Bingung gak sih kalian, pas menyiapkan dana pendidikanΒ harus memilih instrumen yang mana?

Tulisan ini awalnya ditulis lebih dari setahun yang lalu. Berawal dari dengerin siarannya SmartFM tentangΒ bagaimana menyiapkan dana pendidikan. Satu hal yang bikin jerih para orang tua, hawong udah nyiapin aja masih kuatir Β bakalan cukup apa kagak.

Para orang tua mana suaranyaaaa???

Apakah Pendidikan Bagus Selalu Berbanding Lurus dengan Biaya Mahal?

Gue gak tahu ya di negara lain, tapi kok rasa-rasanya sering denger cerita kalo di negara dengan sistem pendidikan yang paling bagus, biaya sekolah gak semahal yang di sini ya. Apa emang karena Indonesianya yang belum beres sistem pendidikan nasionalnya?

Udah sering denger kan kalo temen yang itu bayar sekian belas juta buat masukin anaknya ke TK, atau yang ono bayar tigapuluh sekian juta rupiah demi anaknya bisa masuk sekolah SD. Dan yang gilanya lagi, sekolah kayak JIS itu, bayar sekolah setahunnya bisa sampe lebih dari satu harga rumah standar di daerah Serpong sini.

[bctt tweet=”Apalagi kenaikan biaya pendidikan di Indonesia bisa sampe 20% setahun!” username=”danirachmat”]

Ini kemarin gue ama Bul jalan kan nyari-nyari sekolah untuk A. Di luar fakta bahwasannya most of the schools yang bilang umur di umur 4.5, A seharusnya tahun depan sudah masuk SD (yang mana langsung kami coret dari daftar), biaya sekolahnya bikin kami bereaksi kek gini:

Gilingan tralala, buat anak TK aja sekarang uang pangkalnya sudah Rp. 13.5 juta! Rata-rata! Ini bukan sekolah yang uwaw banget dengan segudang prestasi yang mentereng teng-teng-teng ya. Hahaha. Jadi kebayang kan SD dan lain-lainnya gimana?

Nah lho, trus kalo gitu, milih produk investasi apa buat siapin dana pendidikannya?

Bagaimana Menyiapkan Dana Pendidikan Anak dan Buah Hati Tercinta?

Mejret kan lihat dana pendidikan jaman sekarang ini ya. Jadi sebagai orang tua, selain kudu pinter-pinter milah dan milih sekolah yang bagus dengan harga terjangkau, juga kudu pinter milih instrumen investasi buat siapin dana pendidikan anak.

Apa aja sih langkahnya?

1. Pilih Sekolah dan Target Biaya

Yes, bagian paling penting dari semuanya adalah menentukan pola dan model pendidikan yang bagaimana yang diinginkan buat anak sampai dia kuliah nanti. Karena ini bakalan menentukan jalur jenjang pendidikan mereka.

Dari seminarnya Supermom dua tahun lalu, pakar pendidikan yang juga anak (apa mantu ya) Bu Elly Risman bilang:

[bctt tweet=”Pendidikan yang sesuai jalur akan memudahkan anak dalam belajar.” username=”danirachmat”]

Sesuai jalur gimana? Jangan karena ortunya sok mampu pas anak kecil dikuliahin di sekolah internasional yang pake kurikulum adopsi dari negara lain, tapi giliran usia SMA dan kuliah dimasukkan ke sekolah SMA dengan kurikulum nasional dengan target masuk perguruan tinggi negeri. Kasihan anaknya harus adaptasi di tahap akhir pendidikannya.

Pun sebaliknya.

[bctt tweet=”Pilihan sekolah ini akan menentukan target biaya yang kudu dikumpulkan sama orang tua.” username=”danirachmat”]

Ya gak sih? Kalo memang targetnya anak kuliah di luar negeri, yadari sekarang kalo bisa sekolah pake kurikulum internasional. Jadi sudah ada bayangan target biaya sekolahnya kan. Yakalo ngomong lihat ntar aja anak sekolahnya gimana, susah atuh nentuin targetnya.

Tapi-tapi-tapi, semuanya balik lagi gimana orang tua menyiapkan anaknya. Toh pendidikan dasar dan terbesar mestinya ada di rumah kan? πŸ˜›

2. Hitung Jangka Waktu yang Ada

Kalo sudah tahu mau sekolah di mana dan biayanya berapa, sekarang coba lihat jangka waktu yang ada berapa lama dari umur anak kita sekarang sampe ke usia sekolah yang dituju?

Misalkan anak gue sekarang umur 4,5 tahun. Mau masuk SD umur 7 tahun kan berarti masih ada 2,5 tahun atau 30 bulan.

Nah kalo misalkan biaya sekolah masuk SD sekarang Rp. 25 juta dengan asumsi inflasi biaya pendidikan 20% per tahun, berarti 2,5 tahun lagi bakalan sekitar Rp. 26 jutaan. Dan kalau misalkan itu dibagi 30 bulan, berarti gue harus nabung dengan return 0% setiap bulannya sebesar Rp. 870ribu.

Inget ya:

[bctt tweet=”Menyiapkan dana pendidikan itu harus berdasarkan hitungan biaya di masa depan setelah menghitung inflasi!” username=”danirachmat”]

Ada yang salah hitung? Buahahaha.

Trus buat ngalahin inflasi tadi, instrumen apa dong yang cocok dipilih?

Pilihan Instrumen Investasi untuk Menyiapkan dana Pendidikan

Sekarang ini sih buanyakkk buanget pilihan instrumen buat investasi menyiapkan biaya pendidikan. Mulai dari pake tabungan rencana, investasi emas, reksadana, asuransi pendidikan sampe siapin dana pendidikan dengan beli saham dan masuk ke pasar modal. Apakah ada yang salah di antara pilihan-pillihan itu?

Menghitung keuntungan investasi
Menghitung keuntungan investasi

Oh tentu saja tidak ada yang salah. Gini deh, sebelum lanjut, coba baca dulu postingan-postingan gue ini biar ngeh ama kerangka berpikir gue kalo sebenernya ga ada pilihan yang salah.

Gue berasumsi setiap orang sudah tahu profil risiko masing-masing yes? Nah coba baca postingan tentang investasi di reksadana dan atau saham di pasar modal.Β Ngerasa gak nyaman investasi di saham dan pasar modal dan lebih memilih emas? Coba baca dulu apa yang gue pelajari waktu investasi di emas.

Nah balik lagi, kenapa gue bilang gak ada yang salah dari pilihan-pilihan investasi atau tabungan yang dipake?

Karena semua disesuaikan denganΒ profil risiko masing-masing dan juga disesuaikan dengan tujuan dan jangka waktu dana pendidikan yang mau dicapai, ya berarti gak ada yang salah kan?

Semuanya tergantung hitungan masing-masing.

Contohnya begini deh… Ada Ibu muda yang baru punya anak umur 9 bulan. DiaΒ bercita-cita nyekolahin anaknya di SMP unggulan dengan biaya sekarang Rp 120 juta uang masuknya. Karena masih ada waktu sekitar 12 – 13 tahun, dia rutin nabung di tabungan rencana karena gak percaya investasi di pasar modal dan sejenisnya, mungkin gak Β tercapai dana Rp. 120 juta itu dengan nabung sejuta sebulan di masa anaknya nanti sekolah? Mungkin kan?

Apakah salah si Ibu tadi? Nggak dong, kan udah tercapai itu dananya dalam 12 tahun.

Peningkatan harga sebagai salah satu alasan investasi saham
Peningkatan harga sebagai salah satu alasan investasi saham

Tapi mungkin perkembangan dananya gak optimal aja. Beda kalo misalkan diinvestasikan di reksadana atau saham, mungkin dalam 12 tahun si Ibu bisa juga nyiapin dana buat investasi masuk SMAnya sekalian.

Selain itu ada juga instrumen lain seperti asuransi pendidikan yang bisa memberikan sejumlah uang pada periode-periode sekolah anak. Nah kalo penasaran apa sih bedaΒ Tabungan Rencana, Reksadana dan Unitlinknya Bancasurance, klik aja langsung ya :D.

Gue ada infografis dikit nih soal menyiapkan biaya pendidikan anak:

infografis menyiapkan dana pendidikan
infografis menyiapkan dana pendidikan

Lebih Cepat Lebih Baik! Waktu Adalah Teman dalam Menyiapkan Dana Pendidikan

Iye, ini slogan kampanyenya si bapak jaman dulu itu, tapi relevan banget kok dipake buat investasi.

Aset paling berharga buat investor kan ya waktu. Apalagi buat para orang tua yang mau nyiapin dana pendidikan anaknya. Semakin cepet dimulai, semakin dana kita memiliki waktu untuk berkembang.

Ini menurut data historis yang sudah kejadian loh, bukan ramalan bola kristal yang cuman janji-janji tanpa bukti.

Yakalo sudah punya usaha sendiri sih bisa jadi adalah bentuk investasi yang paling moncer karena kalo usaha kan kita sendiri yang nentuin keuntungan ya.

Tapi apa ada alternatif lain buat biayain sekolah anak? Adaaaa. Yang pasti jangan sampe kejebak hutang kek gambar di atas ya.

Kan sekarang sekolah-sekolah pemerintah ada yang gratis tuh ya. Bisa masukin anak ke situ. Atau kalau memang anaknya mau masuk ke sekolah swasta bergengsi yang gak gratis, kasih dorongan dia buat kejar beasiswa. Ya kan?

Ini ada data risetnya HSBC tentang dana pendidikan di beberapa negara di dunia.

Sebenernya gue mau masukin homeschooling sebagai salah satu alternatif menyiasati biaya sekolah, cuman belom konfirmasi sama ahlinya euy.

======

Kali aja ada yang mauΒ didiskusikan, ditanya ato ada saran masukan silahkeun di kolom komen ya.Β Kalau dirasa artikel ini bisa berguna buat temen, saya berterimakasih banget loh kalau dishare-kan πŸ˜€

credit image gifsL giphy.com; infografis: buatan sendiri menggunakan picktochart.com

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

91 Comments

  1. gara2 baca posingan mas dani soal reksadana itu ya jadi tertarik banget cuman sampe sekarang belom ada actionnya! masih ngawang2 aja gitu… hahaha padahal bank langganan just 10 floor away.. soalnya gw konservatif plus jadul bener kakaaaak…hari gini masih milih nabung ketimbang investasi

    1. Bisa coba dibandingin dulu Mbak Gadis antara nabung, deposito dan reksadana pasar uang. Cobain deh masup dikiiit aja dulu ke reksadana pasar uang. Seratus rebut tiap bulan ato tiap tiga bulan. Sapa tahu cucok, bisa deh dikit-dikit nambah.. πŸ™‚

      1. Ada cara agak mudah untuk memahami proses di dalam saham atau reksadana ga mas? Meskipun pernah ikut kelas saham dan baca artikelnya beberapa kali, saya sama sekali engga paham soal itu semua. Sepertinya saya kehilangan satu saraf soal begituan, haha..

            1. Kalo typo error gw gak bisa kontrol Wien. Udah coba dibaca lagi masih ada yang kelolosan. Hahaha. Pembahasannya mau yang mana dulu. Kalo gw bahas dari A sampe Z bisa bersambung sampe jilid 100. Hahaha. Apa dulu yang pengen dirimu mengerti sepesifik gitu bisa ga?

  2. Nah ini dia yang bikin galau lagi.. Aakakakaka…
    Bener ya berarti tentuin anak mau ke jenjang sekolah macem apa biar kita bisa itung-itung lebih enak soal biaya pendidikan. So far gw masih pengen masukin anak gw ke SD, tapi setelah denger2 soal masuk SD ada tes motoriknya (dan anak gw masih agak kurang di motorik halus dibanding temen2 seusianya), gw jadi agak ngeri kalo dia gak diterima di negri. Jadi gw cadangin SD swasta.
    So far yang gw survey:
    SDIT Insan Mandiri taun ini Rp. 35juta (blom termasuk uang lalalalilili)
    SD Pelita Pasar Minggu Rp. 16juta
    SD Bhakti Tugas Pasar Minggu sekitar Rp. 20-an juta
    SD Yasporbi III Pasar Minggu juga sekitar Rp. 20-an juta
    Buat SD gw cuma andelin deposito, since gw ketinggalan jauh banget buat investasi biaya SD di reksadana. Buat SMP tetep ngebidik negri, SMA juga gitu. Tapi denger-denger masuk SMA yang mahal ya ekskul n les-les pengayaan buat ngadepin UAN, jadi gw masukin reksadana pendapatan tetap ajah (gw mah orangnya takutaaaan.. Tapi buat SMA yang masih 12 taun lagi, kira-kira cocok gak sih inves di pendapatan tetap?). Buat kuliah, suami udah maen di saham aja tuh, biar doi yang ribet sendiri kalo biaya kuliah. Ike maunya nabung buat keliling dunia ajaaaah..
    Trus ya.. Menurut gw lagi, biaya “gaul” anak juga harus dipikirin. Gw agak ngeri juga sama biaya “gaul” anak-anak sekolah entar. Kemaren gw makan di Liberica, ada anak SMP ngomongin n belajar soal-soal persamaan matematika di sana sambil makan n minum-minum cancik.. Ini baru taun 2015, gimana entar pas anak gw sekolah???
    Etapi ini baru anak 1, yak. Taun depan mo rencana program anak kedua, jadi bakalan lebih terencana lagi, ah..

    1. Waaaaaah.. Makasih informasinya Mbak Mey, kereeen sudah survey. Saya malahan belom survey apapun. Huehehehe.
      Kalo untuk 12 tahun ditaroh di reksadana pasar uang agak sayang sih Mbak. Coba kalo misalkan mau sedikit-sedikit kisaran 30%an lah di reksadana saham. Bertahap aja masuknya. Nanti 3 ato 5 tahun sekali direview… Biar lebih optimal aja πŸ™‚

  3. Kayaknya saya mesti assess profil risiko dulu dan menentukan instrumen investasi apa yang harus saya ambil, soalnya investasi itu memang penting banget supaya tidak menggantungkan diri pada pekerjaan :hehe. Baca postingan Mas Dani yang soal investment plan ini membuka mata banget. Kalau saya tanya-tanya via WhatsApp boleh ya Mas? Soalnya saya masih awam banget soal ini jadi agak-agak khawatir juga, apalagi kalau disuruh ingat-ingat risikonya :hehe. Tapi yah kalau rezeki toh nggak ke mana ya Mas :hehe.

  4. untuk dana pendidikan, saya masih konvensional..nabungnya nabung emas..hehe..

    ini tiap bulan udah nyisihin uang juga, rencananya mau dibeliin reksadana,, ya tapi masih bingung mau ke reksadana yg mana..akhirnya cuma ditabung aja.. mas dani ada rekomendasi kah reksadana syariah yg lagi bagus skrg2 ini?

    1. Bisa juga Mbak menyiapkan dana pendidikannya lewat emas. Harus disimpan dengan baik tapinya ya Mbak. πŸ™‚
      Kalo reksadana syariah yang bagus coba bisa dicek di infovesta.com Mbak πŸ™‚ Tergantung kebutuhannya njenengan nanti mau pakai yang mana. πŸ™‚

  5. Pendidikan memang mahal banget Dan. Dengerin temen kantor bahas soal uang sekolah anaknya itu langsung bikin gw mingkem sampe ganti bulan. Hehehe. Sekarang ini memang banyak banget yang nawarin macam2 dan biasanya ada aja gitu yang bilang A B C gitu deh.

  6. kalo saya udah rencanain sekolahin anak di negeri saja n yg terdekat dr rumah. biar gampa ng dijangkau sm keuangan emak bapaknye hihihi… skr skul negeri juga udah bagus2 kok gurunya plus mewajibkan anak2 bawa bekal

  7. Dan, poto sing terakhir iku David Hasselhoff ya *eaaa hihi. Wah larang nemen ya Dan sekolah nang Indonesia, aku sampek nelen ludah. Bukannya sekolah gratis ya Dan di Jakarta sejak SD sampai SMA? Aku pernah baca, tapi samar2 ingat. Kalau di Belanda Basisschool (pendidikan dasar usia 5-12 tahun) gratis. Nah aku durung khatam belajar, apakah setelahnya gratis atau ga.

    1. Hahahahaha. David Hasselhof!
      Iya emang kalo sekolah SD di negeri itu gratis setahu gw. Cuman sekarang banyak orang nganggep sekolah negeri swasta jauh lebih bagus dengan biaya yang selangit itu… HUehehehe…

  8. Haha, biaya sekolah memang mahal ya. Buat kuliah disini juga sekarang subsidi (bagi WN lokal) dicabut dan digantikan dengan student loan. Alias nanti setelah anaknya lulus, ia harus nyicil biaya pendidikannya ke pemerintah selama 30an tahun πŸ˜› *gak nyambung πŸ˜›

  9. Aku payah nih dalam mempersiapkan dana pendidikan anak. Aku cuma nabung duit aja. Yang alokasinya buat segala macem. Ya kesehatan, pendidikan, masa tua, dll….

  10. Mas Dani mau nanya dong, kalau untuk dana pendidikan lebih baik asuransi pendidikan atau reksadana? Masih galau karena sebenernya lumayan paham sih bahwa akan lebih optimal reksadana, tp kalopun milih reksadana, amit2 orang tua meninggal kan ga ada uang pertanggungan buat anaknya. Sedangkan asuransi pendidikan kan ada uang pertanggungan dan kelanjutan pembayaran juga langsung diambil alih asuransi jadi anak nya g usah khawatir. Any thoughts? Makasih

    1. Kalo saya tetep pilih reksadana dengan si breadwinner beli asuransi termlife yang mana uang pertanggungannya amit-amit juga kalo ada apa-apa bisa cover juga biaya pendidikannya.

  11. aq milih asuransi pendidikan mas Dan buat pendidikan anak2, lmyn lah buat tambah2 biaya masuk sekolah anak2…dan ada sedikit tips ini kalo mau ikutan asuransi pendidikan, kalo aq milih awal bukanya asuransi di akhir tahun/awal tahun, selain karena ada bonus akhir tahun.. jadinya ga terlalu pusing utk urusan bayarnya, dan juga bonus jadinya ga lari ke pos2 yg tidak diinginkan. Alasan kedua karena biasanya pendaftaran sekolah udah mulai dibuka awal tahun dan kadang ada sekolah yg kasih diskon pembayaran kalo mau bayar lunas di awal. Jadi nanti cairnya pas kita butuh buat bayar…tahun ajaran baru kita udah santaiii…. πŸ™‚

  12. Mata langsung melek baca beginian, masuk SD uda kek masuk kuliah Kedokteran ajaaaaaa. glek
    Saya skrg masih ngandalin asuransi investasi punya saya sih mas, blm kepikiran unt buka investasi bentuk lainnya lagi.
    Ngedenger soal reksadana ini uda lama, tp blm paham jg seluk beluknya bigimana. Tfs mas Dani ^^

    1. Iyaaaaaaa. Biaya sekolah anak sekarang udah sama kayak biaya kuliah ajaaa >.<
      Kalo memang nyamannya di sana ya gakpapa, yang penting bisa sesuai dengan tujuannya aja ya Mbakyu….

  13. Mikirin dana pendidikan emang sereeeeemmm. Aku udah seh masukin ke asuransi pendidikan. Tapi rasanya kok kurang yakk. Kecil banget aja gitu rasanya. Jadi emang harus investasi lainnya lagi.

    Di pontianak gak sampe seh masuk sekolah sd 40 juta gitu. BARU tahap belasan jutaaa!!! Iiihhhh gede juga yakk. Hiks.

    Umur si K tiga tahun mau aku masukin preschool. Tempat impiannya biaya masuk sekarang 9juta aja gittuuu!!!! Padahal waktu aku kuliah tahun 2006 persemesternya cuma sejuta doang ?

    Btw aku pengen tanya tanya reksadana de em de em ke twitter boleeehhh??? Udah baca seh artikel artikel mas dani. Tapi dasar oom kurang ngerti akunya ?

    1. Nieee, maap nih kelewat balesin komennyaaaa. Waktu itu kutunggu-tunggu de em twitternya ga ada masuk dan akhirnya kelupaan. Maafkeun. Akhirnya gimana buat K dana pendidikannya? Sudah disiapkan kah? πŸ˜€

      1. ini komen yang mana yaa? aku lupa. huahahahahaha..

        si K aku masukin asuransi pendidikan jiwasraya. Tapi masih belum cukup puas dengan jumlah akhirnya. Mungkin cari tambahan yang laen lagi investasinya >.<

  14. blm nyiapin tapi udah ada rencana sih mau ikut yang mana
    sebenarnya kmrn malah sempat kepikiran nti kalau nikah en punya anak mau home school aja soalnya liat pendidikan sekarang banyak gak jelas, kurikulum amburadul dan kebetulan gue juga guru jadi makin paranoid liatnya
    maunya habis home school langsung ujian persamaan yang ternyata lebih mudah dibanding unas dan tekanannya lebihringan, setelah itu baru ambil beasiswa sekolah luar negeri
    tapi setelah dipikir pikir kasian juga kalau homeschooling ya sudahlah asuransi pendidikan saja dengan pertimbangan adalah rentan waktu, hasilnya, dan fasilitas yg didapatsetelah maupun $ebelum rentan waktu habis.

    1. Huaaaa. Komennya Mbak Elok belom kejawab. Ini postnya saya update sekalian Mbak. Heuehehehe… nah itu, saya mau nambahin home schooling tadinya πŸ˜€

  15. Untuk dana yg 1 ni aku rela bersusah payah mas yg penting anakku bisa sekolah di tempat yg emang bener2 berkualitas. Aku ambil asuransi pendidikan..lumayan beratcicilannya tapi kalo ga dipaksain ntar duitnya abis buat jalan2 mlulu hahhahaa….

  16. Untuk pendanaan yg satu ini aku rela bersusah payah mas yg oenting anakku bisa skolah ditempat yg bermutu. Berat sih nyicilnya dengan gaji pas2an tp kalo ga dipaksain nanti duitmya abis buat jalan2 trs hahhahaha

  17. daku dan keluarga sementara ini masih terdampar di kepulauan jadi masalah pendidikan disini seperti yang ada *tidak terlalu muluk muluk dan tidak bisa dibandingkan dengan yang di kota besar…alhamdulillah masih ke cover dengan baik, jadi sisanya bisa kita tetap save untuk pendidikan jenjang yang berikutnya.
    tfs yah om dani tulisannya jadi bikin semangat nabung lagi untuk dana pendidikan yang lebih tinggi si kecils nanti πŸ™‚

    1. Injih Mbakyuuuu… Sepertinya memang jauh lebih urgent dan penting menyiapkan biaya pendidikan untuk jenjang yang lebih tingginya. Kalau pendidikan dasarnya masih bisa lah kita bantu ngajarin kalau misalkan di sekolahnya kurang yes πŸ˜€

  18. biaya pendidikan termausk yang saya dan suami diskusikan secara serius sejak anak-anak lahir. Berasa lah biaya pendidikan makin mahal. Semoga kalau lebih direncanakan jadi lebih mudah πŸ™‚

  19. Nah pembahasan yang paling penting untuk setiap orang tua nih, dan paling sering juga jadi pembahasan dengan teman2. Topik ini memang harus sering2 dibahas terus, biar selalu jadi reminder agar ngga lupa πŸ™‚

  20. beberapa minggu yang lalu aku sempet diskusi tentang biaya pendidikan sama papaku. akhirnya kita pilih asuransi, seperti adikku dulu. cuma aku jadi penasaran dengan option lain seperti reksadana mas.
    makasihhh sharingnyaa….

  21. Wow… keren sekali pembahasan Om mudah dipahami dan sangat koplit arikel nya dari rencana target sekolah yang di tuju sampai dengan alokasi instrument yang dipilih. Sangat membantu sekali bagi orang tua yang ingin memperisapkan dana pendidikan di awal tahun 2017 ini.

  22. memang beneer Dan..kalau tidak pandai-pandai memilih, berencana dan mempersiapkan biaya pendidikan, rasanya semua mahaaaal dan mengahbiskan uang. Padahal kita semua pastinya ingin yang terbaik untuk anak-anak kita yaaa

  23. Saya punya pengalaman kurang mengenakkan dengan asuransi pendidikan beberapa tahun lalu. Barangkali karena situasi Indonesia yang kurang kondusif. Jadi, kami ikut asuransi pendidikan ketika si sulung berusia 1 tahun pada tahun 1997. Ketika itu bayarnya pakai dollar.

    Setahun kemudian, krismon parah melanda Indonesia. Walhasil, kami tidak kuat membayar premi. Secara aturan, kami sudah bisa membatalkan asuransi tersebut dan bisa mengambil tabungan yang sudah ada hitungannya. Tapi, siapa nyana, urusannya jadi rumit. Intinya, pihak asuransi berupaya agar kami tidak jadi menarik dana.

    Saya cukup paham sebenarnya bahwa pihak asuransi juga kesulitan membayar klaim, karena dollar yang menggila. Tapi, ya begitu, kami sebagai nasabah menjadi dikecewakan. Dan akhirnya, saya punya pandangan buruk terhadap asuransi. Walhasil, sejak saat itu tabungan pendidikan anak kami lakukan secara konvensional saja

  24. Aku galau nih mas Dan. Antara mau sekolahin anak ke SD negeri atau swasta. Yang pasti smp dan smanya mau negeri. Untunglah di sini biaya sekolah gak segila di Jakarta. Swasta 2 jutaan masih ada lah. Yang favorit sekitar 15 jutaan. Perbulan di bawah sejuta.

    1. Galaunya kenapa Mbak Rizka? Mau di negeri atau swasta, kalo yang saya denger waktu ikut seminar, asalkan semua jenjang pendidikannya pakai kurikulum yang bersesuaian. Kalo ganti-ganti kurikulum yang bikin anak bingung dan kasihan nantinya.

  25. Huhuhu..biaya pendidikan anak emang wow banget ya Dan. Tahun depan anakku mo SMA, mulai itung2 biaya ini itunya.
    Tapi emang bener invest tuh emang penting, meski maksain hasilnya bakalan berasa kalo paa dibutuhkan, kaya nemu harta karun, aku pun pake RD.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *