Tanda Sudah Bisa Berinvestasi Secara Dewasa

Hmm… Tanda sudah dewasa dalam berinvestasi. Bikin angkat alis gak sih? Emang investasinya orang dewasa itu yang kek gimana? Ada-ada lagi ini. Hahaha. *Jadi geli sendiri

Jadi kalo gue amati dari perjalanan hidup gue sendiri, memang ada beberapa tahapan investasi. Mulai dari kagak ngerti sama sekali sampe sekarang bakalan prlajari dulu apa yang disodorin di depan gue. Gak serta merta bilang iyes dan beli produknya ato langsung nolak lari jauh-jauh.

Dewasa dalam berinvestasi

Dewasa dalam berinvestasi

Then I came across artikel menarik dari WiseBread.com yang ngobrolin tandanya kita sudah dewasa dalam berinvestasi.

Jadi mengikuti idenya, gue mau bikin tulisan versi gue sendiri.

Tanda (Gue) Sudah Dewasa Dalam Berinvestasi 

Riset dan Cari Tahu Sebelum Bilang Apapun

Knowledge is the best investment anyone can make. Isn't it? Click To Tweet

Iyadong. Tanpa pengetahuan ya gak akan bisa mengambil keputusan apapun dengan tepat. Apalagi kalo soal investasi.

Jangan cuma bermodal katanya dan ikut-ikutan doang. Kalo kek gitu gak bertanggung jawab ama duit sendiri.

Rame orang ikutan investasi di kayu, ikut investasi di kayu. Giliran rame saham apa naik, ikutan beli sahamnya. Rame orang beli bitcoin, ikutan beli juga.

Lebih parah lagi kalo pas ditawarin jualan sama orang sales yang ganteng dan cantik, langsung klepek-klepek iya aja beli. Lebih ironis lagi, kalo temen yang jualan. Karena gak enak trus beli.

Baca juga postingan: Kenapa Sebaiknya Tidak Tergoda Hadiah Tabungan

Habis beli menyesal sepanjang masa.

Jadi saran gue sih untuk bisa lebih dewasa sebagai investor, banyakin baca dan tanya-tanya. Bahkan kalo perlu sales person yang nyamperin baik itu temen sendiri ato bukan, tanyain sampe kelar.

Kalo masih gak mau nanya dan beli produknya cuma karena gak enak, sama aja kek gue jaman pertama kerja dulu. Beli produk unitlink karena sebagai anak magang dipaksa buat nutup target cabang. Setelah itu beli dari temen karena gak enak.

Baca juga postingan: Perbedaan Unit Link, Tabungan Rencana dan Reksadana.

Setelah gue dapet informasi yang mencukupi, end up dengan produknya pada gue tutup dan duitnya dibeliin reksadana.

Berani Investasi Di Saham 

Investasi di saham gak dari awal gue lakukan. Gak dari dulu akiks ngerti gimana saham itu bekerja. Sama kek manteman sekalian yang tahunya saham itu penuh mitos.

“Jangan taruh duit di saham, itu judi!”

“Gila! Saham itu ngeri banget. Duit lu bisa tiba-tiba ilang!”

“Jangan main-main deh sama saham. Ntar kalo duit dah ilang nangis dah lo.”

Grafik IHSG

Grafik IHSG

Gimana, pernah denger kan komentar-komentar kae gitu? Ato malah masih punya pikiran yang sama tentang saham?

Makanya yuks jadi lebih dewasa sebagai investor #Halah #SokIyes.

Saham itu kan bukti kepemilikan perusahaan. Jadi kalo kita beli saham ya kita ikut punya perusahaan yang sahamnya kita beli. Kalo punya perusahaan ya kita juga jadi pengusaha dong. 😋

Baca juga tulisan 5 Alasan Investasi Saham

Tapi beda sama kalo kita bangun perusahaan sendiri. Kalo kita beli saham, perusahaan kita dah ada yang ngejalanin. Semua-muanya sudah ada yang ngatur.

Pe-er kita kalo mau jadi pengusaha ato lebih tepatnya investor saham ya tinggal gimana pilih perusahaan yang bagusnya. Ada ratusan perusahaan loh bokkk yang udah kedatangan di bursa. Tinggal pilih perusahaan mana yang sahamnya kita paling nyaman buat pegang.

Pilih sektor usaha yang kita nyaman pegang sahamnya (punya perusahaannya). Be it otomotif, perkebunan sawit, barang kebutuhan sehari-hari, tambang batu bara, makanan ato bahkan kontraktor proyek-proyek konstruksi pemerintah.

Jangan mau ketinggalan keuntungan dari marketnya saham. Jangan gigit jari doang lihat investor lain dibagiin jutaan/milyaran  rupiah dari deviden saham.

Kalau sudah bikin keputusan yang didasari hasil belajar dan well informed decision, insyaallah gak akan jelek kok hasilnya. Or at least gak jelek-jelek banget.

Berani Investasi Properti 

Investasi Properti

Investasi Properti

Kenapa properti masuk ke dalam salah satu ciri sudah bisa berinvestasi secara dewasa? Karena investasi properti butuh komitmen.

Komitmen gimana maksudnya? Kayak orang kawin gitu? Lah iya.

KPR rata-rata berapa tahun? 15 tahun? Mulai KPR mungkin sebelum punya anak, lunas-lunas bisa-bisa anak sudah kelas 6 SD. Atau kalo nggak ya udah ganti pacar yang ke sepuluh. 😁

Belum lagi investasi awal yang cukup besar nominalnya. Jadi kalo gak emang punya niat buat investasi sih bakalan engap juga kalo mau taroh duit di properti.

Tahu sendiri kan, semakin tahun harga properti bukannya semakin turun, yang ada semakin naik. Ngikutin kata-kata orang-orang tua sih ya. Tanah gak pernah nambah jumlahnya sementara orang tambah lama pasti tambah banyak.

Jadi banyak yang bilang kalo sudah dewasa, sudah mulailah itu investasi properti. Karena dengan mulai membeli properti, uang bulanan gak akan semakin berlimpah. Kita bakalan dipaksa buat lebih muter otak buat bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Pegang tanah atau rumah atau bisa juga kalo jaman sekarang dalam bentuk properti seperti apartemen adalah pilihan yang cukup dewasa. Karena selain bisa dijual lagi, properti bisa juga disewakan dan menghasilkan return.

Gak Jual Terlalu Cepat (Atau Kelamaan)

Kalo yang ini sih intinya jangan panasan. Gak usah ikut rangorang.

Kan banyak tuh, yang udah pada berani investasi di saham pada jual rugi. Karena apa? Panik harga saham turun trus langsung weh jual ikutan orang lain yang pada panik. Giliran rame ada orang masuk saham apa, ikutan juga beli kae yang rangorang beli.

Baca juga: Apa yang Harus Dilakukan Ketika Harga Saham dan Reksadana Jatuh?

Gue juga bukan yang pinter soal timing-timingan atau ahli banget sampe bilang mending masuk nanti atau keluar sekarang di saham. Tapi paling gak keputusan gue seminimal mungkin ikutan rangorang.

Be calm and be wise. Sesuaikan jual atau belinya portfolio sama tujuan investasi. Kalo memang sudah  mencapai target, ama kan dulu dananya. Pindahkan ke portfolio yang lebih stabil volatilitynya.

Pun kalo misalkan banyak orang rame-rame jual karena panik, harganya turun. Jangan langsung asal jual aja itu portfolio. Sesuaikan sama kebijakan investasi masing-masing. Kalo menurut analisa dan hitungan masih menguntungkan, turunnya harga bisa jadi kesempatan buat masuk lagi toh?

Paham kan maksud akiks? Selalu buat keputusan yang dibarengi dengan pertimbangan matang. Jangan jual asal jual aja karena orang lain pada jual.

Tetep Jaga Dana Pensiun Pas Pindahan Kerja

Grow old prosper

Grow old prosper

Sudah ada yang pernah pindah kerja? Trus sudah diurus itu tetek bengeknya termasuk ke urusan jamsostek sampe ke dana pensiunnya?

Hah?? Belom?? Bagusssss!

Jangan kae akiks. Begitu pindah kerja dana pensiun dicairkeun. Bahahahaha. Ya untungnya bukan buat hura-hura sih. Buat bayar hutang dan nambahin uang muka beli ini itu dan ina inu termasuk beli saham.

Mayan loh jumlah duitnya.

Buat yang udah pernah pindah kerja dan gak ngeh soal ini, coba itu ditanyakan ke tempat kerja sebelum-sebelumnya gimana nasib dana pensiun dan jamsosteknya. Mayan kaliyan masih punya tabungan.

Kalo menurut artikel yang gue baca, dana pensiun itu jangan dicairkan dalam artian dipakai buat biayain kepentingan konsumtif. Dipake hura-hura bahagiya. Beli mobil baru misalkan, padahal mobil lamanya masih greng dan baik-baik sahaja.

Ya namanya dana pensiun, mestinya juga baru cair dan dipakai waktu pensiun ya. Baru boleh dicairkeun kalau misalkan pertimbangan mencairkannya untuk beli instrumen investasi yang lebih bagus kinerja yang untuk menyiapkan dana pensiun cenchunyah.

Baca juga tulisan-tulisan tentang Menyiapkan Dana Pensiun.

Tahu gak sih berapa usia harapan hidup orang Indonesia? Menurut data yang ditulis Kementerian Kesehatan, di tahun 2004 sampai 2015 terjadi peningkatan usia harapan hidup rata-rata dari 68,6 menjadi 70,2 tahun. Jadi kalau manteman berencana pensiun di usia 56 tahun, masih ada 14 tahun kudu mikirin biaya hidup. Semakin maju teknologi usia harapan hidup akan semakin panjang kan? Trus mau minta duit sama siapa kalo dah pensiun tapi gak nyiapin sendiri dari sekarang?

Tanda Investor yang Sudah Dewasa Dalam Berinvestasi: Selalu Membuat Keputusan Berdasarkan Pertimbangan Matang

Sudah ada benang merahnya kan yes bagaimana ciri-ciri investor yang sudah dewasa itu?

Intinya sih selalu berusaha untuk cari tahu sebanyak-banyaknya tentang apapun keputusan yang mau diambil. Dipengaruhi oleh pasar boleh, tapi jangan panik atau oversell excited. Selalu (usahakan) untuk mengikuti tujuan awal investasinya dan oleh karena itu, pertahankan komitmen.

Bihihik, sok iyes bener tak iye? Apakah gue sudah melakukan semuanya? Belom! Syusyah mamen. Tapi semoga pelan-pelan bisa menuju ke sono.

Trus bitcoin kemaren kok gak dimasukin ke dalam list tanda investor yang sudah dewasa Dan? Kalau memang keputusan yang dibuat memang penuh pertimbangan dan well-informed decision, bisa juga kalian pertimbangkan untuk dimasukkan. Cuma kudu inget aja buat gak ambil keputusan yang cuma karena panas ikutan orang lain.

Semakin lama kita semakin menua dan waktu gak bakalan terus menerus sama kita. Jadi kalo bisa jadilah investor yang dewasa sesegera mungkin. Lakukan pengambilan keputusan-keputusan investasi secara dewasa secepatnya. Karena gak ada sekutu yang lebih baik buat investor selain waktu.

PS: postingan ini khususon reminder buat akik sendiri.

Advertisements

21 Comments

  1. Ann W.

Psst... Rugi loh, habis baca gak komen. ;)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh