Menghemat Ketika Punya Bayi

Siapa yang bisa menghemat Ketika punya bayi? Terutama anak pertama?

Hahahaha hahahaha.

Waktu jadi bapak pertama kalinya lah gue baru merasakan punya anak itu MAHAL. Ada yang bilang sebaliknya? Bagi tipsnya dong Kakaaak.

Baca juga tulisan tentang Hal Dasar yang Harus Dipahami dalam Manajemen Keuangan Pribadi

Jadi Gimana Caranya Menghemat Ketika Punya Bayi?

ASI All The Way

ASI hands down adalah salah satu alternatif menghemat pas punya bayi yang paling tokcer. Menurut pengalaman kami sih ya. Dibandingkan dengan beli susu formula. 🤣

Menghemat ketika punya bayi

Menghemat ketika punya bayi

No-no-no, gue gak ngomongin ASI vs susu formula dari segi kesehatan, kebaikan endesbra endesbre ya. Strictly dari sisi duit. Mana yang lebih sedikit ngeluarin duit.

Meskipun perjuangannya kadang rada seringkali drama. Mulai dari bingung puting, gigit waktu nyusuin, sampe ke manajemen ASIP yang harus kejar-kejaran sama kebutuhan nyusunya bayi.

Tapi kami dulu gak ngeluarin duit untuk beli susu. Nada. Palingan cuman buat beli plastik-plastik penampungan ASIP. Murmer Sis!

Satu sih resep biar ASIP lancar sampai usia 2 tahun. Terutama buat bapak-bapak nih resep ya: Keep the mother happy.

Baik-baik jaga perasaan buibuk. Jaga biar bahagiya sepanjang masa. Jangan dibuat galauw.

Karena sesungguhnyalah kalo sudah milih pake ASIP, perjuangannya itu perjuangan berdua. Bukan cuma si Ibu. Peran bapak gak kalah pentingnya.

Contoh nih kalo malem pakbapak bangun dong buat angetin ASIP dan suaminya ke bayi. Pijitin ibunya pas capek. Beliin kepiting pas lagi pengen. Si bapak pasti ikutan hepi juga pas keeping si ibu hepi.

Baca juga postingan Ayah Ikut ASI

Parents Body The Best Toy/Playground 

Bingung mau beliin anak mainan? Gak usahlah!!! Simpen aja duitnya di reksadana buat biaya pendidikan.

Banyak (ahli) yang bilang kalo permainan dan tempat bermain terbaik adalah badan orang tua. Gak usah beli mainan bunyi-bunyian yang harganya ratusan rebu. Mahal! Ajakin aja mengenal suara lewat temukan, suara dari mulut ato suara kentut (?).

Baca juga postingan tentang Hal Dasar yang Perlu Dipahami tentang Reksadana.

Gue dulu gak terlalu percaya konsep ini awalnya. Kami belikanlah mainan-mainan dari Little Tykes dan segala macam sejenisnya. Cari yang ada tanda gak beracun dan harus mengikuti standar ina inu ine ino.

Eh ternyata ujungnya anak ya cepet bosen. Paling seneng justru malah kalo digelitikin, cilukba-an. diangkat-angkat sambil didongengin segala macem. Hahaha. Murah beneran deh.

Makanya orang tua kita eh gue jaman dulu juga ngajak mainnya diajakin cilukba. Bikin muka aneh-aneh sampe niruin segala macem suara yang dulu awal-awal punya anak gue mikir:

“Gitu amat sih Embah dan Eyangnya ini…”

Eh ternyata…

Curb Your Enthusiasm

To buy many-many things that your bay won’t need in just another few months.

Baju lucu? satu ato dua aja buat sesi poto.

Sepatu bayi? Gak butuh. Tapi demi sesi poto satu aja.

Gendongan keren? Beli satu aja yang pakem dan pilihan gue tetep Bobba Wrap (kalo masih ada dan dijual)

Pita-pita, bando, dasi (sebutkan aksesoris bayi lainnya)? Oh well. Seterah deh.

Kalo bisa dapet barangnya dari minjem, pinjem aja… Gak usah beli masbro, mbaksis. Lebih hemat tralala. Kecuali kalo kalian orangnya super sentimentil kayak gue (coret kayak gue) yang nantinya mau nyimoen segala macem pernak-pernik dari bayi kalian.

Cloth Diapers for The Pocket and The Earth 

Meskipun penggunaan popok adalah salah satu sumber penghematan terbesar yang bisa dilakukan, gue taruh bukan di poin awal karena susyah! Pas ngejalanin sendiri pun kami tak sanggup. Gak sanggup buat pake cloth diapers terus sampe A lulus potty training.

Baca juga tulisan Cerita Potty Training.

We were so idealistic and said won’t use any one time industrial diaper. Tapi kenyataan berkata lain sodara-sodara!

Sampai beberapa bulan pertama sih masih idealis banget buat terus pake clodi-cuci-kering-pake. Sampe kemudian kami menang lomba foto Hari Bumi berhadiah beberapa juta rupiah.

Uangya kami pakai buat beli  popok sekali pakai. Pospak. Dan itu adalah percobaan pertanian kami pakai pospak. Turned out praktis dan enak banget ya Sis. Bahahaha.

Tahu gak kami menang lombanya pake foto apa? Foto clodinya A yang dipotong sedemikian artistiknya dengan caption yang menggugah kesadaran untuk pakai clodi! Yeah we are that low! Dan kamipun terjerumus dalam lubang kelam pemborosan yang demi pospak yang praktis.

Makanya. Kalo bisa konsisten pake clodi sampe anak-anak lepas potty training gue jamin kalo duit yang niatnya dibeliin pospak diinvestasikan, bakalan bisa bayar sebagian uang masuk sekolah TKnya kali ya.

Wish List from Friends and Family 

Punya anak itu butuh banyak banget duit. Percayalah. Gak cuman dari kesehatan ibu-bapak dan anaknya aja, proses kelahiran dan barang-barang yang dibutuhkan setelahnya pun ajegile.

Makdarit, manfaatin teman-teman kalian.

Bikin aja wishlist Jauh-jauh hari sebelum laporan dan sebarin ke temen-temen. Hahahahaha. Minta kado lahirannya salah satu item yang ada di wishlist. Nah deket lahiran barudeh konfirmasi siapa mau ngasih apa. Kita tinggal beli sisanya.

We did that dan Akhirnya kami gak perlu beli:

  • Foldable baby crib
  • Stroller
  • Bobba wrap
  • Bantal menyusui
  • Sterilizer

Apa lagi ya? Yang pasti mayan banget-nget-nget. Kalo beli sendiri bisa jadi ngos-ngosan dan baru kebeli setahun dua tahun kemudian keknya.

That what’s friends are for right? *trus ditinggal sama temen-temen

Borrow 

Pinjem barang dari para “senior” yang udah lebih dulu punya anak adalah salah satu cara hemat yang bisa dipilih. Jangan gengsian (kek akiks dulu).

Untungnya Bul lebih pandai bersosialisasi dan berujung kami dapet pinjaman mulai dari mainan sampe ke newborn car seat. Hihihi.

Dengan pinjaman berbagai macam barang itu, kami akhirnya bisa nabung buat beli car seat yang bisa dipake sampe A umur 5 tahunan. Mahal ya bokkk ternyata car seat itu. (Tahu gak? Kami waktu itu belanja cara seatnya bareng sama Mbak DiSas. Bahahahaha.

Eno weight, intinya kalo emang ada yang bersedia minjemin barang kebutuhan bayi, just take their goodwill and generosity. Hihihi. Jangan ditunda-tunda lagi. Inget: HEMAT!

Menghemat Pas Punya Bayi: Pertimbangkan Segala Opsi yang Ada

Sekali lagi gue tekankan, punya anak itu bukan perkara mudah. Semestinya kita semua sudah siap dengan segala konsekuensinya. Termasuk dengan biaya-biaya yang diperlukan untuk membesarkan anak kita.

Jangan sampe kelabakan sendiri soal biaya pas anak sudah lahir. Kasihan semuanya atuh kalo kek gitu.

Kalo pun misalkan penghasilan pas-pasan (kayak kami) ya cari cara buat menghemat. Pergunakan segala macam cara yang bisa dipergunakan. Karena semakin anak gede, biaya bukan semakin berkurang, semakin nambah yang ada.

Gimana menurut manteman? Akiks akan sangat berterima kasih pake banget kalo ada tambahan poin buat dibagi ke teman-teman yang baca tentang menghemat ketika punya bayi ini.

Advertisements

14 Comments

  1. mayarumi

Psst... Rugi loh, habis baca gak komen. ;)

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: