Orang Tidak Dikenal

Kalo ada di mesin  ATM, jangan mau gampang percaya kalo ada orang baik yang nawarin bantuan. Siapa tahu itu modus. Pelaku kejatahan skimming punya modus yang macem-macem banget. Salah satu yang paling sering adalah  mereka pura-pura bantuin trus tanya-tanya biar bisa dapet data-data rahasia kita. Terutama PIN.

Keluarga gue pernah ada yang jadi korban dan kena Rp. 35 juta. Pas waktu ambil duit di ATM, kartunya nyangkut. Menurut cerita mereka, karena terlihat panik, ada yang baik hati nawarin bantuan dan coba bantuin ambil kartu ATM yang nyangkut tadi. Tentu saja tanpa curiga pertanyaan-pertanyaan orang itu dijawab sama keluarga gue itu.

Gak ada transaksi saat itu. Kartu ATMnya pun keluar dan saldo gak berkurang. Tapi apa daya besoknya pas cek rekening saldo sudah berkurang Rp. 35 juta!

Buat gue sih mending jadi orang yang curigaan daripada kejadian apa-apa sama rekening kita kan?

3. Jaga PIN dan Data (Lain) Sebaik Mungkin

Goes without saying lah ya kalo data PIN itu harus dijaga baik-baik. Gak boleh dikasih tahu ke siapapun. Yakali jaga rahasia antara suami istri sampe ke PIN juga kan.

Selain itu data apa aja sih yang perlu kalian jaga? Ini nih list apa aja yang jangan sampe bocor ke orang lain:

  • Ulang tahun (tapi manalah mungkin kan yes?)
  • Alamat sesuai KTP: kalo gak perlu amat kasih ngapain kasih kan?
  • Nama gadis ibu kandung: pasti aneh banget kan kalo ada orang nanya nama gadis ibu kandung?
  • Nomor handphone: nah-nah-nah… jangan salah, data nomor handphone juga dipake buat konfirmasi kebenaran data loh. Jadi yagitudeh. Jangan terlalu gampang kasih data nomor handphone ya. 😀

Dan entah itu gimana caranya, orang-orang jahat yang standby di ATM itu bisa aja loh dapet semua data itu dari hasil interaksi dengan para calon korbannya. Teknik komunikasi interpersonalnya pasti warbiyasak banget kan?

Baca juga postingan tentang bagaimana menjaga keamanan data di internet?

Pokoke kalo udah ada yang nanya-nanya langsung aja bilang: SIAPE LU?

Gakpapa dibilang galak sama orang yang penting data kita aman Click To Tweet

4. Laporkan Segera Kalau Ada Kejadian Mengganggu di ATM

telephone-586268_640Lapor ke mana? ke Security terdekat! Buat apa? ya biar si securitynya bisa langsung ambil tindakan.

Kejadian yang gue hadapi langsung beberapa tahun silam, ada pelaku nekat mau ngelakuin kejahatan di ATM Bank Mandiri cabang Bambu Kuning Bandar Lampung. Setelah dia akalin mesin dengan selipin potongan korek api, dia sok ramah mau bantuin seorang nasabah. Kebetulan ibu-ibu itu kenal sama security cabang yang langsung teriak panggil itu security. Akhirnya kebongkar lah modus kejahatannya si pelaku.

Nah lapor ke security ini bukan cuman buat kalo ada orang sok ramah di ATM ya, kalo misalkan ada yang mencurigakan di ATM, langsung lapor aja. Beberapa kali kejadian mesin kejahatan skimming ketahuan karena ada nasabah yang curiga karena ATM yang dilihatnya beda dengan yang biasa dia pake transaksi.

Apa yang Diharapkan dan Harus Dilakukan Kalau Sudah Jadi Korban?

Nah kalau sudah kadung jadi korban kejahatan skimming ini gimana dong Kak? Ada langkah-langkah yang bisa ditempuh gak sih biar dana di rekening aman?

Pertama kali yang harus dilakukan adalah BLOKIR REKENING. Caranya gimana? Telepon ke call center (lagi-lagi) bank kesayangan. Kenapa? Untuk mencegah dana yang masih ada di rekening buat gak diambil terus sama pelaku yang sudah punya duplikat ATM dan data kita.

Atau kalo lupa banget nomor call centernya, telepon aja CS yang kita kenal di cabang tempat buka rekeningnya. Tapi bakalan direfer suruh telepon ke call center sih biasanya.

Berikutnya yang bisa dilakukan adalah ganti kartu ATM dengan kartu baru dan bener-bener jaga PIN dan data lainnya. Kalo misalkan data sudah kadung bocor ya gimana ya, tutup rekening bisa dipertimbangkan. Karena dengan data-data di atas, orang bisa aja lapor kehilangan kartu ke call center trus bahkan mungkin bikin KTP palsu ya.

Tapi ya itu, nutup rekening bisa jadi kena biaya yang gak sedikit kan ya gaes? Baca dulu postingan tentang pertimbangan buka rekening.

Laporkan kasus ke cabang terdekat sekalian pas ganti kartu ATM. Kenapa gitu? Karena nantinya cabang bisa menelusuri ke mana rekening kita melakukan transfer dan transfer yang dilakukan tanpa sepengetahuan kita dan dilaporkan terindikasi penipuan itu akan ditandai di sistem bank, pun penerima transfernya. Jadinya kalo dana masih ada di sana masih akan ada kemungkinan terselamatkan.

Kok pelakunya bodo amit transfer dana? Karena seperti gue tulis di postingan istilah terkait rekening tabungan, bank kasih batas maksimal transaksi kan? Nah penarikan tunai biasanya batasnya lebih kecil. Para pelaku ini juga balapan ama pemilik rekening. Kalo mereka ngandelin limit penarikan, kelamaan bisa-bisa dan keburu pemilik rekening tahu kan? Makanya ditransfer dulu biar rekan di sana narik.

Tapi ya gak usah heran kalo ternyata rekening penerima transfernya datanya abal-abal semua waktu dipake buka rekening. Asli tapi palsu.

Masih Wajar Gak Ngarep Duit Balik Kalo Jadi Korban Kejahatan Skimming?

Well, sebagai manusia sih gue bilang masih wajar kok kalo ngarep duit bakalan balik setelah jadi korban kejahatan skimming. Namanya ngarep kan yes?

Cuman pertanyaannya bisa apa nggak?Bisa, kalo memang buktinya mencukupi.

Seperti gue bilang di awal kan, transaksi yang dilakukan dengan menggunakan kartu ATM kloningan kejahatan skimming akan dianggap sebagai transaksi yang sah. Sistem bank akan membaca transaksi itu ya sebagai transaksi yang sesuai dengan data yang ada. Kartu dan nomor PINnya bener. Gak bisa diapa-apain kan? Sistem gak bisa nangkep yang begituan.

Waktu bikin laporan, nasabah akan diminta buat kasih tahu history transaksi terakhir yang dia lakukan. Kalo misalkan memang sesuai, bank akan coba proses. Tentunya pihak bank juga bakalan bikin laporan ke kepolisian.

Nantinya kalo misalkan memang masuk ke ketentuan bank buat diganti (jangan nanya ketentuannya apa ya, yang pasti ada banyak kriteria) dana nasabah akan diganti. Kayak kasus nasabah BRI Mataram, di media online disebut dana nasabah akan diganti dalam waktu 20 hari kerja. But believe me, proses yang sebenarnya bisa jadi jauh lebih panjang dari itu.

Nah buat foto-foto dan panduan lengkap tentang kejahatan skimming ini, ada info juga dari slideshare yang dibikin sama Commbank di bawah ini:

Gimana? Share dong pengalaman kalian manteman di kolom komen. Atau kalau kalian merasa postingan tentang kejahatan skimming ini bermanfaat, silahkan share ke teman-teman kalian. 😀

Makasih ya!

About these ads

34 Comments

  1. Informasi Wisata Kuliner Indonesia Paling Enak

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Ingin membaca artikel perencanaan keuangan lainnya? Buka
+
%d blogger menyukai ini: