Bahahaha… Judul postingan gw udah bapak-bapak banget ya. Cara tutorial ini itu gitu. Tapi-tapi-tapi gw punya alesan kuat nulis Cara Beli Reksadana di Bank ini.

Jadi ya kemaren gw ketemuan ama Lina dan Nik. Dua orang yang bersahabat meskipun sepertinya cukup bertolak belakang karakternya. Si Lina yang udah gw kenal lama ini (blognya tentang travelling, fotografi dan yoga) ngakunya sih seneng baca tulisan gw *ditelen ikan pari. Nah kata dia khusus postingan bertema personal finance, dia suka bacanya. Cuman, habis baca artikel-artikel gw dia ada pertanyaan.

“Trus habis itu gimana? Apa yang harus gw lakukan?”

Wajar kan ya? Wajaaar… Karena gw emang udah berkali-kali bilang ayo beli reksadana! Ayo beli saham! Tapi belom pernah nulis belinya di mana dan gimana ya. πŸ˜›

Jadi kalo ada yang habis baca 5 Alasan Investasi di Saham, atau postingan Ketika Harga Saham dan Reksadana Jatuh dan atau postingan sejenisnya di sini, trus habis itu langsung terinspirasi buat beli reksadana (ini gw bahas reksadana dulu aja ya) tapi kemudian gak nemu gimana caranya di sini, semoga postingan ini membantu. πŸ˜›

Dan yang gw tulis spesifik buat pembelian reksadana di bank sebagai agen penjual reksadana meskipun kita bisa juga beli reksadana langsung ke sekuritas yang punya produk.

Cara Beli Reksadana di Bank

Hal-hal yang perlu dilakukan sebelum pergi ke bank

Pastikan tujuan mau beli reksadananya buat apa dan dalam jangka waktu berapa lama (ini tergantung kebutuhan hitungan di masa depan nanti)

(1) Coba ambil tes analisa Profil Risiko Dulu Β buat menentukan reksadana apa yang paling sesuai

(2) Siapkan uang sekitar Rp. 500 rebu Β – Rp. 2 juta untuk pembelian minimal reksadana awal. Karena pembelian awal biasanya agak lebih tinggi, baru pembelian berikutnya bisa lebih murah.

Gw belum update sih minimal pembelian awal ini. Mungkin ada juga yang pembelian awalnya cuman Rp. 100rebu. Kalo gak ada uang tunai mestinya bisa debet dari rekening.

(3)  Cek kinerja historis tiap reksadana di infovesta.com yang nantinya ini berfungsi buat milih reksadana mana yang akan dibeli. Well, gw sih selalu milih reksadana dengan kinerja tertinggi satu dan tiga tahun terakhir dan yang memiliki dana di bawah kelolaan paling besar

(4)  Pake baju yang bagus, dandan dan pake parfum yang wangi karena meskipun pegawai bank dituntut memberikan perlakuan yang sama, gimanapun kami eh mereka manusia juga. Kalo ketemu sama yang rapih-rapih langsung ramah aja. Percayalah susah buat senyum dengan tulus ngadepin orang kumel pake baju yang sama dengan dia bangun tidur meskipun punya duit milyaran *pengalaman pribadi πŸ˜›

Kalau cari tahu tentang alternatif pembelian reksadana lewat aplikasi yang sekarang marak, coba baca Investasi Reksadana Online Ajaib ya!

Waktu di Bank

Selfie di bank Mandiri
Pegawai bank yang ganteng

(1) Pede aja, gak usah terintimidasi sama penampilan orang bank yang ganteng dan cantik, percayalah kemungkinan mereka juga gak tahu tentang reksadana sekarang masih cukup besar. Langsung aja bilang sama security mau beli rekening reksadana.

(2) Kalo diarahkan ke meja bancassurance jangan mau. Inget mau belinya reksadana, bukan unit link. Maunya investasi, bukan asuransi.

(3) Bilang ke customer servicenya yang ganteng dan cantik itu kalo mau beli reksadana. Kalo mereka bilang mereka gak punya license buat jualan reksadana tanyain bisa ngomong sama siapa kalo mau beli reksadana.

(4) Kalo dibilang di cabang itu belum ada yang bisa jualan reksadana, tanya di cabang mana yang bisa.
Untuk bisa jualan reksadana, cabang itu harus punya orang yang pegang lisensi Wakil Agen Penjual Reksadana. Kalo gak ada yang pegang di cabang itu ya gak boleh ada transaksi.

(5) Isi dan lengkapi formulirnya, tanya secara detail hal-hal berikut ini:
—> Berapa minimal pembelian pertama dan pembelian berikutnya
—> Berapa biaya pembeliannya
—> Bagaimana kalo mau beli lagi, harus datang lagi ke cabang, bisa autodebet rutin ato bisa langsung lewat internet banking
—> Pencairan prosedurnya gimana, aapakah harus datang ke cabang pembelian ato bisa di semua cabang ato bisa online dan berapa lama dana bisa efektif
—> Siapa yang bisa dihubungi kalo lain kali mau tanya-tanya

Mestinya sih kalo semua proses lancar, pembelian rekssadana bisa beres dalam waktu sejam asalkan gak dibarengin buka rekening dan antrian yang menggila ya.

Kayaknya gw harus update syarat dan ketentuan dari masing-masing bank nih gimana kalo mau beli reksadana. Selama ini gw beli reksadananya lewat Bank Mandiri dan Bank Commonwealth.

Gw pernah nanya ke BCA tapi ternyata minimum pembeliannya cukup tinggi nominalnya. Adakah temen-temen yang tahu di bank lain bagaimana?

Semoga petunjuk cara beli reksadana di bank ini bisa membantu buat yang masih bingung ya harus ngapain dan gimana kalo beli reksadana. Tapi kalo mau beli emas terus sih monggo ya, silahkeun… *lirik Lina… Hihihi.. πŸ˜›

Kalo adaΒ yang mau ditanya, monggo colek aja gw pake twitter dan kita bisa DM-DMan. Twitter gw @danirachmat.

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

62 Comments

    1. Mbak Pipiiiit. Commbank memang ganti sistem dan mestinya token dah gak bisa dipake lagi Mbak. Coba hubungi customer care dan minta ditelepon sama Marketing yang pegang sampean.

  1. Menarik. Saya tertarik.
    Caranya blogger menyampaikan cukup dimengerti dan menarik daripada penjual reksadana itu sendiri, hehehe…
    Ada request nih Dan, tulis juga cara membeli surat utang negara, soalnya untungnya menarik, πŸ™‚

  2. Gw malah dah nutup RD gw di Com. hehehe. Secara gak nambah2… yaiyalah gak nambah. isi cuma 500rb doang. Lo pikir… πŸ˜€

    Thanks for sharing Dan. Gw kasih link ke cici gw. Doi nanya soal RD kemarin. πŸ˜€

  3. Terima kasih banget Mas! Ini sebagai langkah awal yang mesti dilakukan dulu ya, cek profil risiko kita, preferensi, dan kinerja perusahaan reksadana–seorang calon konsumen tentu akan berpreferensi memilih yang terbaik dulu ya :hehe. Duh nanti saya tanya-tanya lagi lebih lanjut soal ini ya, kayaknya dalam waktu dekat saya harus berinvestasi nih, soalnya penting banget. Siapa tahu duit buat jalan-jalan bisa dari investasi, kan seru banget :)).

    1. Bisa banget Gar kalo dari investasi mah si jalan-jalan. πŸ˜€
      Semoga bisa beneran membantu ya. Kalo perlu pagi ini datang ke cabang bank terdekat dan beli reksadananya. πŸ˜€

  4. Mau nanya dong. Bedanya RD pasar uang sama pendapatan tetap apa ya? Baca2 kok mirip2 tp belum nemu yg jelas perbedaannya. Atau Dani udh pernah bahas ya hehe

    1. Kayaknya memang belom pernah ditulis sih. Intinya kalo reksadana pasar uang mirip-mirip deposito lah, tapi masih ada risiko harga turun. Sementara kalau pendapatan tetap risiko naik turun harga jauh lebih besar πŸ˜€

  5. Temen2ku juga kalau ga Mandiri pasti Commonwealth milihnya. Malah banyak yg hijrah ke Comm karena bisa nambahi sendiri dengan nominal suka2 dia ya katanya Mas. aku dulu pernah reksadana mandiri jadi udah tau gmn prosedurnya. Kukira pembelian minimal masih sejeti, jd blm nambah yg baru. Aku ada temen yg di bca juga, tapi emang gede sik, tau tuh anak tabungannya kok gede amat. Sirik mode on. Lol… Aku blm punya tujuan investasi jangka panjang nih mas, jadi reksadanaku satu thok, huhu. Sementara ke emas doang supaya duitnya ga kepake aja. Aku paling suka topik yg diomongin Mas Dani emang tentang finnace dan pilm, keep it up mas, haha πŸ˜€

    1. Up to date commonwealth is the best bank to buy mutual fund. I never have any complaints about commbank to buy mutual fund πŸ˜€
      Pembelian minimal ini mungkin berbeda-beda untuk setiap produk ya Mbak Nia. Jadi bisa jadi ada yang cuma Rp. 100 rebu untuk pembelian pertama. Pembelian berikutnya sih rata-rata cuman Rp. 100.000,-

  6. Dulu gue membeli produk reksadana Manulife langsung ke kantor Manulife. Untuk investasi awal dan topup lewat BCA. Kalau tidak salah pembelian pertama dan topup tidak besar. Tergantung prospektus.

    Gue waktu itu investasi awal Rp5.000.000. Dan topup biasanya Rp500.000. Ini keinginan gue, bukan minimal yang ada di prospektus. Cuma yang repot kalau tidak beli reksadana dari bank, gue harus ngefax bukti transfer kemudian telepon ke Manulife untuk konfirmasi tiap melakukan topup. Repot kan. Entah kalau sekarang ya.

  7. aku apllynya di bank yang awalnya M dan akhirannya I, waktu itu manager bank itu yg ngelayanin langsung karena dia sudah berserifikat jadi manager investasi, awalnya aku udah gali info dari suami yg lebih dulunabung reksadana, sekarang tiap bulan di debit langusng, mudah2an 4 tahun lagi udah jadi anak besar itu tabungan ku hehe

  8. Gara-gara penasaran dengan Reksadana, aku dulu sampai hunting biukunya dan dapet di TB Kharisma Galaxy mall, tahun 2005.

    Dan saat ada pameran di TP, ttg produk investasi keuangan, aku pun tergoda utk ikut beli reksadana walaupun tak banyak.

    Nah, sampai skrg…gak pernah check bgm progreesnya.

  9. Kalau produk reksadana di Bank, mmg belum semua bank available. Sepengalamanku, kalau via bank, aku pernah beli di bank Mand***. Dan mmg sih, tak semua CSnya paham, pernah ngalami si CS yg menemuiku masih tanya2 dulu ke supervisornya (sptnya).

    Klo versi reksadana di Bank, relatif mudah juga, cukup dtg ke bagian CS dan sampaikan tujuan utk beli reksadana. Nanti akan diberikan produk2 reksadana yg tersedia. Pencairannya juga mudah kok, sekitar 2 mingguan, uang sdh masuk rekening lagi.

  10. Ini maksudnya reksadana yang installment itu kan ya, Mas? Aku pernah beli reksadana di Mandiri tapi emang cuma 2 tahun, pasangnya di pasar uang. Nambahnya cuma sedikit, lebih gede kalo deposito. Apa karna kurang lama, ya?

    1. Eh masaaaa lebih gede deposito Mbak? Hitungan saya lebih gede reksadana. Hihihi. Kalo depo lebih gede apa karena narohnya langsung gede ya Mbak? Kan kalo installment nabungnya dikit-dikit ya. Jadi itungannya ya berdasarkan saldo yang sudah ditabung. Yang saya tulis sih secara garis besar. πŸ˜€

    1. Bisa banget Mas Reza mulai investasi di reksadana dari umur anak sekolahan juga. Gak masalah sama sekali! πŸ˜€
      Mending reksadana pasar uang daripada deposito kemana-mana. πŸ˜€

  11. Halo mas, untuk buka rekening reksadana perlu NPWP ga yah? Pernah baca di suatu blog katanya perlu tapi saya masih mahasiswa minat buka reksadana namun belum ada NPWP

    1. Halo Mbak Sabilla, kayaknya sekarang pasti diminta sih NPWP. Cuma kalau untuk mahasiswa asalkan menyertakan keterangan kalau mahasiswa kemungkinan besar akan diperbolehkan deh gak pakai NPWP. πŸ˜€

  12. Halo Mas Dani,
    Saya masih awan tentang reksadana. Hasil googling, jadilah ane ketemu situs ini. Sangat membantu sekali.
    Oh iya, belakangan ini RD juga ada online marketplace nya, seperti bareksa dan ipot. Kira-kira aman gak ya pembelian RD di marketplace tersebut, mengingat kemudahan dan kepraktisannya jika dibandingkan dengan beli RD di bank yang gak semua cabang bank bisa memperjualbelikan RD. Jika suatu saat katakanlah marketplace tersebut tutup, kira-kira bagaimana nasib nasabah yang terlanjur membeli RD di tempat tersebut? Bagaimana cara memantau, menjual RD yang sudah dimiliki?
    Atas jawabannya terima kasih πŸ™‚

    1. Halo Mbak Mimbs, kalau untuk beli reksadana sebenarnya uang dipegang oleh bank kustodian. Selain itu pemilik produknya kan Manajer Investasinya. Nama kita dicatat sebagai pemegang di sana. Marketplacenya hanya berperan sebagai agen penjual saja. Jadi sebenarnya tidak perlu khawatir akan kelangsungan si Marketplace karena dana kita akan tetap teregister di Manajer Investasi dan juga Bank Kustodian.

      1. Terima kasih mas Dani atas jawabannya. BTW, Saya mas juga, dan belum niat jadi mbak mbak πŸ™‚
        Berarti RD kita tetap aman ya mas, tapi ada pertanyaan saya yang belum dijawab.. Bagaimana cara memantau, menjual RD yang sudah dimiliki? Apakah harus berhubungan langsung dengan MI?
        Maaf kalau merepotkan ya mas πŸ™‚

        1. Oh sori Mas Mimbs karena mengenalisir. 90% yang komen sebelum ini perempuan, jadi karena gak yakin langsung saya samber aja Mbak. Hehehe.
          Cara memantau bisa dilihat di banyak tempat mulai dari koran sampai internet. Nah kalau menjualnya bisa langsung ke tempat masnya beli. Kalo beli dari bank ya jual lewat bank, kalo langsung dari MI ya langsung ke MInya.

  13. Nah, kalo saya beli nya lewat marketplace seperti yang saya sebutkan sebelumnya, dan misalnya karena suatu hal marketplace nya “tutup”, bagaimana cara memantau/ menjual RD nya mas?

    1. Bisa langsung beli di manajer investasinya Mbak Ovelia. Misalkan mau beli produknya Panin Securities, bisa langsung menghubungi Panin Securitiesnya.

  14. Mas..maaf sblmnya saya mau tanya klu mas dani milih RD yang mana..? kan ada pendapatan tetap, pasar uang dll.. kalau saran mas dani bagusnya ambil apa yah.. terima kasih

  15. bermanfaat banget mas tulisanya buat saya, langsung pengen invest karena tujuan jangka panjang sudah ada cuman masih bingung milih reksadana yg baik mana…

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *